-Blurb Novel Untukmu Sayang-

1:07 PM

Kalau masa boleh diputar kembali, dia berjanji akan menjadi gadis yang paling baik. Tidak akan menyakiti meskipun hatinya disakti. Biar telinganya perit, hatinya menjerit, dia tetap akan mempamerkan riak tenang.

Sayangnya itu bukan sifat sebenar Dasiera. Baginya, setiap kejahatan harus dibalas dengan kejahatan. Dendam harus dibalas dengan dendam. Tapi itu dulu… semakin masa berlalu, kisah itu semakin jauh ditinggalkan. Namun dia sering lupa pada ungkapan, ‘Memaafkan ya, tetapi melupakan tidak!’

Dan, kalau benar kenakalan lalu itu satu kesalahan, mengapa mesti dia seorang yang menerima hukuman, sedangkan bukan dia yang memulakan sengketa itu? Mereka sama-sama bersalah. Tapi, demi sayangnya yang melaut, dia akur kalau dia harus tunduk kali ini. Dia percaya bahagia ada di mana-mana. Lalu, kehadiran Farish umpama memberi nafas baru untuknya yang semakin hilang punca.

“Untuk awak saya sanggup buat apa saja…”

Dia bersyukur, rupa-rupanya masih ada yang peduli. Namun nyatanya bukan mudah menggapai bahagia. Bila kasih sayang yang tulus sekali lagi teruji, putik kasih itu terpaksa juga diracun. Lantas dia terus nanar, terasa kebahagiaan untuknya seperti tidak pernah dijanjikan.

“Kita memang ditakdirkan tidak berjodoh. Anggap saja saya gadis tidak tahu diuntung. Sudah bertemu dengan lelaki baik, tapi tetap juga tidak tahu menghargai. Maafkan saya…”

Itu keputusannya, tidak ada sesiapa yang memaksa. Namun, usai melafazkan kata-kata itu, ada titisan jernih yang menemaninya.

You Might Also Like

0 comments