Aku & Kawan-Kawan

Kawan, sahabat, dan rakan... sampai ke hari ini aku masih mencari-cari apa bezanya antara 3 perkataan itu? Sekali lihat, sama aje maksudnya. Tapi kata org bila difahami dalam-dalam, ada bezanya. Entahlah... aku x berapa faham sebab aku x pernah ambik tahu. Cuma antara 3 perkataan itu, aku hanya akrab dengan perkataan 'kawan'. Kawan... kawan bagi aku adalah segala-galanya. Masa senang dan susah hingga Kak Long selalu kata aku lebih pentingkan kawan dari adik-beradik (dululah). Tapi bila difikir-fikirkan balik, aku sebenarnya x ramai kawan sebab kawan aku datang dan pergi begitu saja. Dalam erti kata lain, kawan aku selalunya bermusim. Masa bersama, rapat macam isi dengan kuku. Tapi bila berjauhan, semua rasa yang ada bagaikan hilang walaupun sesekali hati teringat. Bila rindu rasa nak hubungi, tapi bila kenangkan balik, nak hubungi guna apa? Dan, bila difikirkan musim, berapa musim kawan2 yang aku ada ya? Hem... 9. musim rasanya.

Musim pertama - musim ni mungkin aku x tau apa ertinya kawan. Kawan aku masa tu hanya sepupu-sepupu aku macam Jaja, Lin, Izal, Lala, Udin, Apit, Amri, Amran. Ya, semuanya sepupu aku yang rata2nya lelaki. Tapi dengan diaorang ni aku still jumpa sampai sekarang kalau balik kg, ada masa masih juga bertepuk tampar sesama sendiri sebab hubungan kami dah macam adik-beradik. Masa ni juga hidung aku berdarah gara-gara main baling2 tanah liat dalam hujan.

Musim kedua - masa ni aku dah naik sekolah rendah, Sekolah Kebangsaan Sungai Melayu. Kawan2 yang rapat dengan aku... Tini, Ina, Misah, Chik In dan Neni. Dalam masa yang sama, aku still kawan dengan sepupu2 aku terutamanya Jaja. Tapi sekarang ni aku hanya sesekali berbalas SMS dengan Ina dan Tini walaupun semuanya sekampung.

Musim ketiga - dah naik sekolah kat Sekolah Menengah Sultanah Engku Tun Aminah (1993-97), mula2 aku rapat dengan Joane dan Tessy. Tapi sekejap aje sebab lepas tu masing2 tukar kelas. Tingkatan 4, aku rapat pulak dengan Haiza, Nani, Siti Hajar, Adik (Mas). Aku dengan diaorg ni mmg rapat sangat, apa aje nak kongsi termasuk kongsi berdiri atas meja sebab tak bawa kertas lukisan. Pergi dan balik sekolah x pernah x bersalam tangan. Aku sayang sangat kat diaorng ni dan yang paling aku x boleh lupa, kami berempat selalu kena marah dengan pengawas sebab suka makan dekat bawah bangunan. Kuih yang Adik buat memang sedap. Tapi masa tu masing2 x ada telefon, jadi bila habis sekolah cuma ada alamat aje. Sayangnya, lama-lama langsung tak berhubung. Ke mana mereka semua aku masih tertanya-tanya dan tercari-cari sampai ke hari ini. Masihkah Nani kat Sarawak? Adik kat Singapura? Haiza kat Melaka dan Siti, kat Johor lagikah? Dan, dalam masa yang sama bila balik rumah, aku rapat dengan Jaja, Is, Ina, Lin dan Ija. Masa nilah paling banyak kenangan aku, maklumlah aku jadi kacang hantu kt kampung.

Musim keempat - aku dah habis sekolah dan kerja kilang kat Tampoi. Sekejap aje kerja kat sini, 3 bulan aje sebab aku malas. Tapi aku rapat sangat dengan Kak Ila dan Kak As. Terbayang-bayang lagi muka Kak Ila, sayangnya no telefon yang dia beri dah tak boleh guna lagi.

