- CINTAKU TAK MAHAL [BAB 5] -

RAQIB memandang pen hadiah hari ulang tahun kelahirannya yang ke-27 penuh minat. Hadiah pemberian Nadra yang kini menjadi barang kesayangannya. Sekejap-sekejap pen tersebut digenggam, seketika genggamannya dibuka. Kemudian digenggam lagi, selepas itu dibuka kembali. Beberapa minit berlalu, dia masih juga melakukan perkara yang sama.

Lambat-lambat keluhan panjang keluar dari bibirnya. Jiwanya masih kacau bilau, sama seperti semalam walaupun Nadra sudah berjaya dipujuk. Itu pun bukannya mudah untuk mencairkan sekeping hati yang kini telah menjadi miliknya. Hampir-hampir saja dia mengangkat bendera putih tanda menyerah. Namun desakkan hati membuatkan dia terus sabar dan bertabah memujuk isterinya itu.

Boleh saja kalau dia mahu membiarkan hati Nadra yang rajuk itu terpujuk sendiri kerana ketika mereka belum bergelar suami isteri, itulah yang Nadra lakukan. Tapi menunggu hati Nadra sejuk bermakna dia harus menunggu tiga hari lagi. Sedangkan sekarang ini, tidak mendengar suara Nadra dalam jangka masa yang singkat pun dia jadi tidak tentu arah, apalagi kalau sampai tiga hari. Kalau tak kena gaya, tiga hari lagi Nadra akan kembali ke asal tapi dia pula yang nanar.

Idlan... bisiknya perlahan, tiba-tiba. Tubuh disandarkan santai. Mata lantas dipejamkan rapat-rapat. Dalam diam dia mengharap supaya kacau bilau yang terasa dalam jiwa meninggalkannya. Bimbang gara-gara diburu emosi, kerja-kerja pejabat tidak dapat disudahkan dengan baik.

Iha! Kali ini, nama Nadra pula yang dibisikkan. Wajah keruh dan sayu Nadra ketika meninggalkan bilik Idlan pagi semalam, bagaikan terbayang-bayang di ruang matanya. Dia tahu Nadra sedih dengan kata-kata Idlan. Malah dia sendiri pun terkejut kerana Idlan tergamak berkata begitu pada Nadra yang kini sudah menjadi isterinya. Bukan lagi kawan baiknya sejak bertahun-tahun dulu.

Salahnya dia! Bukannya dia tidak tahu apa yang berlaku antara Nadra dan Idlan sejak tiga bulan lalu. Dia bukannya buta untuk melihat segala-galanya. Telinganya juga masih belum pekak. Tapi dia sengaja buat-buat tidak tahu, buat-buat tidak nampak apa yang berlaku. Malah dia berkata apa saja yang terlintas di mindanya demi menyedapkan hati Nadra supaya tidak menganggap yang bukan-bukan pada Idlan.

Bukannya dia berat sebelah. Tidak. Dia diam kerana dia sayangkan Nadra dan Idlan. Tidak mahu kerana campur tangannya, hubungan yang memang tidak begitu baik akan bertambah genting.

Lantaran itu, dia selalu mengabaikan apa saja yang dikatakan Nadra tentang sikap Idlan. Jika Idlan membuka mulut mengadu tentang Nadra, pun dia buat-buat dengar sebelum membiarkan begitu saja. Langsung tidak menyebut apa-apa pada Nadra. Memang apa yang kedua-duanya katakan, habis di situ saja. Tidak ada tindakan susulan yang dibuat kerana dia merasakan tidak perlu berbuat apa-apa.

Menegur Idlan, hanya akan membuatkan Nadra lega dan menegur Nadra pula cuma akan memuaskan hati Idlan. Dia tidak mahu memuaskan hati salah seorang daripada mereka.

Lebih daripada itu, dia selalu yakin Nadra mampu menyelesaikan masalah yang datang dengan baik. Suatu hari nanti, Idlan pasti tunduk juga pada Nadra kerana isterinya itu penuh dengan kasih sayang. Kalau Nadra itu miskin dengan kasih sayang, tidak mungkin dia mampu menukarkan status kawan kepada isteri dengan begitu mudah.

“Hoi... kau berangankan apa sampai lupa terus pada aku yang tercongok depan mata kau ni?” tegur Afnan sedikit menyergah.

Raqib tersentak. Memandang Afnan yang mempamerkan muka serius, dia tersengih-sengih sendiri. Malu pada Afnan dan diri sendiri terasa sama banyak. Terlalu hanyut memikirkan tentang Nadra dan Idlan, dia jadi lupa pada Afnan.

“Sorry, bai! Aku betul-betul lupa kau ada kat sini. Otak aku serabut sikit.”

“Serabut lagi? Bukan tadi kau kata yang Nadra dah okey ke? Dah tak merajuk macam semalam. Kau nak serabutkan apa lagi ni Raqib?” tanya Afnan tak mengerti.

“Memanglah Nadra dah okey dengan aku. Tapi dia masih tak okey dengan Idlan tu. Bila-bila masa aku yakin mereka berdua akan perang lagi,” kata Raqib bagaikan mengadu. Bukannya dia mahu menagih simpati pada Afnan yang menjadi kawan baiknya sejak berpindah ke ibu pejabat. Tapi dia perlukan seseorang untuk meluahkan apa yang terbuku di hati. Meskipun dia lebih senang bercerita dengan Nadra, tapi bukannya cerita yang satu ini kerana melibatkan Nadra sendiri.

“Kau kata dah nasihatkan Idlan. Takkanlah tak pulih lagi?”

Kepala Raqib menggeleng laju. Keluhannya kedengaran lagi. Malah lebih keras. Masam muka Idlan ketika dia keluar beriringan dengan Nadra tadi buat dia rasa tidak sedap hati.

“Apa maksud gelengan kau tu?”

“Aku memang dah nasihatkan dia semalam lepas Nadra pergi kerja. Tapi Idlan tak bercakap sepatah pun dengan aku. Dia dengar cakap aku tapi buat macam tak dengar. Lepas tu selamba aje dia cakap yang dia nak turun bawah sebab lapar. Langsung tak pandang pun muka aku,” ujar Raqib kesal.

“Kenapa dia jadi macam tu pula?”

“Aku sendiri tak tahu. Selalunya kalau dengan aku dia memang banyak cakap. Tak sangka pula semalam dia boleh kunci mulut dia ketat-ketat.”

Kening Afnan berkerut. Pelik pula dengan perangai adik lelaki Raqib. “Kau cakap dalam nada yang marah-marah ke?”

“Taklah. Dia dahlah nampak panas dengan Nadra, takkanlah aku nak panaskan lagi dia. Aku cuba bercakap dalam nada yang tenang walaupun hati aku memang dah panas masa tu. Ada ke dia cakap depan-depan Nadra yang Nadra tu bukan siapa-siapa dalam rumah umi aku tu. Siap kata yang Nadra tu orang luar. Kalau aku jadi Nadra pun aku marah dan kecil hati juga. Tapi entahlah adik aku tu, aku sendiri jadi tak faham...”

Melihat Raqib yang nampak tegang, Afnan ketawa perlahan. Geli hati kerana Raqib yang dia kenal rapat sejak tiga bulan lalu, tidak pernah lagi mempamerkan air muka begitu. Tapi bukanlah dia kenal Raqib baru-baru ini. Sesekali ada juga mereka berjumpa bila ada kerja-kerja yang memerlukan mereka bekerjasama kerana bernaung di bawah payung syarikat yang sama. Bahkan, dia juga kenal Nadra walaupun tidak rapat.

“Kenapa kau ketawa?” Raqib tidak puas hati. Pada saat hatinya serabut, Afnan masih ada hati mengetawakannya.

“Muka kau teruk, bai...”

Raqib sentuh muka sendiri. Kemudian dia ketawa perlahan bila sedar kedunguan sendiri. Macamlah dengan menyentuh mukanya, dia boleh melihat betapa teruknya air mukanya.“Hampeh betullah kau ni, Afnan!”

Semakin besar ketawa Afnan. Seketika ketawa mereka berdua bergabung menggamatkan bilik pejabat Raqib. Dalam sekelip mata rupa tegang Raqib hilang. Meluahkan perasaan pada seseorang memang ada kebaikannya, dibandingkan dengan hanya memendam rasa sendiri-sendiri. Silap perhitungan, boleh rosak fikiran kerana hanya terkumpul di ruang yang sama.

“Mujur juga semalam masa aku kata pada Nadra yang aku dah tegur Idlan, dia tak tanya apa-apa. Buatnya dia tanya Idlan cakap apa lepas kena tegur dengan aku, dah tak fasal-fasal aku kena buat ayat bohong sebab tak nak kecilkan hati dia lagi.” Raqib bercerita selepas ketawa mereka reda.

“Nasib baik, kalau tak buat menambahkan dosa kau aje nak tipu wife sendiri.”

“Raya nanti aku minta maaflah betul-betul kat bini aku tu,” balas Raqib dalam senyuman.
--------------------------------------------------------------------------------
“TAPI... aku rasa macam peliklah sikitlah Raqib,” kata Afnan sebaik saja mereka berdua meninggalkan Restoran Yusof Haslam. Selepas beberapa jam berlalu, kepalanya masih memikirkan tentang Nadra dan Idlan. Isteri dan adik lelaki Raqib itu benar-benar telah mengganggu ketenangannya. Kini dia terasa seperti terbeban dengan masalah yang menimpa kawannya itu. Hendak dilenyapkan begitu-begitu saja pun seperti tidak boleh.

Kening Raqib sedikit terjongket. Dia bertanya tanpa suara. Jalannya sedikit perlahan. Perut yang kenyang buat matanya mengantuk, apalagi dalam keadaan cuaca yang terasa panas membahang. Dalam kepalanya ketika ini, dia membayangkan katil yang saban hari menampung tubuh dia dan Nadra. Kalaulah dia dapat melelapkan mata, tentu tidurnya lena sampai ke petang.

“Fasal Nadra dan Idlan.”

Raqib menoleh Afnan seketika. Kini dahinya pula yang berkerut sedikit. “Kenapa dengan Nadra dan Idlan?” Dia sengaja melupakan apa yang berlaku kerana tidak mahu mindanya terus serabut, tapi nampaknya Afnan masih belum selesai. Masih memikirkan isteri dan adiknya.

Afnan sedikit tersengih. “Yalah.. aku tengok cara Idlan macam nak bersaing dengan Nadra untuk rebut perhatian kau. Kau kata, dulu pun masa kau kawan dengan Nadra, Idlan macam tak suka tapi lepas kau kahwin dia jadi lebih tak sukakan Nadra. Macam jealous pun ada juga,” kata Afnan mengeluarkan apa yang berlegar-legar di kepalanya berserta dengan andaiannya sekali.

Bukan baru semalam dia tahu masalah yang dihadapi Raqib, tapi sejak sebulan yang lepas. Ketika itu pun dia sudah membuat kesimpulan sendiri tapi tidak pernah diluahkan pada Raqib kerana bimbang andaiannya salah. Tapi selepas apa yang terjadi semalam, telahannya jadi lebih kuat.

“Wei... adik aku lelakilah!” Mata Raqib sedikit melotot. Tidak dapat menerima apa yang Afnan katakan.

“Siapa yang kata adik kau tu perempuan. Nama pun dah sah-sah Idlan, bukannya Idlanina.”

“Dah tu? Kalau lelaki cemburukan lelaki lain sebab berebutkan perempuan yang sama, itu aku biasa dengarlah. Tapi adik ipar cemburukan kakak ipar? Macam mengarut aje! Apa ke halnyalah Idlan nak cemburukan Nadra tu. Dah sah-sah yang Nadra tu wife aku, kenapa pula Idlan nak cemburu? Jangan kau nak kata yang Idlan pun ada hati dengan Nadra sudahlah ya. Karang kau pula yang kena cepuk dengan aku,” ugut Raqib. Dia tidak dapat menerima andaian yang dibuat Afnan. Tidak pernah pun terlintas perkara itu di kepalanya.

