-Santai Saja-

4:38 PM

Sabtu malam, seperti yang dijanjikan, aku, Shanika, Bikash, Hairul dan Fida melaksanakan misi yang dirancang beberapa minggu lalu. Misi apa lagi kalau bukan misi menonton wayang di Mid Valley. Huh... entah sejak bila aku betul-betul tak berapa pasti, tapi sejak beberapa bulan kebelakangan ini aku memang dah jadi kaki wayang. Bukan juga bermakna aku langsung tak jejakkan kaki ke daerah gelap-gelita itu. Cumanya sebelum ini, boleh dikira dengan jari berapa kali aku jejakkan kaki ke situ dalam setahun. Terlalu memilih cerita atau terlalu malas sehingga aku sering ke belakang bila kawan-kawan mula membuka cerita.

Okey... berbalik cerita pasal wayang tadi, inilah cerita yang aku dan kawan-kawanku tonton. Dunia Baru The Movie... Seperti Siri Dunia Baru yang menjadi kegilaan aku setiap hari Isnin ( tapi sekarang dah habis dah siri ke 3), Dunia Baru The Movie juga tidak menghampakan aku. Boleh dikatakan dari mula cerita hingga habis, tak henti-henti aku dan kawan-kawan gelak. Orang kiri kanan pun macam tu juga. Cerita bermula apabila Opie (Elyana) mendapat surat yang ditulis oleh Anizah (Anita Baharom). Dalam surat itu Anizah menyatakan hasratnya untuk kahwin lari dengan Fazley (Mohd Hafiz), di Thailand. Menurut kandungan surat itu, Anizah sanggup melepaskan tawaran melanjutkan pelajaran di UK. Perkara ini menggusarkan teman-teman rapatnya iaitu Opie, Madihah (Ann Ngasri), Suzanna (Almy Nadia), Adif (Pierre Andre) dan Tajol (Wan Elyas). Mereka berpakat untuk mengejar Anizah dan mengubah fikirannya kerana mereka tidak percaya Anizah sanggup membuat tindakan nekad begitu. Disebabkan itu mereka mengambil keputusan untuk menjejaki Anizah. Dan, pengembaraan mencari Anizah rupa-rupanya menjadi suatu perjalanan yang begitu sukar dan meletihkan. Mereka tidak henti-henti diduga. Tapi rasanya duga-dugaan itulah yang menjadikan cerita ini terus hidup. Apa pun aku benar-benar terhibur.

David Rice merupakan seorang "Jumper" yang boleh menjelmakan dirinya di mana-mana tempat yang diinginkan. Dia baru menyedari kebolehan yang ada padanya ketika berusia 15 tahun, sedangkan ibunya sudah mengetahuinya sejak dia berusia 5 tahun lagi sehingga memaksa ibunya itu meninggalkan dirinya. Kebolehan yang ada padanya itu membolehkan dia pergi lebih dari satu tempat ke satu tempat yang lain dalam masa beberapa saat sahaja. Dan, kelebihan yang ada juga telah membuatkan dia mendapatkan kesenangan dengan cara yang mudah iaitu merompak dengan sewenang-wenangnya tanpa dapat dikesan oleh pihak Polis. Pendek kata, memang duit yang dirompak tu banyak sangat. Tak payah kerja teruk-teruk. Tapi seperti cerita-cerita yang lain, tentu Si David ni tak boleh terus hidup senang lenang sampai bila-bila, setiap antagonis, harus ada protagonisnya, begitu juga sebaliknya. Itukan lumrah dalam setiap cerita tak kira filem, cerpen, drama atau novel sekalipun. Kebolehan David itu akhirnya dapat dikesan oleh satu organisasi yang misinya menghapuskan "Jumper". Cerita ni pun okey juga, tapi disebabkan pergerakan watak terlalu pantas, sebab bergerak dari satu tempat ke satu tempat tanpa ada batas, mata jadi agak letih dan penat.

Dan ini pulak filem yang aku tonton dengan kak Azie masa cuti Tahun Baru Cina baru-baru ni. Cuci mengisahkan penglibatan empat sahabat Khai (Hans Isaac), Fairil (Afdlin Shauki), C’Tan (Ac Mizal) dan JOJO (Awie) dalam memperbaiki kehidupan mereka sebagai pencuci tingkap banggunan tapi punya wawasan yang tinggi. Dalam mencari kemajuan mereka telah memasuki “Window Washing Olympic” satu pertandingan berprestij yang akan menempatkan syarikat mereka CUCI CUCI SERVICES di antara syarikat2 professional. Pertandingan ini juga merupakan satu langkah bagi mereka untuk mendapatkan kontrak besar mencuci tingkap banggunan banggunan pencakar langit di Kuala Lumpur. CUCI ni pun okey juga sebab memaparkan semangat di antara empat sahabat karib dalam mengharungi rintangan hidup dengan mengekalkan nilai jati diri dan kualiti kerja yang baik. Filem ini banyak mengadunkan adegan-adegan menarik yang dipersembahkan dalam bentuk komedi ringan dan penuh aksi.

You Might Also Like

0 comments