Musim kelima - aku dah sekolah balik kat Maktab Sultan Abu Bakar (1998-99). Lepas 5 tahun, akhirnya terpaksa juga masuk sekolah yang pelajarnya 90% adalah lelaki kecuali pelajar tingkatan 6. Apa yang aku rasa masa ni ya? Hem... okeylah juga sebab dah tak kena layan mcm budak2 lagi. Dah dewasa konon2nya. Tapi kenapa aku still kena cubit ngn cikgu? Tak fahamlah, tapi sebenarnya aku faham. Aku kena cubit sebab aku asyik nak bergaduh dengan Zali. Tak taulah, sampai abis sekolah aku tetap juga bergaduh dengan dia. Sebenarnya hari pertama masuk aku dah rasa x suka @ benci kat dia. Berlagak bagus, itulah yang aku fikir masa tu. Lepas tu, dia sakitkan hati aku, aku sakitkan hati dia, balas-membalas setiap hari sampai kawan2 lain dah lali. Tapi selalunya aku kalah kalau lawan bercakap dengan dia, sebagai membalas dendam, masa aku sapu sampah, tempat dia aku x sapu, dah tu siap tinggalkan sampah lagi. Jahatkan aku? Tapi abis exam STPM, aku dan dia sempat minta maaf. Kiranya dah 0-0. Sampai sekarang ni aku x pernah jumpa dia lagi. Tapi aku masih berhubung dengan Net, satu2nya kawan yang selalu ada kat belakang aku tiap kali aku cuba sakitkan hati Zali. Sesekali ada juga berkirim SMS dengan Puput, Nizam dan Ina.

Musim keenam - kerja kilang Venture, masa ni x ada kawan rapat walaupun adalah kawan2. Sekarang satu pun aku x ada contact diaorg.

Musim ketujuh - masa kat u, pun aku x ramai kawan sebab aku mmg jenis pasif sejak zaman sekolah. Masa ni klu boleh menyorok mesti aku dah menyorok biar org tau tau aku sape. Rasanya mmg x ramai yang kenal aku dan aku pun x kenal ramai org. Kawan yang rapat n masih saling berhubung dengan aku ialah Aniem, Wanie, Yatie, Fiza, Siti Kecik dan Net.

Musim kelapan - masa keje kt MPJBT, rapat ngn Kak Azie, sampai sekarang masih rapat dan sampai bila2 pun tetap akan rapat. Sesekali bertanya khabar dengan Kak Niza, Kak Lin, Kak Ruby n Kak Moni.

Musim kesembilan - masa sekarang, kawan aku cuma yg kat jabatan aku mcm Diana, Kak Lah, Kak Yan dan beberapa lagi. Sikitnya kawan aku. Kat rumah, Nabiha dan luar daripada itu aku cuma ada Bikash, Shanika dan Huda. Baru aje kenal diaorg ni, tp cepat aje rapat. Pelik rasanya tp perasaan tu mmg ajaib.

Tapi yang pasti daripada 1-9 musim, Jaja tetap kekal sebagai kawan aku sampai kadang2 aku lupa dia juga sepupu aku. Seperti kata bapa saudara aku, 'aku dan Jaja mcm isi dan kuku, walaupun selalu juga bermasam muka', dan tiap kali masam muka masa tu, akulah yang menang sebab aku jarang nak mengalah dan Jaja tak pernah kisah kalau kena tegur aku dulu. Tapi sekarang dah x mcm tu, kteorang dah x gaduh2 lagi.

Itulah dia kawan2 aku yang bermusim, datang dan pergi bila sampai masanya. Mungkin silap ada pada diri aku sendiri sebab aku yang jarang2 hubungi kawan2 aku. Bukannya lupa, tapi entahlah. Apa pun sampai sekarang ni, aku masih cari kawan2 aku yang belajar kat Sekolah Menengah Sultanah Engku Tun Aminah (SETA), Kelas 5 Sastera atau 5 Ikhlas tahun 1997 (iklan... hehehe). Manalah tahu, boleh jumpa lagi kawan2 masa tu kalau pun x boleh jumpa 4 orang kawan aku yang rapat tu. Tapi bonus bagi aku kalau boleh jumpa balik kawan2 yang sama-sama masuk Kadet Polis. Lepas ni nak cari kat friendster pulak. Bikash kata kat situ boleh membantu. Harap-haraplah...

