- DIA mAhA aDIl -

10:51 AM

BENAR... Maha Suci Allah yang mencipta langit dan bumi. Kala seseorang diambil dari kita, seseorang yang lain pula dikirimkan untuk menggantikan yang telah pergi. Kala kita dalam kesedihan, diberikan juga kita kegembiraan sebagai penawar bagi kesakitan yang kita rasakan.

Ketika ini, hati kat dalam bagaikan dah tak terpujuk. Setiap langkah terasa seperti mengheret beban yang sangat berat. Ada begitu hampir, tapi aku merasakan seperti sangat jauh, jauh dan begitu jauh. Lalu, rasa sedih yang bagaikan dah bernanah dalam hati berganti jadi barah yang kian hari kian melebar kerana penawar yang dicari masih juga gagal ditemui. Penawar itu ada pada seseorang, seseorang yang dah makin menjauh. Dan aku, terus tertanya-tanya sendiri.

Ya, aku sakit sejak kebelakangan ini! Sangat sakit di hati, bukan di tubuh. Dan sakit, sakit kerana memendam sendiri. Tapi kesakitan itu ALLAH balas dengan penawar yang paling manis. Hari ni, masa buka web Alaf 21, buka facebook Alaf 21, melihat “Tanpamu Aku Rindu” ada di situ, air mata macam nak bergenang tapi masih tak bergenang, buat seketika terasa segala sakit yang mencucuk bagaikan dicabut keluar. Syukur... dengan izin ALLAH, sekali lagi nukilan yang aku hasilkan dalam keadaan yang juga sedih atas pemergian nenek tersayang akhirnya menjadi sebuah novel yang lengkap. Masih jelas dalam ingatan, aku taip cerita tu dengan juraian air mata. Pagi nenek selamat disemadikan, malam aku menulis beria-ia. Moga nenek ditempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman.

You Might Also Like

1 comments