- DiA sUdAh 3 TaHuN -

By | 7:19 AM Leave a Comment


Hem... cepatnya masa berlalu. Sedar tak sedar, Sabtu 22 Januari 2011, kami melihat Mohammad Aqqif Najmie potong kek berbentuk kunci. Entah apa agaknya rasional dia pilih kek kunci sampai sekarang saya tertanya-tanya. Sebabnya, dah tentulah saya tak melihat apa-apa keistimewaan kek dalam bentuk tersebut. Di mata saya, yang dinamakan kek itu sepatutnya berbentuk empat segi tepat atau bulat seperti biasa, tak kira berapa berat sebiji kek itu. Tahun lepas gitar, tahun ni kunci, entah apa-apa ajelah anak buah saya nombor 4 tu kan? Tapi kata adik saya, mulanya dia pilih kek padang bola, malangnya kedai kek yang dia orang pergi tak buat bentuk tu. Lepas tu disuruh pilih pula kek gitar, tapi di saat-saat akhir mata terpandang kek kunci agaknya. Bimbang dia buat konsert orkestra kat kedai kek, adik saya layan aje apa yang dia mahu. Anak menangis macam ponti anak remaja tengah-tengah orang ramai, takkanlah adik saya masih mampu senyum ketawa macam tak ada apa-apa berlaku kan? Dan budak-budak... pandai sungguh menggunakan kelebihan yang ada semata-mata nakkan simpati orang tua.

Apa yang boleh saya simpulkan tentang birthday boy ni ya? Hem... berat badannya ringan, sangat ringan sebenarnya untuk budak umur 3 tahun. Hampir sama dengan Arissa yang berumur 1 tahun 7 bulan. Tapi tak kisahlah asalkan dia sihat kan? Dan lagi... senang saya nak angkat-angkat sesuka hati. Dia seorang yang suka berjaga malam, tidurnya kadang-kadang pukul 1-2 pagi. Malah ada masa-masanya cecah ke angka 4 pagi. Kenapa selewat itu waktu tidur dia, saya sendiri tak dapat berikan jawapan. Yang saya tahu, tak kira pukul berapa saya sampai ke rumah dari KL, dia tetap sambut kepulangan saya sambil menjerit-jerit panggil nama saya walaupun saya belum keluar kereta. Kemudian dia peluk saya sambil tersengih-sengih lagak kerang busuk. Selera makannya agak baik sebab termasuk buah-buahan dia makan dengan wajah gembira. Dia sangat menghiburkan dan mencuit hati saya. Tapi ada masa-masanya, bila dia mula buat perangai, sesiapa yang melihat pun boleh terasa angin. Dah namanya budak-budakkan? Kalau umur dia 20 tahun dia masih buat perangai macam tu, memang saya humban dia dalam parit. Itu pun... kalau 20 tahun lagi saya masih kuat dan berat badan dia memungkinkan saya jadi Badang. Hahahaha...

Dan lagi, malam Sabtu tu, mata saya hampir-hampir saja tertanggal ke luar bila saya kata pada dia, "Mak tam nak tidur ni. Gudnite ye..." Dia senyum dan saya pun jalan. Tiba-tiba, "Kak Limah!" Saya paling ke belakang, saya tengok dia ketawa-ketawa. Apakah itu bermaksud dia mengatakan rupa saya pada ketika itu seperti Kak Limah dalam cerita Hantu Kak Limah Balik Kampung? Kak Limah yang berambut panjang dan serabai dengan baju putih yang meleret sampai ke lantai, kemudian ditambah lagi dengan wajah putih dan sekitar mata lebam mengalahkan zombie? Itukah maksud Si Aqqif @ Jimmy tu? Oh... tidak! Rasanya, masa tu saya dah elok berbaju tidur dan rambut masih terikat kemas. Jadi, apa motifnya dia memanggil saya Kak Limah ya? "Panggil Mak Tam Kak Limah ya?" Saya terus pergi kat dia, dia yang belum pun saya cuit sudah ketawa sambil badan ke kiri ke kanan mengalahkan cacing kepanasan. Takutlah tu saya geletik dia. Tapi sungguh, anak yang satu itu memang suka sangat menyakat saya. Ada-ada aje idea dia nak kenakan saya.

Apa-apa pun, seperit biasa saya akan tetap mendoakan yang terbaik buat dia. Harapan saya, satu hari nanti dia akan jadi anak yang baik, sangat baik dan benar-benar baik bukan hanya untuk orang tua tapi untuk semua orang yang akan ditemui dalam seumur hidup dia. Untuk Aqqif, Selamat Hari Lahir, moga seluruh rahmat ALLAH akan jadi milik Aqqif, ;-)







Newer Post Older Post Home

0 comments: