-Duit-

Betullah bila ada sesetengah orang kata nak minta duit adalah perkara yang paling payah sekali untuk dilakukan. Tak kira sama ada nak mintak duit sendiri yang dipinjam orang atau nak mintak duit orang untuk sesuatu perkara. Padahal dalam banyak-banyak benda dalam dunia ini, duitlah yang paling orang suka sebab dengan adanya duit, macam-macam perkara boleh dilakukan terutamanya untuk memenuhi keperluan harian. Malah kadang-kadang ada juga sebilangan manusia dalam dunia ini yang menjadikan duit sebagai kayu ukur untuk sebuah harga kehidupan.

Tapi bagi aku? Hem... duit, memanglah aku suka sangat tapi bukan juga bermakna duit itu adalah segala-galanya. Misalnya, kalau banyak duit pun sedangkan hati kat dalam berperang macam nak rak, x guna juga. Dan, kalau duit tinggi melangit kalau x sihat pun, lagilah x best. Nak makan apa pun x senang hati. Terpaksa berpantang itu dan ini sebab takut sakit kembali datang.

Dan, gara-gara duit jugalah hampir setiap bulan hati aku jadi rusuh macam kena langgar dengan geroda bila gaji dah masuk. Semuanya gara-gara nak kena pungut yuran kebajikan untuk Badan Kebajikan Jabatan Sastera sebab aku salah seorang ahli jawatan kuasa yang merangkap wakil Bahagian Penerbitan Sastera.

Hari ni pun aku mengalami keadaan yang sama juga. Hampir sejam aku duduk tanpa melakukan apa-apa gara-gara memikirkan macam mana pulak cara dan ayat yang perlu aku gunakan kali ini untuk kutip yuran tu. Pada kawan-kawan aku x kisah sangat, masih boleh tebalkan muka walaupun malunya aku TUHAN saja yang tahu. Tapi pada bos, macam mana? Habis semua kawan-kawan aku tanya macam mana aku nak gunakan ayat. Tiba-tiba saja jadi gagap dan otak terhenti. Padahal... selalunya suara aku aje yang kuat, menyakat orang itu dan ini.

Akhirnya aku nekad lepas Diana konon-kononnya bagi semangat kat aku, aku berdiri di hadapan pintu bilik bos, jengah-jengah mana yang patut macam pencuri dan aku tengok dia sedang tekun menyemak contoh kad undangan untuk majlis pelancaran buku. Dah nampak macam tu, aku patah balik dengan muka masam-masam manis. Tak tergamak nak kacau. Dalam 20 minit lepas tu aku pergi lagi dan berdiri di tempat yang sama. Dia masih seperti tadi dan aku patah balik, kali ini dengan muka yang aku sendiri x tau nak cakap mcm mana. Diana dan Kak Lah cuma ketawa aje. Seksanya rasanya nak mintak duit yuran tu. Dalam 10 minit lepas tu, bos keluar jumpa Kak Yan. Bila dia masuk balik bilik dia, aku cepat-cepat ikut dengan sehelai kertas, kalkulator dan sebatang pen merah di tangan.

"Em... Kak Nor nak bayar x yuran kebajikan?"
"Berapa banyak?"

Macam biasa aku garu-garu tepi telinga sambil tersengih-sengih. Biasalah itu memang keadaan aku kalau dah malu. Bila dia keluarkan duit, rasa lega sangat. Dalam hati mula tertanya-tanya, bulan depan aku nak gunakan ayat macam mana pulak? Takkanlah ayat yang sama kot? Huh... duit, duit... Dan, aku harap tahun depan orang lain pulak yang ambil alih tempat aku sebab aku rasa macam dah x sanggup dah ada dalam keadaan yang sama setiap bulan. Kalau buat kerja selain daripada kutip yuran tu, aku x kisah.

No comments:

Post a Comment