- SeDiH, kEtAwA & aKu –

ANEHNYA rasa, sebab... di luar novel dan dunia penulisan, aku seorang yang sangat ceria. Pantang suis kelakar dalam diri tercuit, aku akan ketawa beria-ia, macamlah seronok sangat. Kadang-kadang, orang lain tak ketawa, aku tetap juga ketawa walaupun hanya dengan menonton iklan. Belum lagi kira aku ketawa sorang-sorang dalam kereta hanya gara-gara dengar celoteh DJ radio yang entah apa-apa. Orang merapu pun, dah boleh buat aku ketawa sampai berair-air biji mata. Paling teruk, kadang-kadang sampai hentak-hentak kaki. Dan lebih parah lagi, setiap kali nak bercerita balik kisah-kisah kelakar yang aku alami atau aku dengar pada kaum keluarga atau kawan-kawan, aku akan ketawa bersungguh-sungguh. Sampai-sampai diaorang kata, habiskan ketawa dulu, lepas tu baru sambung cerita. Ada juga masanya aku langsung tak dapat bercerita dan itu akan buat adik-beradik aku sakit hati sebab letih menunggu. Malah, masa menaip ni aku selamba aje ketawa sebab aku rasa kelakar dengan apa yang aku tulis.

Ada sekali tu, aku nak ceritakan pada diaorang yang aku nampak satu kemalangan, perkataan kesian banyak kali keluar dari bibir aku tapi dalam masa yang sama aku ketawa macam nak rak. Kak long perli aku, “Kata kesian tapi ketawa”. Sebenarnya aku bukan ketawakan kemalangan tu, aku ketawa sebab geli hati tengok kereta tu yang dah terbalik dan lepas tu boleh jalan seperti biasa macam tak ada apa-apa. Macam scene yang selalu aku tengok dalam TV. Tapi masa kat kemalangan tu aku tak ketawa. Terperanjat aje yang ada masa tu, mujur juga tak ada apa-apa yang berlaku pada orang kat dalam kereta tu.

Tapi... yang peliknya, setiap kali tulis novel, cerita-cerita aku semuanya sedih walaupun sebenarnya aku bukanlah nak buat cerita sedih. Langsung tak sama dengan realiti sebenar hidup aku. Nak kata aku dibesarkan dalam keadaan yang serba menyedihkan, mungkin mak atau abah akan humban aku dalam gaung sebab aku dah fitnahkan diaorang. Tak ada sedihnya hidup kami anak-beranak walaupun tak hidup senang-lenang. Semuanya serba sederhana tapi kami sangat bahagia dan gembira dengan cara hidup kami, bahagia dan gembira pun cara kami. Pendek kata, syukur atas rahmat ALLAH yang kurniakan aku seorang mak dan abah yang cukup memahami.

Dua hari berturut-turut aku mula mengembara ke dunia kanak-kanak/ awal remaja. Cuba menyahut cabaran untuk menyudahkan novel kanak-kanak/ awal remaja seperti yang dijanjikan. Tapi bila baca balik apa yang dah aku tulis, terasa macam nak berhenti setakat tu aje, macam tak mampu nak sudahkan apa yang sepatutnya aku kerjakan. Kenapa aku dan kesedihan dalam novel macam tak boleh dipisahkan? Sepatutnya, bila melibatkan kanak-kanak/ awal remaja, aku harus menghidangkan yang muluk-muluk, yang indah-indah, yang gembira-gembira, walaupun kenyataan hidup di atas muka bumi ini tidaklah begitu enteng. Tak ada manusia yang hidupnya hanya di atas, atas dan terus ke atas. Mahu atau tidak, sesekali harus akur bahawa di bawah itu juga perlu demi membina kekuatan dalam diri.

Dan kini, aku masih berkira-kira sama ada mahu meneruskan yang sedia ada, atau berhenti hanya setakat itu. Kalau rasa tak mampu, mungkin aku harus memulakan yang lain dengan mood yang tentu aje lain. Siapa tahu, kali ni aku berjaya mengenyahkan sedih dalam kisah yang hendak disampaikan. Tak mustahil bukan?

1 comment:

  1. ini cabaran... awk kena cuba lakukan sampai habis.. sambil menulis tu buka lagu kanak2 yg ceria gembira sebagai peneman.. cubalah..

    ReplyDelete