-Hadiah Selepas Ujian-

By | 4:43 PM 3 comments
‘Salam, rumah Ct kat Langkawi terbakar semalam.’

Kosong sekejap otak aku masa baca SMS daripada Net. Tak tahu nak buat apa untuk masa beberapa detik. Pertama kali dapat berita macam ni, rasa terkejut sangat. Selalunya berita rumah terbakar aku cuma dapat tengok dan dengar di TV ataupun radio. Bila jadi pada kawan baik sendiri, walaupun dah lama tak jumpa, rasa macam tak percaya. Betul ke?

‘Macam mana boleh jadi macam tu?’ Lepas dah hilang rasa gelabah, aku SMS Net balik.

‘Aku tak tahu sangat. Cuba kau call dia, dia ada kat Langkawi sekarang ni.’

Terus aku tanya Ct apa sebenarnya yang terjadi. Ct kata punca sebenar pun dia tak tahu, mungkin juga sebab elektrik. Rasa sedih sangat bila Ct kata, habis satu rumah terbakar, tak ada apa yang dapat diselamatkan. Tersentap sekejap aku. Tak ada apa pun yang tinggal? Ya ALLAH... rasanya, bukan mudah nak terima kenyataan macam tu. Tapi yang buat aku lagi terasa, bila Ct kata, ‘Insya-ALLAH, aku dan family aku akan tabah hadapi dugaan ini. Nak buat macam mana, dah ALLAH tentukan macam ni’.

Sungguh... ketabahan Ct buat aku terasa diri kecil. Ya, aku tahu Ct sangat bersyukur sebab di sebalik kebakaran yang meranapkan semua milik mereka, seluruh ahli keluarganya terselamat. Bukankah itu lebih penting dibandingkan harta benda yang ada? Dalam diam, aku akui hakikat tu, walaupun mata yang memandang tak mungkin sama dengan pundak yang memikul.

Ct... ya, selepas enam tahun masa berlalu, Ct benar-benar dah matang. Kerjaya sebagai guru, atau tugas sebagai seorang ibu kepada dua orang anak yang buat dia begitu, aku tak pasti. Tapi yang pasti, aku dan kawan-kawan di UPM dulu dah buat silap bila kami seperti tak merestui perkahwinan Ct masa tu. Bukan kaki sibuk, tapi ada banyak alasan yang buat kami minta Ct fikir masak-masak. Lebih dari itu, sebagai kawan, sampai bila kami nak tengok Ct berendam air mata?

Tapi sekarang ni, alhamdulillah... selepas dilanda ribut besar, Ct dah buktikan yang dia mampu mencari bahagia untuk diri sendiri dengan saiz tubuh dan ketinggian yang agak kecil (ketinggian Ct mungkin bawah bahu aku). Untuk Ct dan keluarga, moga sabar dan tabah menjalani ujian sehebat ini. Mungkin sekarang Ct rasa semacam, tapi aku percaya... ALLAH tak akan datangkan ujian kepada hamba-Nya yang tak mampu. Dan aku tahu, bila ujian datang, pasti ada hadiah yang lebih bermakna dijanjikan untuk Ct dan keluarga.
Newer Post Older Post Home

3 comments:

  1. ermmm..badan penuh ngan dadah lah tu..eheheh...moga2 cepat sembuh....dan tidak mimpi hantu lagi...:-))

    ReplyDelete
  2. Ya Allah..kuatkan maktam ih! moga dpermudahkan urusan dierrr

    ReplyDelete
  3. dieyana - tulah... dadah tu buatkan mimpi antu. hehehe... alhamdulillah... dah okey dah ni...

    NoRT - terima kasih...atas doa tu. memanglah maktam harap semua urusan akan dipermudahkan. amin.

    ReplyDelete