- BuKaN yAnG dIiNgInKaN tApI yAnG dIpErLuKaN -

3:01 PM

"Kuminta kepada ALLAH setangkai bunga segar tetapi diberi-Nya kaktus yang berduri. Kuminta kepada-Nya kupu-kupu tetapi diberi-Nya ulat yang berbulu. Namun kemudian kaktus itu berbunga, indah sekali. Dan ulat pula bertukar menjadi kupu-kupu, cantik sekali. Begitulah jalan ALLAH, sentiasa hadir pada masanya. ALLAH tidak memberi apa yang kita harapkan, tetapi DIA memberi apa yang kita perlukan. Terkadang kita sering resah dan kecewa tetapi di sebaliknya ALLAH telah mengatur yang terbaik untuk kehidupan kita..."

Tak tahu kata-kata indah itu datang dari mana dan daripada siapa, tapi sungguh... maknanya terlalu besar untuk kita yang bergelar MANUSIA. Terima kasih tak terhingga pada entah siapa yang tentunya punya jalan fikiran yang sangat cantik dan pasti sangat menghargai sesuatu yang telah diberikan padanya. Pasti juga selalu bersyukur dengan segala sesuatu yang diturunkan oleh DIA yang MAHA TAHU.

Memegang kata-kata indah tersebut, saya cuba untuk menerima apa saja yang didatangkan pada saya dengan berlapang dada dan berlega hati. Saya yakin kalau dalam perjalanan yang agak panjang ini, saya terasa saya ‘sakit’ dengan segala onak dan ranjau yang terpaksa saya tempuhi, saya yakin pasti ada yang lebih sakit daripada saya, bahkan mungkin kesakitan mereka berlipat-lipat kali ganda jika hendak dibandingkan dengan saya. Dan... jika saya diletakkan di tempat mereka, saya pasti awal-awal lagi sudah rebah menyembah bumi kerana saya sebenarnya tidak sekuat mana.

Dan saya tahu, ALLAH tidak akan menguji hamba-NYA melebihi kemampuan yang dimiliki kerana itu janji DIA pada yang bernama manusia. Buktinya, sebagai hamba yang selalu mengikut kata hati dan selalu juga berajakan nafsu dalam diri, sering kali saya rasa saya dah tak cukup kuat dengan ujian demi ujian yang didatangkan pada saya, dan ada masa-masanya saya seakan-akan mahu mengangkat kedua-dua tangan sambil berkata, “Saya menyerah sebab saya dah tak tahan lagi”. Tapi pada akhirnya saya mampu menghadapi segala-galanya, walaupun ketika dalam proses menghadapi apa yang berlaku, bibir seakan-akan tidak mampu lagi mengukir segaris senyum pun.

Ya... saya hanya manusia biasa yang didatangkan dengan pakej yang lengkap oleh DIA. Maksudnya, ada baik dan buruk, ada kurang dan lebih, sama macam orang lain juga. Kalau hari ini saya berkata yang saya cukup kuat, esok-esok tidak mustahil bibir yang berkata ‘cukup kuat’, akan berkata ‘tidak kuat lagi atau tidak cukup kuat’.

Kelihatannya saya seperti tidak tetap pendirian kan? Ya... saya akui ada ketikanya saya memang tidak tetap pendirian. Semakin banyak ujian didatangkan pada saya, semakin goyah pendirian yang saya pegang. Tapi mujur juga, dalam goyah itu... masih ada tangan-tangan yang sentiasa bersedia menarik saya daripada terus tersungkur mencium tanah, menyerahkan bahu mereka untuk saya bersandar untuk beberapa ketika, setidak-tidaknya sehingga saya mampu berdiri tegak seperti hari-hari yang sudah pun saya lalui selama hayat saya.

Saya tahu dan saya yakin kalau yang menghulurkan tangan dan bahu itu adalah mereka-mereka yang ikhlas dan tidak pernah berbelah bahagi menjadi tulang belakang saya. Sampai ke saat ini saya selalu berusaha untuk mengikhlaskan hati menerima mereka semua dalam hidup saya, meletakkan mereka di sudut hati saya yang paling dalam sebagai tanda kalau saya menghargai kehadiran mereka dalam hidup saya.

Saya yakin setiap orang menunjukkan keikhlasan mereka dengan cara yang berbeza. Ada yang membuktikan keikhlasan dengan kata-kata, ada juga yang lebih senang dengan perbuatan semata-mata kerana bibir terlalu berat hendak menjadi penghubung pada dua jiwa. Tapi saya tak kisah dan tak mahu peduli, cukup jika orang baik dengan saya dan saya seboleh mungkin mahu membalas keikhlasan mereka walaupun tidak pada semua keadaan dan masa.

Benar, saya tahu keikhlasan itu terlalu sukar untuk diselami. Bahkan ada yang berkata kalau mencari keikhlasan sama seperti mencari seekor semut hitam di malam hari. Agak mustahil! Tapi biarlah... walau sesukar mana pun, walau tidak semudah menaiki tangga menuju ke tingkat 2, saya tetap mahu berterima kasih pada yang selalu ada di sisi saya selama ini. Keikhlasan memang tidak dapat disukat ditimbang dengan neraca, tapi cukuplah kalau hati di dalam merasakan wujudnya ikhlas dalam diri. Kecil atau besar skalanya, tidak apa-apa kerana kuncinya adalah IKHLAS.

Dan saya tahu, tanpa mereka-mereka, sebenarnya saya sendiri tidak pasti sama ada saya mampu terus bertahan sampai ke tahap ini atau tidak. Walau jatuh dan bangun bagaikan ‘makanan’ bagi saya, saya tetap bersyukur. Walau ada kalanya saya rasa terkilan kerana selalu tidak mendapatkan apa yang saya inginkan, saya tetap mahu bersyukur kerana sesungguhnya ALLAH memberi BUKAN YANG DIINGINKAN TAPI YANG DIPERLUKAN. Hanya sebagai manusia biasa, kita sering terlupa akan hakikat itu, kalau pun kita ingat sering kali juga kita buat-buat lupa kerana sememangnya, inilah fitrah manusia biasa seperti kita semua, ;-)

You Might Also Like

0 comments