- ReViEw KASIH BENAR KASIH dArIpAdA aNiTa -


Tajuk: Kasih Benar Kasih
Penulis: Aleya Aneesa
Penerbit: Alaf21 (2011)
496 Mukasurat
Harga: RM21(SM)/RM24(SS)

Benarlah kata orang, kalau sudah kasih, sehebat manapun hati dicalar tetap tidak berbekas kerana sudah diganti sayang.

Saat saya memulakan bacaan, saya sudah dapat mengagak bahawa saya akan suka novel ini. Memang tidak salah jangkaan saya kerana setelah selesai, saya dapat simpulkan yang Kasih Benar Kasih merupakan antara novel pilihan terbaik hati saya.

Sejak dari awal pembacaan, hati saya sentiasa memainkan pelbagai rentak. Ada kalanya saya tersenyum sendiri, ada masanya hati tersipu malu, kerap kali juga hati bagai diketuk bertalu-talu, dan kadangkala sarat dengan emosi yang hampir membuatkan saya menitis air mata.Apa yang pasti dipenghujungnya saya masih mengurut dada tanda lega, terukir senyum bahagia.

Memang cerita begini, cerita biasa tetapi cara penulis menyampaikannya menjadikan novel ini begitu istimewa bagi saya. Belum berkahwin dalam usia yang lewat bagi seorang wanita memang tidak pernah lari dari pandangan dan kata-kata orang di sekeliling. Seolah-olah kalau lambat berkahwin itu satu dosa dan yang telah berkahwin itu seolah-olah telah mendapat bonus sepanjang hayat. Namun bagi saya, cepat atau lambatnya jodoh seseorang itu bukan kita yang menentukan.

Pada usia 29 tahun Annura belum berteman. Begitu juga dengan Dinzley yang sudah menginjak usia yang sepatutnya mendirikan rumahtangga, namun masih sendiri. Lantas kedua-dua ibu bapa mereka sepakat membuka jalan untuk mereka berdua berkenalan. Tidak memaksa kata mereka tetapi cukup sekadar mereka ingin mencuba, kalau tidak serasi boleh saja mengundur diri. Disebabkan masing-masing tidak ingin menguris luka hati orang tua, maka mereka mencuba mencari keserasian yang begitu sukar hadir antara mereka. Walau kedua ibu bapa mereka tidak memaksa tetapi mereka berdua dapat membaca begitu menggunung sekali harapan orang tua mereka untuk melihat mereka bersatu. Mampukah Annura dan Dinzley mengatakan tidak?

Annura:
Bukan tidak manis malah cukup sempurna serba-serbi sebagai seorang wanita, lemah-lembut tetapi kenapa hatinya seolah-olah telah tertutup untuk seorang yang bernama lelaki? Menyelami tingkah Annura tidak sesukar mana, walau dia dilihat sebagai seorang yang sentiasa mengalah, namun di hadapan Dinzley dia kadang-kala tidak betah dengan usikan-usikan Dinzley yang dia rasakan seorang yang sangat angkuh. Namun di saat hati sudah ada bunga-bunga kasih terhadap Dinzley, dirinya merasakan begitu terhina ketika Dinzley berniat menangguhkan perkahwinan mereka. Bagi Annura, tindakan Dinzley sudah begitu difahaminya, Dinzley tidak ingin berkahwin dengannya.Disaat Dinzley melamarnya, Annura bersetuju menerima. Namun ada niat yang terpendam rupanya, mengapa dia sudi menerima Dinzley sebagai suami walaupun hatinya bagai sudah dihiris-hiris.

Kadang-kala saya sesak nafas bila mengenangkan lebih setahun Annura mencuba membalas dendam dengan menyakiti hati Dinzley. Begitu tega hatinya membawa bersama dendam terhadap seorang suami.Apa akan terjadi andai di waktu dia sedar sudah begitu terlewat untuknya memohon kemaafan dari Dinzley?

Dr. Dinzley:
“Awak ni comel macam arnab sayalah”, Dr Dinzley
Sesiapa saja yang membaca novel ini pasti akan jatuh cinta dengan watak Dinzley. Bagi saya dia mungkin hero yang telah berjaya mengambil tempat Joe Jambul ( dalam Sweet Sour ) di hati saya ( setelah sekian lama bertahta di hati ). Mungkin dari segi paras rupa dia tidak sehebat Joe, namun Dinzley ada semua ciri-ciri yang boleh menawan hati sesiap saja. Seawal pertemuan dengan Annura, Dinzley sudah merasakan begitu berlainan sekali. Lain bukan kerana telah jatuh cinta, tetapi kerana dia terasa bahagia dapat mengusik hati Annura. Entah bila dia pun tidak pasti, nama Annura telah bertahta di hati dan tidak mungkin ditukar ganti walaupun Syirin hadir semula dalam hidupnya. Namun, kerana salah pertimbangan, tanpa disedari dia telah melukai Annura yang dicintainya sehingga menghancur-lumatkan hatinya sendiri.

Betapa saya begitu terharu dengan kesabaran Dinzley melayan karenah Annura yang sengaja menyakiti hatinya. Wujudkah lelaki yang begitu sabar walau berkali-kali hati diuji oleh seorang isteri?Malah segala layanan yang dilayangkan oleh Annura dengan tujuan menyakiti hatinya diterima Dinzley dengan senyuman dan hati yang lapang. Namun sejauh manakah dia boleh bertahan dan bersabar?Mampukah Annura dan Dinzley bertemu bahagia yang begitu liat bertamu?

Banyak lagi yang saya ingin perkatakan kerana hati saya telah jatuh suka dengan novel ini. Namun biarlah bakal pembaca-pembaca novel ini mencari dan menilai sendiri di mana istimewanya novel ini.

*** Terima kasih tak terhingga pada Anita atas komen di atas. Kawan-kawan yang budiman, kamu, kamu & kamu boleh melawat Anita DI SINI sebab ada banyak review novel yang menarik.

No comments:

Post a Comment