-Cerita Seorang Aku-

By | 4:15 PM Leave a Comment
Hari ni hari yang agak teruk juga. Pagi, mula pukul 9.00 pagi sampai pukul 1.00 tengah hari aku dan kawan-kawan dah berkurung dalam bilik mesyurat. Ada dua mesyuarat yang kteorg kena attend, satu mesyuarat bahagian dan satu lagi mesyuarat editorial. Langsung aku tak sempat nak buat apa-apa termasuk nak minum macam selalu.

Tapi x apalah, kalau ada mesyuarat memang pun macam tu keadaan aku. Lagipun bukan kena buat apa pun, hanya mendengar bos bercakap itu dan ini, cuma sesekali menyampuk kalau ada yang tak kena. Dan aku, macam biasa tetap menjadi pendengar yang setia tanpa ada suara. Dah x ada benda nak tanya, aku hanya diam. Tapi bila seorg kawan, suruh aku buat benda yg aku x nak buat dlm mesyuarat tu, aku terus jadi angin satu badan. Maklumlah, dah lama benar aku sabar dengan dia, tadi tu aku memang dah x boleh tahan lagi. Lepas tu dia kata aku garang, dulu masa masuk diam aje. Aku jadi tambah bengang, antara dia dan aku, rasanya aku yg masuk dulu bahagian ni, macam mana pulak dia tahu kalau aku diam atau bising? Hem... macam-macamlah dia. Tapi dah baik dah, gaduh org profesional memang macam ni kot, sekejap aje. Kelakar pulak rasa, macam budak-budak aje.

Lepas rehat tu, Fida dan Hairul datang, kawan2 dari ASWARA. Diaorg nak surprisekan aku, malangnya aku dah tahu. Siap cakap, 'surprise sangatlah tu'. Rupa-rupanya Fida nak cari Majalah Dewan Sastera, cerpen dia keluar bulan lepas. Tapi aku x dapat tolong dia sebab aku pun x ada majalah tu. Maaf sekali lagi, Fida.

Bila diaorg balik aku capai telefon, telefon seorang penulis, nak bincang pasal manuskrip dia. Hem... langkah kiri agaknya tadi, terus kena sembur. Pedas sangat apa yang dia cakap tu. Walaupun x tengok muka penulis tu, aku rasa malu sangat. Rasa macam nak menyorok dalam guni. Pertama kali kena marah sejak keje kat sini. Dan, pertama kali juga aku cakap 'minta maaf' berkali-kali atas kesalahan yang aku sendiri x tau sama ada aku layak dipanggil persalah atau x. Dah aku memang x dapat bahan tu, nak buat macam mana? Sedeynye rasa, TUHAN aje yang tahu dan masa menaip ni pun sedey aku x hilang lagi. Tapi nak buat macam mana kan? Hidup memang macam ni, lagi pun aku kan dah biasa kena marah masa keje kat MPJBT dulu? Lebih teruk lagi pun pernah. Jadi... bangun, bangun, Marwati weh... bangun...
Newer Post Older Post Home

0 comments: