- AkU, kAk EmI & nOvEl -

Aku tak kenal dia siapa & dia tentu juga tak kenal aku dengan baik sebab selama ni kami hanya berbalas senyum, aku cakap aku nak makan apa dan dia macam biasa tetap setia dengan pen dan kertas di tangan dengan soalan, “Adik nak makan apa hari ni?”. Tapi yang aku pasti, namanya Emi sebab aku dengar orang panggil dia dengan panggilan itu, jadi sejak detik itu, aku kenali dia dengan panggilan Kak Emi. Lagi yang aku jelas, dia salah seorang daripada warga Indonesia yang ramai di Malaysia, datang dengan niat mahu membantu keluarga di kampung.

Semalam, macam biasa aku datang ke kedai makan yang sama. Memang niat nak berjumpa dia. “Novel apa ni?” Dia tanya pada aku & aku balas, “Ambillah... saya bagi Kak Emi”. Riak wajah dia nampak terkejut, tapi dia tersenyum. “Banyaknya! Nak bagi Kak Emi ke?” Aku senyum, “Ambillah... novel-novel ni saya tulis sendiri. Esok saya dah tak duduk sini lagi.” Dia capai tiga buah novel yang aku hulur, aku tengok mata dia berkaca. Entahkan terharu, entahkan sedih aku tak pasti, tapi berkali-kali juga tangan dia mengelap mata. Hanya yang aku tahu, aku selalu nampak dia dengan senaskhah novel di tangan. Katanya masa aku tanya dulu, dia suka baca novel & masa tu aku cuma senyum tanpa mengulas apa-apa. Tapi diam-diam aku tekad, kalau aku tak duduk lagi di situ, aku akan bagi dia novel sebab selama beberapa tahun tinggal di situ dan makan di kedai yang sama, layanan dia pada aku tak pernah kurang, tetap juga melayan pesanan aku dengan senyuman walaupun riak penat jelas tertera di wajah.

Sekarang, salah satu niat yang dah aku simpan lama, dah tertunai. Mungkin itu hanya pemberian kecil yang tentu saja tak akan memberi makna apa-apa, tapi sekurang-kurangnya pemberian kecil tu dah buat dia tersenyum lebar masa aku tinggalkan kedai tu dengan sebungkus mi hailam di tangan. Pesan dia pada aku, “Nanti kalau terserempak dengan Kak Emi, adik tegur-tegurlah ya?” Aku tetap juga tersenyum, selama ni dia memang tak pernah tahu pun nama aku, jauh sekali tahu yang aku penulis. Tapi sebab lepas ni dia mungkin tak akan jumpa aku lagi, aku tebalkan muka juga (walaupun rasa malu sangat) bagi tahu supaya dia tak pelik bila aku beri tiga buah novel yang ditulis oleh penulis yang sama.

5 comments:

  1. salam pagi rabu aleya..

    terharu kak baca entry nie,,

    sure kak emi akan sentiasa mengingati awak...
    balik indon sure dia...beritahu kawan2 yang ada novelis terkenal...bagi novel khas kepadanya...

    tapikan...niat aleya tu sungguh murni..sis hargai...

    ReplyDelete
  2. ezan pun nak jgk novel free...hehe..ble bley dapat ni...

    ReplyDelete
  3. Uhuhuhu terharu baca citer nih...waaa tentu bestkan Kak Emi tu..dapat novel free dari penulis hebat lak tuh ghee...tapi memang novel2 akak sumenya best2...saya suka!!! =)

    ReplyDelete
  4. Kim salam Kak Emi ya.. hik hik

    ReplyDelete