** Hem... panjang pulak membebel hari ni **

Ada Apa Dengan Aku?

Tak ada apa yang menarik untuk diceritakan di sini dan hari ini. Aku sekadar mengikut gerak tangan dan hati yang rasa macam nak tulis sesuatu, cuma tak pasti apa sebenarnya yang nak ditulis. Atau sebetulnya aku sengaja nak membuang masa rehat yang hanya tinggal beberapa minit lagi. Barangkali lebih tepat lagi, ada benda yang bergelodak dalam hati dan minta dikeluarkan isinya di sini. Mungkin juga itu kenyataannya, hanya tak tahu harus dimulakan dari mana.

Aduh... kenapa bahasa aku makin hari makin berbelit-belit aje, berserabut semacam. Entah! Aku sendiri tak tahu ada apa dengan aku sejak akhir-akhir ini. Rasa macam ada yang tak kena aje sejak naik cuti raya ni walaupun aktiviti harian tetap diteruskan seperti biasa. Tak ada satu pun yang tertinggal. Kenapa yang boleh jadi macam ni? Hem... nampaknya aku dah makin parah dan otak yang dah mula nak beralih arah ni perlu dicuci bersih-bersih biar berkilat macam sebelum-sebelum ini. Tapi masalahnya macam mana nak cuci balik otak ni? Guna sabun? Huh... mengarut memang akulah orangnya.

Tapi, apalagi yang nak aku tulis ni? Tak ada idea. Hem... aku stop kat sini ajelah. Anggap ajelah hari ni cuma sesi meluahkan separuh daripada perasaan. Terlanjur kerja dah tak ada ni, aku nak edit balik cerpen yang dah siap semalam. Sedikit aku dah hantar kat satu ruangan, saja suka-suka. Nak tengok reaksi pembaca, kalau okey aku nak sambung terus, kalau tak okey cukup sampai kat situ ajelah. Harap2 kali ini aku tak hantar separuh macam cerita 'Cinta Sebatang Pen Oren' tu.

Aku yang Ditinggalkan...

Akhirnya hari yang paling aku x tunggu sejak beberapa bulan dulu dan x nak ingat, muncul juga. Ya, Nabiha akhirnya keluar juga daripada rumah yang aku sewa sekarang ni selepas setahun lebih jadi penghuni di situ. Cepat benar masa berlalu, sedar-sedar dia terpaksa tinggalkan aku. Rasa macam baru semalam aje aku lepak-lepak dengan dia depan TV sambil bercerita entah apa-apa. Tapi rasanya lebih banyak ketawa dan mengunyah makanan ringan daripada bercakap.

Lepas dia keluar, aku rasa macam nak menangis, sebenarnya aku dah nangis kot sebab aku tiba-tiba aje terasa macam ada ruang kosong dalam hati aku. Maklumlah, dia ni baik budaknya dan aku dah anggap dia macam adik aku sendiri. Dan, apa yang berlaku dalam hidup aku, sejak setahun ni aku kongsi dengan dia. Pahit, manis, payau, tawar, masin, semuanya ada dalam simpanan dia sebab aku lebih rapat dengan dia berbanding dengan orang lain dalam rumah tu. Malah cerita dulu-dulu pun aku dah kisahkan dekat dia, dia pun macam tu juga. Kadang-kadang sampai pukul 2.00 pagi aku dan dia bercerita. Pendek kata, aku rasa seronok duduk situ sebab ada dia.

Sekarang ni aku dah rasa lain banyak. Macam bertambah-tambah x seronok pun ada. Dalam erti kata lain, macam duduk dalam hutan yang di dalamnya cuma tinggal aku seorang, sebab antara aku dengan Rose memang tak banyak cakap. Rose boleh dikategorikan agak pendiam bila duduk kat rumah. Kiranya aku dan dia cuma bercakap benda yang penting-penting aje. Kadang-kadang kalau hari cuti, langsung tak bercakap sebab x tau topik apa yang patut aku gunakan bila nak berborak dengan dia. Rasa kelakar pun ada bila fikir2kan balik betapa aku boleh jadi pendiam bila berdepan dengan dia. Pdhal, selalunya aku ni agak kecoh jugalah. Tapi nak buat macam mana, aku dengan dia memang tak boleh nak masuk. Nabiha... lagilah x boleh nak ikut rentak kawan aku yang seorang tua tu. Yelah, tiap2 orangkan ada cara sendiri. Tak boleh fikir semuanya sama. Jadi aku hormat juga dekat Rose ni.

