- MeRaH! -

Salam Jumaat buat yang sudi berkunjung. Harap kita semua ceria di hari yang nampak tenang dan sangat damai ni. Kali ni sengaja aku pilih tajuk merah, tapi yang pasti merah ni tak ada kaitan dengan sesiapa, baik yang hidup mahupun yang dah pergi. Merah di sini merujuk kepada warna merah semata-mata, tak ada kiasan, tak ada ibarat. Sebenarnya aku bukanlah jenis orang yang terlalu kisah dengan warna. Selama ni kalau beli baju, aku akan fikir warna apa dah ada dan warna apa yang tak ada, yang tak ada tulah yang akan dicapai. Kalau ditanya warna kesukaan aku pun, aku pasti tak dapat menjawab dengan cepat kerana otak bergerak memikirkan apa sebenarnya warna yang aku gemar. Kadang putih, kadang hitam, kadang merah, kadang hijau, kadang coklat & macam-macam lagi. Hanya dalam macam-macam warna tu, aku sangat dekat dengan warna hitam dan putih. Atas alasan apa, aku tak tahu, mungkin senang nak matchkan dengan tudung, agaknyalah.

Dan merah, merah pun bukanlah warna yang aku suka & tak suka, sedang-sedang aje. Tapi aku lebih pilih warna merah dibandingkan warna lain. Merah untuk kitchen cabinet, merah untuk sofa, merah untuk kamera & dinding pink (anak cucu merah), bahkan TV juga aku cari warna merah walaupun akhirnya terpaksa akur dengan hitam atas sebab-sebab tertentu. Entah kenapa aku pilih warna merah, aku tak tahu. Cuma yang aku tahu, mata terpukau, hati terpaut, minda mula membuat keputusan & tangan menghulur dengan peluh yang menitis di dahi, ‘Duit aku terbang lagi’.

Sungguh... kali ni aku puas hati dengan pilihan sendiri. Kalau orang lain nak komen atau tak berapa gemar, aku dengar tapi aku akan ke sisikan sebab dibandingkan orang lain, rasanya aku lebih memilih untuk memuaskan hati sendiri dalam soal yang satu ini sebab dah selalu sangat memuaskan hati orang. Apalah salahnya kalau sekali-sekala memanjakan diri sendiri setelah berhempas pulas bekerja selama ni. Bukannya selalu pun.

Hanya aku berharap, warna merah yang aku pilih tak akan buat aku pening atau gelisah tak menentu sama seperti setiap kali aku tengok seat tempat duduk kereta. Aneh, tapi memang pelik bila aku macam tak boleh nak tengok atau duduk kat seat kereta warna merah. Kalau merah sikit, tak apa, tapi kalau semua merah, kalau dah terpaksa aku akan duduk juga, tapi hati aku ALLAH saja yang tahu. Kalau boleh nak terjun ke luar aje. Selain daripada seat kereta, rasanya aku masih belum ada masalah dengan warna merah.

Dan merah... moga aku akan bertemu damai bersama-samanya (jiwang karat).

1 comment:

  1. lepas ni umpa idaman hati yang berwarna MERAH! ahhahah..gurau2 aje ye, tapi kalau betul apa salahnye...

    ReplyDelete