- Ya, SaYa BeRtUaH! -

Seorang kawan berkata yang saya beruntung. Katanya, ‘Kerana saya dikelilingi dengan banyak orang yang baik’. Dan jawapan saya, ‘Syukur... saya memang terasa yang saya selalu dikelilingi dengan orang-orang yang baik’. Tak kira sama ada orang-orang tu memang baik sebaik-baiknya, atau hanya baik di depan tapi sebaliknya menikam saya di belakang. Tak kisah. Bagi saya, selagi saya tak mendengar sendiri orang-orang baik itu mengata atau mengumpat saya secara berdepan, orang-orang baik itu akan kekal memegang watak putih di hati dan ingatan saya. Tapinya... jika sekali orang-orang baik itu menggores hati saya sehingga menyebabkan air muka saya jatuh menyembah bumi, watak hitam itu akan kekal di hati dan juga minda saya. Saya manusia biasa, makanya... saya akan memberikan kemaafan jika ada yang meminta kemaafan daripada saya. Tapi memaafkan bukan bermakna saya akan melupakan. Luka, apalagi yang namanya luka di hati, tak begitu mudah untuk disembuhkan. Kalaupun sembuh, saya yakin akan ada parut yang kekal. Atau yang lebih tepat lagi, sekali terkena saya mungkin akan mengenang untuk selama-lamanya.

Terus terang, saya memang tak ada sesiapa di sini. Kalau ada pun, mungkin seorang dua sepupu yang memang langsung tak rapat dengan saya. 5 tahun jadi warga KL, sekali pun kami tak bersua muka. Bahkan masing-masing pun dah terlalu lama tak jumpa. Dan sesekali pernah terdetik di hati, kalaulah saya jumpa mereka apa agaknya ayat pertama yang nak saya luahkan. Tapi hidup adalah realiti, bukan drama TV atau adegan dalam novel yang kita akan terserempak dengan seseorang yang kita kenal berkali-kali. Sungguhpun macam tu, ada juga yang benar-benar berlaku, hanya jumlahnya tak habis pun kalau menggunakan 10 jari.

Berbalik pada tak ada sesiapa tadi, bukanlah tak ada sesiapa yang bermaksud saya sebatang kara dalam dunia ni. Tidak. Sebabnya, saya masih punya sebuah keluarga kecil yang sudah jadi besar, sebuah keluarga yang serba sederhana tapi sarat dengan gembira dan bahagia. Tapi nun jauh di JB. Jauhlah sangat kan? Yang saya maksudkan di sini, di Kuala Lumpur. Saya memang sendiri tapi bila saya memerlukan seseorang di sisi saya, tak kira dalam apa pun keadaan, pasti ada yang datang membantu. Ada kalanya mereka menghulurkan tangan, ada ketikanya mereka meminjamkan telinga dan ada masa-masanya mereka menyuakan bahu pada saya untuk saya bersandar seandainya saya kelelahan dek ujian yang datang bertubi-tubi. Misalnya, ketika saya tercangak-cangak memikirkan apa yang harus saya buat dan mana nak dimulakan dulu, ketika hendak pindah rumah tahun lepas. Saya sebenarnya memang tak tahu apa-apa. Saya jadi orang blur yang mula memikirkan macam-macam. Kemudian muncul seorang demi seorang daripada orang-orang baik itu menghulurkan bantuan. Ada yang sekadar memberikan idea atau pendapat, ada juga yang turut ringan tangan membantu. Bahkan keluarga yang di JB pun datang KL semata-mata sebab nak tolong saya. Dan abang saya pernah berkata pada isteri dia, “Kalau papa dekat dengan dia (merujuk pada saya), papa akan buat semuanya (merujuk kepada soal saya dan pindah rumah). Dia tak payah buat apa-apa, hanya tengok.” Sungguh-sungguh saya terharu dan saya tahu selama ini saya memang agak dimanjakan dan saya tak tahu buat banyak benda yang agak berat. Yang saya tahu cuma menjalankan rutin harian seperti biasa.

Kini alhamdulillah, bulan 6 nanti genap setahun saya duduk di Rumah Pink. Cepat benar masa berlalu, padahal saya terasa yang penat mengangkat barang, berjumpa dengan orang itu dan orang ini, berjalan dari satu kedai ke satu kedai dan macam-macam lagi seperti masih belum hilang. Seperti masih ternampak-nampak rupa saya yang layu setiap kali bangun pagi sebab saya rasa sangat letih. Bahkan masih terdengar-dengar ucapan “Selamat Hari Lahir’ daripada ahli keluarga saya gara-gara saya lama tak balik kampung semata-mata nak uruskan soal rumah. Masa tu saya di dalam kereta sambil ditemani Fida yang dah mencurahkan banyak tenaga untuk saya. Sampai bila-bila jasa Fida akan kekal saya bawa ke mana-mana.

Sungguhpun macam tu, orang-orang baik dalam hidup saya bukan hanya berlegar-legar di sekitar KL, tapi di JB ada, Perak ada, di Kedah ada dan selebihnya di Pulau Pinang. Lain daripada negeri-negeri tersebut, rasanya saya tak ada rapat dengan sesiapa. Saya ingat lagi, dulu... ketika kerja di sebuah kilang di JB masa tunggu keputusan SPM, saya bertemu dengan seorang kakak yang sangat baik hati yang juga selalu ada di sisi saya. Tak tahu mana dia sekarang ni, tapi kebaikan dia tetap kekal dalam ingatan saya. Kemudian di MPJBT, saya bertemu dengan lebih ramai lagi orang baik hati yang sampai bila-bila akan saya ingat. Orang-orang tersebut, Kak Azie, Kak Morni, Kak Niza, Kak Ruby, Kak Leha, Anu, Kak Lin dan beberapa orang lagi. Di DBP, juga ramai orang-orang yang baik hati, Diana, Kak Lah, Kak Odah, Kak Yan, Encik Mat, Ruslan, Shukri, Kak Nor dan ramai lagi. Kawan-kawan penulis juga tak kurang peranan mereka dalam hidup saya, terutamanya Fida (termasuk Dewi, mak Fida), Bikash, Shanika, Airul dan ramai lagi.

Untuk kamu, kamu dan kamu, tak kira bantuan yang diberikan pada saya lahir dalam bentuk apa pun, saya tetap menghargainya kerana tanpa bantuan itu, saya mungkin jadi manusia pincang kerana lumrah manusia harus saling menyokong antara satu sama lain. Sungguh... jasa kamu, kamu dan kamu tak akan terbalas sampai bila-bila, ;-)

3 comments:

  1. alhamdulillah, masih ada yang menyayangi....;-)

    ReplyDelete
  2. masih ada yg sayang padamuuu...
    masih ada yg RINDU padamuuuu...
    (buktinya sudah ada smlm, hahahaha..)

    ReplyDelete
  3. selagi masih mampu menghulurkan bantuan, selagi itu akan dihulurkan... insya-Allah jika masa mengizinkan... orang baik macam akak, harus baik juga balasannya :-)

    ReplyDelete