Apa pun, aku tetap mendoakan yang baik-baik buat Nabiha walau di mana saja dia berada. Mungkin selepas ni dia akan menetap di Kedah. Entah bila lagi aku boleh jumpa dengan dia? Semoga dia sentiasa dirahmati ALLAH dan terus suka karya-karya aku macam yang selalu dia kata. Hem... kenapa rasa tak seronok setiap kali kena tinggalkan? Dan kenyataannya, ditinggalkan dan meninggalkan tetap berlaku kepada setiap manusia...

** Gambar tu, bukan gambar Nabiha... gambar hiasan semata-mata**

Hari Raya Aidilfitri...

Terlanjaur idea x ada, aku masukkan sedikit gambar Hari Raya Aidilfitri tahun ni supaya blog ni tidak bersawang lepas ditinggalkan agak lama tanpa sebarang n3.

Inilah dia keluarga kecilku. Raya tahun ni keluargaku bertambah seorang lagi, isteri adik. Tapi yang paling seronok adanya nenek bersama-sama kami sekeluarga di pagi raya. Sebenarnya rumah nenek cuma beberapa langkah dari rumah abah. Tapi sebab Cik Oja dan Ucu aku balik rumah keluarga mentua, nenek x ada pilihan lain. Rumah mak cik2 aku yang lain pun dekat2 aje, cuma mungkin nenek lebih selesa dengan mak. Tapi yang buat aku rasa mcm bulan jatuh ke riba, nenek yang selama ni tak suka bergambar, terpaksa juga bergambar dengan kami. Aku siap cakap, kalau dia x nak bergambar, aku nak hantar dia balik. Kesian nenek aku, dia cuma senyum aje bila aku cakap mcm tu. Tapi lepas tu aku dah minta maaf...

Ini pulak gambar abah, Abang Nasir, angah, chik, adik-adik aku dan satu-satunya anak saudara lelaki aku.

Ini pulak gambar nenek, mak, kak long, Ila, Ina dan dua orang anak saudara perempuan milik keluarga kami.

Inilah dia tiga orang buah hati pengarang jantung keluarga aku. Merekalah racun dan merekalah penawar. Kadang-kadang buat kami ketawa tapi kadang-kadang buat kami menjerit sebab geram. Tapi yang paling best, dia orang ni sebenarnya x pandai lagi nak minta-minta duit raya yang jumlahnya besar-besar. Apa yang kte orang bagi, dia org x merungut. Cuma si kakak, terus bukak sampul duit yang aku bagi, dia kata 'wow'. Abang Chik aku siap cakap yg 2 dia bagi, ini mak tamlah yg bagi, dia balas.

Ini pulak anak sepupu aku. Tina... nama dia. Dia pun x jalan ke mana-mana, cuma datang rumah aku je. Takut kena culik dia kata. Ada-ada ajelah...

Yang lelaki di tengah-tengah itu, Aziz Naufal... sepupu aku yang kadang-kadang agak menakutkan sebab nakal benar.

Selamat Hari Raya...

Aku, Bikash, Shanika & Lepak-lepak...

Pantasnya masa berlalu, sedar x sedar lagi dua hari dah nak raya. Macam x percaya pulak rasa, tapi kena percayalah juga sebab ini memang kenyataan. Dan, dari ni hari terakhir aku di KL sebab kejap lagi pukul 1.30 tengah hari dah nak balik Johor. Tapi... bukanlah balik terus, Ahad depan baliklah semula, kerja macam biasa.