“Eh... aku bukannya mengarutlah.”

“Maksud kau, Idlan tak puas hati dengan Nadra sebab aku?”

“Ya! Aku cakap berdasarkan apa yang aku dengar dari mulut kau. Tak mungkin Idlan tak sukakan Nadra tanpa sebab dan tak mungkin ada sebab lain selain daripada kau. Cuma mungkin kau tak perasan.”

“Takkanlah kot, Afnan! Adik aku tu baru 16 tahun. Tak mungkin dah berfikir jauh sampai macam tu sekali.”

Muka Raqib yang serius, Afnan pandang. Kalau dia di tempat Raqib pun dia tidak akan dapat menerima dengan mudah. Adik kandung tidak suka pada isteri sendiri, macam tak logik pun ada juga. Tapi di sisi yang lain, Raqib harus menerima pendapatnya dengan tenang. Kalau tak benar, tak apa-apa. Kalau benar, Raqib harus berusaha untuk menyelesaikan masalah yang ada sebelum semakin meruncing dan tidak boleh diselesaikan lagi.

“16 tahun, bukan 6 tahun, kawan. 16 tahun tu dah peringkat remaja yang tahu serba sedikit tentang hidup. Malah dah belajar tentang hidup dan kehidupan. Dah tahu rasa cemburu bila terasa hak dia dirampas orang lain. Dah tau juga rasa suka pada seseorang yang dia berkenan. Aku ada ramai adik-beradik, Raqib. Mungkin aku tak tahu semua perangai mereka, tapi apa yang kau alami aku dah biasa alami. Cumanya mereka cemburu sesama sendiri. Aku kan, bujang lagi?” luah Afnan tulus. Sempat juga dia membuat lawak di akhir kata-katanya kerana melihat muka Raqib yang keruh.

Dia bukan mahu menakut-nakutkan Raqib. Tapi itu memang kenyataan hidup. Raqib mungkin tidak tahu kerana Raqib dan Idlan hanya dua beradik. Dia pula punya lima orang adik yang masing-masing punya ragam dan perangai tersendiri. Sesungguhnya, bukannya mudah menjadi anak sulung.

“Aku rasa macam tak percaya aje. Takkanlah Idlan tak puas hati dengan Nadra? Nadra bukannya jahat pun.”

“Kau satu-satunya abang dia, kan?”

Raqib angguk. Masih memikirkan kata-kata Afnan yang masih belum dapat diterima sepenuhnya, walaupun jauh di sudut hati dia terkesan juga.

“Ayah kau meninggal dah lama. Masa dia kecil lagi. Tak mustahil dalam bayangan dia, kau tu macam ayah dia. Kau pun layan dia baik aje selama ni. Bila Nadra ada, mungkin dia terasa perhatian kau pada dia jadi kurang.”

“Tapi aku dah lama berkawan dengan Nadra. Aku layan dia sama aje macam dulu.”

“Tapi dia tak pernah layan Nadra dengan baikkan selama kau berkawan dengan Nadra?”

Raqib mengeluh perlahan, pandangan dibuang ke sisi. Hatinya kembali bergalau. Kalau diimbas-imbas tingkah Idlan selama ini, kata-kata Afnan memang boleh diterima pakai. Idlan memang tak pernah menegur Nadra. Balik-balik yang dilihat, Nadra selalu cuba untuk menarik perhatian Idlan.

“Tak payah mengeluh sangat. Tiap masalah ada jalan penyelesaiannya.

2 comments:

  1. logik gak teori radzi tu,idlan tu yang ianye rase tergugat n cemburu...harith kena bijak main kan peranan,bab dua2 pun insan tersayang dalam idup nye!!!best sangat lah story ne dek,akak nk g n cepat2 lah sambung n laju2 n panjang lah cikit dek tak puas lah...sory andai terlebih minta....hehe

    ReplyDelete
  2. hope masalah idlan dapat dirungkai dengan segera...kesian nadra

    ReplyDelete