- ImPiAn DiA -

Semua orang dalam dunia ni boleh punya impian. Tak kiralah impian yang kecil-kecil, ataupun yang besar-besar. Tak kiralah impian tu boleh tercapai tangan, atau sekadar impian semata-mata kerana letaknya impian itu terlalu tinggi, tak terjangkau dek tangan manusia yang tak sepanjang mana. Tetap juga dipanggil impian. Tetap juga mampu mengundang senyum meleret dan ketawa kecil di bibir si pengimpi. Saya tak panggil ‘sang’ walaupun ‘sang’ kedengarannya lebih sedap bila digandingkan dengan pengimpi kerana ‘sang’ merujuk kepada haiwan. Jadi saya kira, manusia yang ada impian adalah manusia yang selalu ingin memperbaiki diri, tahu ke mana hala tuju hidup dan apa yang diinginkan dalam hidup ini. Manusia yang mahu memperbaiki diri, bukankah tak layak disamakan dengan haiwan yang hanya menjalankan rutin harian, jauh sekali punya impian setinggi gunung?

Saya juga, sama macam orang lain, ada impian. Bahkan kalau hendak diukur, ditimbang dan disukat, impian saya mungkin lebih tinggi daripada gunung. Tapi yang nak saya coretkan hari ini bukanlah impian saya. Sebabnya, saya dah pernah mencoretkan sedikit sebanyak tentang impian atau harapan saya dalam N3 berjudul dan “BERHARAP & HARAPAN”. Kalau sudah lupa, atau tidak pernah membaca N3 tersebut, bolehlah merujuk di sini. [DI SINI]

Yang nak saya coretkan hari ini, tentang orang lain. Seorang teman yang sekejap ada, sekejap pula hilang dari hidup saya. Tapi seorang teman itu, saya tahu ada impian yang tinggi, sama macam saya dan semua orang di luar sana. Beberapa hari ini saya berfikir, saya membaca dan saya melihat-lihat di Internet bagi pihak dia, walaupun tak disuruh, jauh sekali dipaksa melakukannya. Saya buat semua tu dengan rela hati, tanpa ada paksaan daripada sesiapa.

Dan apa yang dapat saya lihat, impian teman saya tu memang tak mustahil untuk dicapai, cumanya... saya merasakan impian itu agak sukar untuk dipenuhi kerana dia ada di Malaysia, bukannya di luar negara. Kalau di luar negara, saya kira impian itu pasti mudah dipenuhi kerana dunia yang hendak diceburi atau sedang diceburi itu bukanlah satu dunia yang terlalu asing, bahkan pasarannya agak meluas kerana mereka di sana, biasanya lebih menghargai dibandingkan orang kita. Bukan bermakna orang kita tak tahu menghargai, hanya tak seluas di sana, tak sebanyak orang di sana. Apalagi, dia masih tak ada nama, masih kurang pengalaman dan masih merangkak-rangkak. Untuk mencipta nama, dia harus melipat gandakan usaha dan belajar untuk tak berteman dengan yang namanya putus asa. Jika tidak, impian dia akan jadi debu semata-mata.

Di sini, sebagai teman dia, saya mendoakan impian dia akan jadi kenyataan satu hari nanti supaya dia boleh berbangga dengan diri sendiri dan supaya senyuman senang terukir di bibir dia. Satu hari yang saya sendiri tak tahu bila akan jadi kenyataan. Hanya yang saya tahu, dia kini sedang berusaha demi memastikan impian dia jadi nyata. Dan saya percaya, selagi dia berusaha, jalannya pasti ada sebab dunia ni bukannya satu daerah yang kejam kerana yang menciptanya pun tak kejam.

No comments:

Post a Comment