Jadi, sebab dah nak raya sangat, semalam... aku, Bikash & Shanika sepakat untuk jumpa di gerai dekat2 dengan tempat tinggal kami. Maklumlah, kami duduk tempat yang sama, cuma lain2 blok aje. Tapi walaupun dekat x sampai berapa minit jalan kaki, boleh dikira dengan jari berapa kerap kami jumpa. Yelah, masing2 sibuk dengan tugas yang diamanahkan. Itu pun sepanjang puasa ni aku sempat jumpa Shanika dua kali, pertama masa buka puasa dengan dia tanpa Bikash sebab awek tu ada kerja, hujung minggu lepas pula, aku pergi teman Shanika pergi shopping. Jenuh juga kami gerak dari satu kedai ke satu kedai. Hujan pun selamba aje kami berdua berjalan tanpa payung. Buat-buat macam tak hujan aje. Setelah hampir 8 jam baru balik rumah. Letihnya TUHAN aje yang tahu.

Bikash pun aku ada jumpa masa awal2 puasa dulu sebab ada hal yang perlu diuruskan. Cuma Shanika dan Bikash aje yang x pernah jumpa sepanjang puasa ni. Sebab tulah kami berjanji semalam. Janjinya pukul 8.00, tapi aku sampai 8.10 sebab basuh baju. Masa tu cuma ada aku dengan Bikash aje sebab Shanika lambat sikit, dari opis. Diakan memang selalu sibuk, jadi kteorg dah biasa. Kat gerai tu aku dan Bikash duduk kt meja yg belum berkemas. Lama menunggu tapi masih x kemas2 juga sampai terpaksa panggil pekerja gerai tu. Yang kelakarnya, dia datang dengan pen dan kertas di tangan. Bukannya dia nak ambil order tapi rupa-rupanya nak kira. Ketawa sekejap aku dibuatnya, belum makan dah kena bayar ke? Lepas tu, tunggu dua gelas air sampai setengah jam. Nasib baik aku dah minum siap2 kat rumah. Kalau x mesti lagi bengang.

Sementara tunggu Shanika, lamalah juga aku dengan Bikash borak, macam-macam cerita keluar. Kejap itu dan kejap ini, rasanya macam tak cukup mulut aje. Pukul 9 lebih, dekat2 pukul 10 baru Shanika sampai. Itu pun jenuh dia tunggu kopi ais yang dia order x sampai-sampai. Kesian aku tengok budak kecik tu macam lipas kudung. Dia kata kejap lagi dia kena pergi opis lagi. Mak ai, orang lain pun kerja juga. Tapi dah pukul 11.30 malam, aku rasa mcm dah x sesuai kalau dia patah balik pergi opis. Akhirnya dia x jadi pergi, kerja memang x akan pernah habis. Masa tu juga adik Bikash datang, seronok pulak dapat menyakat budak tu. Tapi pas tu aku pulak yang kena, lebih2 lagi pasal telefon awam... hahaha, dalam diam2 ye.

Lepas salam peluk cium dengan dia orang, masing2 balik rumah sendiri. Sedihnya bila masing2 ucap selamat hari raya. Tapi kejap aje rasa sedih tu sebab tak lama lagi masih boleh jumpa lagi. Cumanya x tahu bila masanya. Yang pasti kalau ada umur dan rezeki, pasti ada lagi pertemuan. So, selagi ada nafas dan nadi jangan pernah berhenti berharap.. Sekian...

Lunaskan Hutang...

Hari ni aku sekadar nak melunaskan hutang pada Kak Norisah dan Bikash yang dah 'tag' aku beberapa minggu lalu. Minta maaflah sebab terlambat, mood agak kurang sejak akhir-akhir ni dan tengah mencari2 apa habit atau fakta yg ada pada diri ni. Pada Kak Fishah dan kawan2 yg tag aku, sabar ye...

