- CeRiTa SeMaLaM -

By | 10:26 AM Leave a Comment
Kata orang semalam dah berlalu, tak usah dikenang kalau sekadar nak menambah gundah di hati. Kata aku, semalam memang pun dah berlalu, tapi semalam yang satu itu, agak kelakar, sedih, gembira, geram, sakit hati dan pendek kata, penuh dengan segala macam ragam yang menduga hati seorang Marwati Wahab @ Aleya Aneesa.

Puku 12.00 malam tepat, 20 Julai 2010! Yang ada di kepala dua raut wajah yang punya tempat istimewa dalam hati aku. Jaja & Siti. Dua manusia yang pernah melakar sejarah dalam hidup. SMS diaorang, ucap selamat hari lahir dan berharap mereka berdua panjang umur, murah rezeki & selalu ada dalam rahmat ALLAH. Untuk Jaja, sepupu merangkap kawan rapat aku dari kecil lagi, yang sama-sama dengan aku dah menggemparkan satu kampung dulu, “ Ja... jarak & waktu tak mungkin menjadi pemisah untuk persahabatan kita. Jauh mana pun awak, kami... kita pergi, satu yang pasti hati kita masih sama & insya-ALLAH akan tetap sama walau ada masa-masanya, kita saling bertingkah. Satu yang awak mungkin lupa, kami sayangkan awak, selalu sayangkan awak.”

Pukul 1.50 pagi, novel Tak Secantik Husna, karya Ainul Hazrah selamat sampat halaman akhir. Pun aku senyum juga sebab aku rasa terhibur dengan novel ni. Tak terlalu berat sampai perlukan aku berfikir, berfikir dan berfikir. Satu yang pasti, aku baca novel ni asalnya semata-mata sebab tajuk novel tu. Nama Husna tu yang menguja aku, tak boleh tak beli sebab nama tu ingatkan aku pada anak buah aku yang pertama, Nurul Husna. Mujur juga cerita tu kena dengan jiwa aku, tahniah pada penulis yang masih belum sempat aku kenal ni. Satu sebab lain, dah terlalu banyak koleksi novel yang belum sempat baca. Jadi, mau atau tidak... aku mesti habiskan sebelum beli yang lain. Cumanya, alahai...

Pukul 5.45 jam bunyi, suruh aku bangun, mandi dan bersiap-siap. Aku sedar, duduk dalam rupa ayam yang dah lama tak makan, tak pun lebih teruk dari rupa ayam tu sendiri. Dalam hati berdetik, “Mengantuknya, malasnya nak pergi pejabat hari ni. Nak sambung tidur lagi”. Tapi nak salahkan siapa bila aku masih gagal buang habit yang satu itu, habit suka menghabiskan novel yang aku baca dalam masa 1 hari macam esok dah tak ada hari lagi. Dah lama nak cuba kikis habit tak elok ni, tapi sampai sekarang mimpi cuma tinggal mimpi semata-mata. Tapi kalau tak habiskan, nanti novel tu kacau tidur yang memang dah macam tidur-tidur ayam.

Lepas tu, masuk bilik air, buka paip. Air tak ada. Setitis pun tak ada! Rasa nak meraung kuat-kuat. Lepas tu dengan hati berdebar-debar keluar dan tengok meter air, manalah tahu ada orang yang saja tak ada kerja, tapi semuanya elok. Sudah, air memang betul-betul tak ada ni! Hati masih berkira-kira nak kerja ke tak, dalam masa yang sama terfikir cuti yang dah tinggal nyawa-nyawa ikan. Tapi takkanlah pula pergi kerja tak mandi. Kenangkan masa yang dah makin berlalu, aku capai mana-mana yang patut termasuk tuala, masukkan dalam beg dan start enjin pergi opis. Dan sudahnya, air kat opis jadi mangsa aku. Mujur juga aku memang aku yang selalu datang awal, kalau tak memang haru.

Pukul 1.00 tengah hari, Ainina yang mendengar bunyi yang lahir daripada pertembungan kepala Annura dan kerusi jati miliknya, ketawa perlahan. Annura dalam tenang, ada masa-masanya pandai juga membuat orang lain ketawa. “Kalau pun tengah bengang, janganlah seksa diri sendiri,” usiknya pada Annura yang tetap juga selamba memandangnya. “Kalau kepala tu sakit, cakap ajelah sakit. Kak long tak ketawakanlah,” sambungnya lagi. Namun usai berkata-kata ketawanya meletus juga.

5.30 petang lepas mandi dan siap semua, on PC dengan niat nak menyambung TDH sebab semangat tengah berkobar-kobar. Tapi tengok keadaan kat luar yang dah gelap, impian hanya tinggal impian. Tiba-tiba rasa takut sendiri, dari atas nampak hujan lebat dengan angin yang kencang sangat sambil diiring dengan bunyi macam siulan. Terus PC aku off balik & impian hanya tinggal impian.

Sudahnya, capai pula mini novel Kak Qaseh Qaisara berjudul Hajat Hati. Macam biasa, Kak Qaseh selalu tahu macam mana nak buat aku ketawa. Walau dia berkisah tentang budak sekolah, hati aku tetap juga tertawan. Sungguh... hari aku semalam berakhir dengan macam-macam cerita.
Newer Post Older Post Home

0 comments: