- 10 jam di Shah Alam -

4:11 PM

Semalam... seperti yang dijanjikan dengan Kak Wan dan Faizal, pukul 8.45 pagi aku dan Shanika dah terpacak di hadapan Alaf 21. Lewat 15 minit dari masa sepatutnya. Sebenarnya aku kena pergi Alaf 21 sebab ada photoshoot untuk katalog Alaf 21. Dah lama sebenarnya Kak Wan suruh aku buat benda ni, tapi ada aje alasan yang aku beri. Tapi hari Selasa lepas, bila aku pergi Alaf 21 untuk tandatangan novel Segalanya Untukmu, aku dah tak boleh nak mengelak lagi. Dengan senyuman masam-masam manis aku terpaksa akur sebab dah tak boleh nak lari. Seganlah aku nak menghadap kamera. Itu pun aku cakap pada Kak Wan nanti aku bagi jawapan hari apa aku boleh datang. Malangnya Kak Wan macam dah tahu helah aku, mungkin dah biasa sangat dengan setiap jawapan yang aku beri agaknya. Dia siap cakap aku kena bagi jawapan sebelum aku balik. Hem... memang kena kali ni. Segala jalan yang ada bagaikan dah tertutup.

Dalam pukul 9.00 pagi, Jojie datang ke Alaf 21 dengan lengang-lengoknya. Jojie ni sebenarnya ditugaskan menepek segala macam warna kat muka aku. Hampir dua jam juga dia kerjakan muka aku. Mula-mula aku seram juga dengan dia, maklumlah... nampak macam tak mesra alam. Lepas beberapa minit, aku dah mula selesa. Maka keluarlah lawak antarabangsa aku. Mujur juga dia ni pun sama lebih kurang aje orangnya sebab loyar buruk juga. Agak senang bekerja dengan dia ni. Itu pun kalut juga sebab Faizal cuti tiba-tiba. Lupa yang aku ada photoshoot pagi tu. Terpaksalah Mun yang memakaikan aku tudung sebab aku siap cakap, aku x reti nak menggayakan tudung, kalau suruh pakai macam mak cik pergi pasar aku memang tak ada masalah besar.

Dalam pukul 11 lebih, aku, Kak Molly, Shanika (dia pergi sekali dengan aku sebab aku yang ajak, terlanjur dia pun cuti), Ozie, Jojie dan jurugambar mula buat apa-apa yang patut di Tasik Shah Alam. Huh... baru aku tahu susahnya nak berdiri depan kamera. Selama ni yang aku tahu senyum aje, lentok kepala sikit, pegang itu ini, lepas tu nampaklah cahaya tanda gambar dah ditangkap. Tapi semalam, hem... dalam cuaca panas kesabaran aku agak teruji juga. Siapa cakap senang ye? Paling kelakar bila diaorg kata aku senyum macam plastik, senyum palsu, senyum tak ikhlas, senyum buat-buat dan sebagainya. Anehnya, diaorg kata, bila tak depan kamera aku nampak lebih ikhlas kalau senyum dan ketawa. Sudahnya, tiap kali jurugambar tu nak tangkap gambar aku, tiap kali itu jugalah Jojie jerit cakap perkataan 'palsu', sebanyak mana gambar ditangkap, sebanyak itu perkataan tu keluar dari mulut dia. Sebabnya, tiap kali dia jerit aku rasa kelakar, aku pun senyum dan ketawa aje macam tak ada kamera depan mata. Mungkin perkataan tu yang membantu aku.

Terima kasihlah pada Jojie yang dah buat kerja aku lebih cepat, Kak Molly yang pegang lampu, Ozie yang tak henti-henti suruh aku betulkan kepala dan sebagainya, jurugambar yang sabar dan paling penting Shanika yang dah sia-siakan cuti dia semata-mata nak temankan aku yang segan dalam banyak hal. Tq ye mek...

Lepas makan tengah hari, balik semula kat Alaf 21. Tukar baju lebih kurang dan mula tandatangan novel sambil berbual-bual dengan Shanika. Bercerita itu dan ini sambil sesekali disampuk oleh Kak Ziana dan kawan-kawan lain. Lawak sangat bila Kak Zaina menyakat nak tengok tulisan aku. Cepat-cepat mengelak sebab aku tahu dia nak cakap tulisan aku tak cantik. Memang pun tak berapa elok tulisan aku. So... kepada yang dapat tandatangan aku, minta maaf sebab itulah tulisan aku. Tak berapa cantik tapi tak buruk juga kan? Hehehehe...

Selesai semuanya, pergi pula Seksyen 9 jumpa dengan kawan Shanika. Borak-borak sampai hampir pukul 6.30 petang. Balik pula hari hujan, jalan pun sesak macam nak rak. Tapi seperti kata Shanika, 'syukur pada hujan dan jalan yang jem'. Kenapa? Hem... dalam masa hampir dua jam dalam kereta, banyak benda yang aku dan dia bualkan atau bincangkan. Berbicara dari hati ke hati sebagai seorang kawan yang cuba memahami hati seorang kawan. Lebih tepat lagi meluahkan sesuatu yang selama ni tak mampu untuk diluahkan kerana banyak sebab. Betul kata Shanika dan kata seorang kawan aku satu ketika dulu... hidup aku dan hidup Shanika atau penulis lain, perjalanannya sama seperti yang terdapat dalam kebanyakan novel di pasaran. Aku akui itu, walaupun entahkan suratan entahkan kebetulan aku tak dapat pastikan. Tapi memang itulah keyataannya. Apa pun, semoga saja aku, dia, dan semua orang dalam dunia ini terus tabah. Dugaan dan cabaran hanyalah asam garam dalam sebuah kehidupan.

You Might Also Like

6 comments

  1. jadi cover girl dah adik aku yang sorang ni!! tahniah! tak sabar nak tgk huhuhuhu

    ReplyDelete
  2. akak bakal jd penghias muka dpn katalog alaf???
    wow...tahniah...+++hanya satu novel jer lagi sblum akak diraikan...hebat2...

    p/s-tulisan akak ok jer...kmas...pink lg tu...=P

    ReplyDelete
  3. kte nak order katalog tu la... nk simpan wat koleksi demi model tu..

    ReplyDelete
  4. kak lily - hehehe... malunya rasa klu org tengok gambar tu. mcm kelakar aje...

    fad - yup... tapi akak segan sebenarnya. lagi 1 novel? tu lagilah takut hehehehe...

    kak azie - order jangan tak order... hehehe...

    ReplyDelete
  5. Amboi meriahnya dia, cam jadi artis jek. Mujur tak hujan masa ambik gmbr tu. Kalau tak abih la mekap tu hik hik..

    Dulu kan pernah jadi ala2 artis.. takkan tak biasa. Agaknya tak selalu kut.. hu huu. Alah, toksah susah2 hati.. apa yg ada atau perlu dilakukan, layannn jek.. Dalam hidup ni, akan ada benda2 baru yg akan ditempuhi..

    Tahniah daun keladi sekali lagi...

    Eh, kita tak dapat bukunya punnn? Waaa...

    ReplyDelete
  6. mersik - mana ada meriah, biasa-biasa ajelah. berdiri tengah-tengah panas. tak ada orang lain, cuma ada kami-kami aje masa tu. yup... dlm hidup ni mmg ada banyak benda baru yang harus dipelajari setiap hari... terima kasih sekali lagi juga ye. buku free? hehehe... dah kena rembat ngn kawan2 kt opis nih...

    ReplyDelete