-Rasa-rasa...-

By | 5:51 PM Leave a Comment
'Masa adalah penawar yang paling baik bagi sesiapa saja yang pernah mengalami mimpi ngeri dalam hidup'

Itu kata ramai orang yang ada di luar sana yang tidak pernah kenal erti berhenti memujuk bila melihat orang yang dikenali tersepit dengan soal hati dan perasaan, juga kasih sayang yang tidak ada titik akhir. Kata-kata yang sama yang diluahkan kawan-kawan setiap kali duduk berkumpul atau berborak tentang sesuatu yang kadang-kadang mudah difahami dan kadang-kadang begitu sukar untuk ditafsirkan makna di sebalik kata-kata itu.

Kata-kata yang sama yang aku bisikkan pada hati jika sesuatu mengejar jejak langkah yang makin menjauh demi memujuk hati sendiri. Malah kata-kata yang sama yang tidak pernah lupa dan jemu untuk aku selitkan dalam setiap novel-novel yang pernah aku hasilkan selama ini. Ada juga dalam cerpen-cerpen dan cerita-cerita panjang yang aku nukilkan setiap kali idea datang.

Tapi... rupa-rupanya, tidak begitu mudah menipu diri sendiri seperti menipu orang lain. Memberi nasihat agak senang, tapi menerima nasihat itu begitu payah rasanya. Dan, bila kenyataan terbentang di hadapan mata, barulah segala-galanya teruji dengan jelas. Barulah rasa sakit itu datang lagi sedangkan semuanya terasa seperti sudah berlalu seiring dengan putaran waktu yang tidak pernah menunggu manusia yang sering terlupa. Apalagi bila apa yang tidak diduga itu tiba-tiba saja dibangkitkan sedangkan langsung tidak ada persediaan yang dibuat. Jauh sekali pertanyaan itu datang daripada orang yang langsung tidak terduga.

Bila lidah terkelu, barulah diri tersedar daripada lena yang panjang dan hati berkata sendiri, 'Kenapa begitu sukar memadamkan semuanya?' Sayang, jawapan yang dicari sering tercicir ditinggalkan masa kerana tidak ada siapa pun yang ada alasan, walaupun setiap yang berlaku itu ada sebab dan akibatnya. Ya, begitulah kejadiannya. Begitulah kehendak DIA yang lebih memahami dan mengerti setiap sesuatu itu ada hikmahnya yang tersembunyi. Cuma tergantung bagaimana mahu mencari di manakan hikmah yang tersembunyi itu. Atau, diri yang sebetulnya sering membutakan mata dan hati sedangkan sudah tahu semuanya. Hanya perlu menerima kenyataan, hanya itu semata-mata...

Dan seperti kata Kak Sa'adi... bila kekuatan benar-benar datang, tulislah tentang itu, kisah itu punya nilai yang tidak terhingga...
Newer Post Older Post Home

0 comments: