- SeLePaS 5 hArI dI 10 -

By | 9:05 AM 2 comments
Hari ni 7 Jun 2011, 5 hari dah saya dan kawan-kawan dari Bahagian Buku Sastera pindah ke tingkat 10. Dari tingkat 11, pindah ke tingkat 10, macam enteng aje kan kedengarannya? Satu tingkat aje kan? Ya... saya pun bila dengar, mesti anggap macam ni, “Pindah 1 tingkat aje, macam tak ada!” Tapi bila benar-benar terpaksa melalui situasi yang mudah tu, sukarnya TUHAN aje yang tahu. Pindah dari rumah yang besar ke rumah yang lebih kecil, lagilah perasaan tu berat bagaikan diikat dengan batu besar di kedua-dua belah kaki, kiri dan kanan. Agaknya kalau diberi pilihan, pasti saya dan kawan-kawan pilih ‘TAK MAHU”. Tapi itu ‘kalau’ dan kenyataannya pada 1 Jun 2011, kami seramai 12 orang turun juga ke tingkat 10 dengan hati yang berat.

Sebaik kaki mencecah lantai, semua kelihatan blur, masing-masing saling berpandangan dengan wajah yang sukar nak digambarkan. Ada rasa sedih dan ada rasa serba tak kena bergabung mengambil tempat dalam hati setiap orang. Tapi yang lebih terasa, kami rasa badan bagaikan ditumbuk sebab semua kerja kemas-mengemas kami buat sendiri. Ya, kami ibarat jasad di tingkat 10 tapi hati masih tertinggal di tingkat 11. Bukannya tak boleh pergi kan kalau rindu? Pasti itu yang berlegar-legar di kepala kamu, kamu dan kamu saat membaca N3 ini. Betul... saya akui hakikat itu langsung tak ada yang salah! Tapi pergi datang melawat tempat orang dengan pergi untuk duduk dan buat kerja di sana, kesannya ternyata tak sama. Kalaupun kami pergi, kami tahu kami bukan lagi penghuni di ‘rumah’ yang pernah jadi milik kami satu ketika dulu.

Orang lain saya tak pasti, tapi saya rasa sangat terkesan. Sangat sedih dan terkilan sebenarnya. 5 tahun 7 bulan saya bekerja di tingkat 11 tu, walaupun nama bahagian dan jawatan bertukar, tetap juga di tingkat itu. Saya duduk di tempat yang sama, meja yang sama, kerusi yang sama setiap 5 hari seminggu kecuali pada hari saya cuti dan cuti umum. Bahkan, tempat yang sama banyak menyaksikan suka duka saya. Saya pernah menangis di situ, tapi saya lebih kerap ketawa dan tersenyum-senyum di depan PC sambil mulut tak henti-henti berceloteh dengan Diana yang duduk di belakang saya. Malah ada masa-masanya, saya merungut-rungut tentang sesuatu yang ada kaitan dengan hidup dan manuskrip yang saya edit dan seperti biasa Diana tetap juga mendengar rungutan saya. Ya... dia memang kawan yang baik. Dan di tingkat yang sama jugalah banyak perkara berlaku dalam hidup saya.

Dan hari ni, saya masih dalam proses menyesuaikan diri, tapi... terus terang saya kata yang saya masih belum mampu untuk ikhlas menerima apa yang berlaku dengan sepenuhnya. Saya perlukan masa sedikit saja lagi dan selepas itu saya percaya segala-galanya akan kembali pulih, walaupun sini dan sana tak mungkin sama. Kalau di sana, di hadapan saya lapang sampaikan kami pernah bercadang nak main badminton. Di kiri dan kanan pun saujana mata memandang. Tapi sekarang, di depan, kiri, kanan dan belakang bagaikan tak ada ruang langsung. Saya rasa sesak! Apalagi dengan keadaan tempat yang masih belum sempurna sepenuhnya. Hanya bonusnya, untuk saat ini meja saya sangat kemas dan saya tak pasti sampai bila kekemasan ini akan bertahan. Bila semua manuskrip dah disusun nanti, nampaknya saya harus mengucapkan kata ‘selamat tinggal’ pada rasa kemas ni.

Apa pun, saya berharap rasa ikhlas saya akan segera datang. Dan lagi, saya berharap di tempat baru walau suasananya tak seselesa di sana, bukanlah kat sini tak selesa benar, ditekankan sekali lagi ya, hanya tak seselesa kat sana, saya akan jadi lebih rajin dan tekun dalam melakukan kerja-kerja saya. Kamu, kamu dan kamu... doakan saya jadi orang yang rajin, sangat rajin dan betul-betul rajin ya!
Newer Post Older Post Home

2 comments:

  1. saper yang nak kan, pindah dr rumah banglo ke rumah setinggan....huuhuh, harap2 kita dpt menyesuaikan diri dgn 'rumah setinggan' ini! :-(

    ReplyDelete
  2. yelah... bila kenang2 rasa sedih sangat. belum lg fikir...cuma beberapa kerat je yg bermati-matian bekerja. mmg sadis betul minggu lepas tu...;-)

    ReplyDelete