- MaJlIs KaHwIn AnGaH dI sAnDaKan (2) -

8:07 AM

Sabtu - pagi di Sandakan, pagi di Semenanjung... entah kenapa rasanya lain sangat, walaupun ini bukan pertama kali berkunjung ke Sabah, tak juga kali pertama di Sandakan. Tapi sungguh, memang asing sekali rasanya. Mungkin sebab jam masih awal, tapi cuaca dah terik semacam. Hari ni tak ada aktiviti apa. Mak dan yang lain-lain (orang tua) pergi pekan Sandakan (kalau boleh dipanggil pekan). Cari ikan masin dan tengok tempat orang, katanya. Aku dan yang muda-muda (kalau boleh dipanggil muda) tak ikut sebab aku dah pernah pergi. Lagipun, kalau semua pergi, siapa pulak yang nak jaga budak-budak kecil. Bimbang kurang kawalan, ada yang terjun dalam air, kalau pandai berenang tak apa, tapi semuanya kalau tenggelam, memang confirm tak timbul lagi.

Sepanjang siang tu, rasanya perut dah ketat. Aku tak pasti sangat, tapi yang jelas keluarga Ryn di Sandakan sangat pemurah. Selagi ada makanan kat dapur, selagi tulah kami disogok dengan makanan. Sampai-sampai terpaksa kata, “Cukuplah tu, dah kenyang sangat”. Pun diaorang masih tetap menghidangkan kuih dan minuman. Itu belum dikira anak-anak buah aku yang berjalan meniti titi dalam langkah yang begitu berhati-hati, semata-mata nak beli makanan ringan dan air. Cuaca hari tu pulak, panas sangat. Mungkin sebab kami duduk di kawasan yang sekitarnya hanya ada air. Tapi sesekali duduk macam tu, seronok, ada kelainan. Bukanlah air sungai, air laut terlalu asing bagi aku, tidak... sebab aku anak nelayan yang tentu aje dibesarkan di tempat yang hampir serupa. Cuma bezanya, kami tak berumah di atas air. Dan rumah Kak Nani, tuan rumah yang jadi tempat kami menginap, rasanya selesa sangat. Besar dan cukup muat untuk keluarga besar kami. Kat rumah ni, kami bebas buat apa aje yang kami nak, tak ada yang marah, tak ada yang larang.

Malam, kami ke rumah sebelah, rumah pengantin. Majlis bermula dengan ukur emas (istilah ni aku tak berapa tau). Cuma yang aku lihat, Ryn yang dah berbaju pengantin pijak dulang yang kalau tak silap aku ada beras dan kapak (kalau salah pandang, maaf). Lepas tu diukur pulak dengan rantai emas yang dah disambung-sambung, panjang setinggi Ryn. Otak aku berjalan dan dengan selamba badak mulut bertanya pada orang di sebelah, “Memang kena buat macam ni ke?”. Entah siapa menjawab, “Bukan semua. Yang ni niat sebab majlis nikah bulan lepas berjalan dengan lancar”. Aku angguk tanda mengerti. Nazar, barangkali.

Lepas tu majlis khatam al-Quran bermula. Selesai, majlis batalkan air sembahyang, entah kali ke berapa sebab diaorang dah nikah dan masa tu tentu dah ada acara batalkan air sembahyang. Bila tengok budak-budak kecil berebutkan telur yang dah dihias cantik, aku terkedu sekejap. Wah... meriah juga yang adat orang Bugis ni! Bila ada yang memberi pada kami, rasa terharu, rupa-rupanya... ada yang peduli ya pada orang asing.




Pengantin keluar untuk acara seterusnya. Tepung tawar... satu adat yang aku kira ada di mana-mana, tak kira di Sabah, tak kira di Semenanjung. Cuma uniknya di Sabah, nama yang akan ke depan diambil terlebih dulu, adalah kira-kira dalam 7 orang. Yang kelakarnya, habis semua akhirnya dipanggil termasuk aku. Hari ni dalam sejarah, terasa macam mak pengantinlah pulak. Tapi memanglah kalut rasanya bila terpaksa ke depan. Malu gila!







You Might Also Like

1 comments