@Eight random facts/habits about me@

1- Suka Ketawa
@ Rasanya sejak dulu pun aku memang suka ketawa. Kadang-kadang kalau aku nak bercerita pada orang lain sesuatu yang bagi aku kelakar, aku akan bercerita sambil ketawa dan itu menyebabkan cerita aku tersekat-sekat sebab lebih ketawa daripada cerita. Sudahnya pendengar cerita aku akan turut ketawa, bukan ketawakan cerita aku tapi ketawa sebab tengok cara ketawa aku yang bersungguh2 @

2- Takut / Geli Tahap Melampau Kat Ulat dan Kaum Keluarganya
@ Aku baru sedar aku takut spesis jenis ni masa aku umur 8 tahun. Itu pun gara2 sepupu aku masukkan ulat cempedak dalam gam kertas yang aku baru beli kat kedai. Sudahnya sampai sekarang aku x boleh tengok gambar ulat, apalagi tengok depan2 dan pegang. Rasanya aku boleh mati berdiri. Sebab tu juga aku dah xsuka hutan, seram mengingatkan pacat dan lintah @

3- Banyak Cakap
@ Kalau orang yang baru kenal aku, mesti ingat aku seorang yang pendiam sebab aku agak malu dengan orang yang aku baru jumpa pertama kali. Tapi bila dah 2 atau 3 kali jumpa, aku dah boleh buang rasa malu tu walaupun sisa2 ada tinggal lagi. Lagipun, dalam keluarga pun, akulah yang tergolong dalam golongan paling banyak cakap. Kadang2 rasa mcm tak cukup satu mulut aje @

4- Sangat Nakal Masa Remaja
@ Sampai sekarang ni aku rasa mcm x percaya aku pernah bergaduh dengan kawan dan akhirnya aku masuk parit dan yang paling x patut badan aku muat2 parit tu, nasib baik x lekat. Entah mcm mana, pak cik aku boleh lalu masa tu dan sudahnya yg kena marah aku sorg aje. Kawan aku tu sengih2 aje lepas buat tangan aku terkehel, hidung aku calar dan bibir aku pecah. Lepas tu, pak cik aku cakap, kalau dia nampak lagi aku esok, siap. Aku buat muka selamba dan esoknya aku keluar lagi mcm biasa, jadi kutu rayu kt kampung @

5- Hampir Setiap Malam Membaca Novel
@ Kalau sehari tak membaca novel rasanya macam ada yang kurang aje dalam sehari tu. Kalau tak ada novel baru, biasanya aku akan ulang balik novel yang sedia ada. Sehari dapat 10 atau 15 m/s pun rasanya dah cukup. Kadang-kadang ada juga 1 m/s sehari @

6- Suka Menulis Menggunakan Pen Mata Bulat.
@ Aku suka hentak-hentakkan pen ke meja atau lantai dengan harapan dakwat pen itu akan jadi putus-putus (tapi tidaklah sampai tersekat sampai x boleh tulis). Tapi malangnya selalu x bernasib baik sebab bila hentak-hentak pen tu, bukan dakwat pen yang putus2 tapi langsung tak keluar dakwat. Kalau putus2 pun tersekat2 sampai x boleh menulis. Sudahnya jadi habuan bakul sampah @

7- Kurang Sabar / Cepat Melatah
@ Yang ni aku dah cuba buang dan akhir2 ni dah agak berkurangan. Pelik pulak bila fikir, aku cepat melatah bila hati aku dicuit dengan sesuatu yang aku x suka. Cuma marah aku bukanlah menggunakan kaki dan tangan macam dulu2, aku akan diam dan jadi batu sehingga org yg membuat aku bengang tegur aku. Lepas tu semuanya ok kembali. Huh... buruknya perangai @

8- Mudah Simpati
@ Bila hati aku sakit, aku selalu cakap x nak kawan dengan org yg dah sakitkan hati aku. Kononnya mcm menyesal. Tapi bila tengok muka org tu sedih, aku pulak yang rasa bersalah walaupun sebelum-sebelum ni marah meluap2. Mcm budak2lah pulak @

Tagging rules :
1. Each blogger must post these rules.
2. Each blogger starts with eight random facts/habits about themselves.
3. Bloggers that are tagged need to write on their own blog about their eight things and post these rules. At the end of your blog, you need to choose eight people to get tagged and list their names.
4. Don't forget to leave them a comment telling them they've been tagged and to read your blog.
**xtau nak tag sape lagi, jadi sesiapa yg berminat boleh bgtau biar aku masukkan nama di sini**