- SeLePaS 4 bUlAn -

By | 4:25 PM Leave a Comment
Aku dah kembali meramahkan jari-jemari dan minda yang seperti dah 4 bulan tak aku gunakan di tempat yang betul. Bukanlah langsung tak gunakan, cuma untuk perkara-perkara yang tak ada kaitan dengan dunia penulisan. Masa dan minda sepanjang 4 bulan kebelakangan ni banyak aku habiskan pada rumah kecil yang baru aje aku duduki, juga pada majlis kahwin angah yang baru 2 minggu lepas selesai. Syukur tak terhingga pada DIA kerana kedua-dua perkara berjalan dengan lancar, sangat lancar.

Akhir bulan Mac, kisah Zuyyin & Yazzer selamat sampai titik akhir (memang sengaja tulis nama watak sebab mudah diingat). Lepas kisah mereka, memang niat nak berhenti untuk seketika dan paling lama pun mungkin hanya 3 bulan. Bimbang makin lama masa yang aku ambik, makin berkarat otak dan makin besar 'M' kat kepala. Tapi perancangan aku nyata tersasar kerana tempoh 3 sudah pun menjadi 4. Manusia kan, ada masa-masanya selalu gagal, apalagi manusia tersebut adalah aku.

Masuk bulan Julai, aku dah mula buka balik PC, tak guna laptop sebab aku lebih selesa menulis guna PC, lagipun laptop aku dah setahun lebih jadi orang kampung. Lepas raya mungkin baru jadikan orang KL balik. Mula-mula bukak PC, main game dan internet dulu. Kali kedua bukak pun masih main benda yang sama. Kali ketiga, pun sama juga. Entah kali ke berapa, baru mula menekan-nekan keyboard, taip satu demi satu dan akhirnya, dalam minggu ni dah dapat dalam hampir 25 halaman. Kalau dicantumkan semuanya sebab kisah yang masih tak bertajuk ini pun aku pernah jadikan e-novel (suku juga, hehehe), adalah dalam 143 halaman. Agak banyak bagi aku yang selalu saja merangkak-rangkak dalam menyiapkan sesebuah novel.

Sekarang ni, aku masih mencari-cari sesuatu dalam kisah yang wataknya aku gelarkan sebagai Annura & Dinzley. Tapi... masih belum bertemu dengan apa yang aku cari. Mungkin perlu lebih banyak masa ‘bermesra’ supaya rasa yang aku cari tu muncul dengan sendiri. Dan insya-ALLAH tak lama lagi akan muncul, sama macam ketika aku menyudahkan novel-novel yang lain. Draf yang ada pula, tentu akan memudahkan perjalanan dua watak tu.

Apa pun, aku berharap & akan terus berharap yang pertolongan daripada ALLAH akan selalu ada untuk aku dalam menyudahkan kisah yang baru bermula ini. Harap juga aku tak pancit di perjalanan. ;-)
Newer Post Older Post Home

0 comments: