-Hadiah Dalam Bentuk Sakit-

Kat luar, hujan yang menggila sejak pagi tadi rasanya macam dah teduh. Mood nak bekerja pulak terasa lesap ke mana-mana. Tapi sempat juga beberapa helai cerpen aku edit dalam keadaan yang tak menentu. Mengantuk! Cuma tu aje yang aku rasa sekarang ni. Nak kata tak cukup tidur, tak juga sebab dalam beberapa hari ni, aku rasa macam dah terlebih tidur. Mungkin bahana ubat selesema yang aku makan. Ikutkan hati tak nak makan sebab memang aku rasa mengantuk luar biasa sekarang ni. Hampir-hampir aje muka tersembam atas meja. Tapi kalau tak makan, aku pulak yang rasa tak selesa. Asyik nak bekerjasama dengan tisu aje. Lagipun, malu dengan kawan kiri kanan kalau dengar aku hembus ingus.

Sebenarnya, aku cuak juga bila hidung mula dah berair dan bersin berkali-kali, ditambah dengan deman, sakit tekak, batuk dan pening kepala sejak hari Khamis lepas. H1N1 ke ni? Otak dah mula fikirkan yang bukan-bukan yang semuanya berpihak pada fikiran negatif. Sebabnya, minggu lepas dan minggu sebelumnya aku asyik pergi ke tempat-tempat yang sarat dengan umat manusia. Kemungkinan untuk dijangkiti ada, tapi Ya ALLAH... janganlah sampai fikiran buruk aku ni jadi kenyataan. Dan, alhamdulillah... bila jumpa doktor, doktor tak kata apa-apa pulak.

Tapi aku dibekalkan dengan banyak ubat. Ubat lagi... rasa-rasanya, bulan Julai ni aku dah terlalu banyak makan ubat. Awal bulan hari tu, seminggu diserang gastrik. 4 kali pergi klinik dan entah berapa biji ubat yang aku makan masa tu. Tapi banyak-banyak ubat, ubat selesema yang paling aku tak tahan sebab mengantuk. Dan gara-gara ubat tu, entah berapa kali aku mimpi hantu. Tak kira tidur pagi, tengah hari, petang atau malam, pantang celik mata, hati aku mesti berdetik, ‘mimpi hantu lagi’. Kalau tak mimpi hantu pun, mesti mimpi seram dan mimpi yang semuanya duduk dalam kategori mimpi yang tak best dan menakutkan.

Harap-harap lepas ni semuanya akan pulih dan aku tak sakit lagi walaupun sekarang ni terasa macam antibodi aku dah tak kuat sangat. Tersilap sentuh sikit, esok mula badan rasa tak menentu. Atau... mungkin juga aku dapat sakit sebab ALLAH nak uji aku. Mahu aku bermuhasabah diri dan menginsafkan diri selepas buat silap sama ada aku sedar mahupun tak sedar. Jadi... sebagai hamba-NYA, aku tahu aku tak patut merungut walaupun seluruh badan terasa sakit. Bukankah ujian itu diturunkan kepada orang-orang yang mampu memikulnya. Aku tahu itu, tapi kenapa hati jahat ada masa-masanya, masih mahu mempersoalkan apa yang diturunkan pada aku?

No comments:

Post a Comment