- InDaHnYa MiMpI... -

By | 1:16 PM 3 comments
Tak indah mana pun sebenarnya. Cuma mimpi biasa, tapi rasanya sangat istimewa untuk saya. Berlebih-lebihan kan kenyataan tu? Tak kisahlah walaupun ada masa-masanya saya memang suka membuat kenyataan yang berlebih-lebihan! Tapi sungguh... setelah sedewasa ini, tiba-tiba didatangkan dengan mimpi zaman kanak-kanak, rasanya sangat bahagia. Terasa macam nak mengulang detik itu sekali lagi walaupun saya tahu mustahil dan tak akan mungkin masa dapat diputar ke belakang.

Melihat mak dan abah dengan wajah muda, melihat abang-abang saya yang kurus dan tak begitu tinggi seperti sekarang sambil mendukung adik-adik saya yang kecil dan saya hanya berdiri di sisi mereka berdua, melihat cerianya pakaian yang dikenakan ke tubuh kami, saya rasa sangat rindukan detik itu. Walaupun jauh di dasar hati, saya sebenarnya tak ingat ketika kecil bagaimana layanan abang-abang saya pada adik-adik termasuk saya sendiri. Kenangan masa kecil saya bagaikan tak ada dalam relung ingatan saya. Yang saya ingat, satu hari di sekolah rendah, saya masuk ke kelas abang saya dan saya termuntah di tepi kelas sebab saya demam. Datang semata-mata nak bagi tahu yang saya sakit dan minta dihantar balik ke rumah. Malangnya, saya tak ingat apa jadi selepas tu. Saya tak ingat pun sama ada abang saya betul-betul hantar saya balik. Atau mak usu saya yang sekelas dengan abang saya yang hantar sebab mak usu pernah dukung saya dalam jarak yang sangat jauh hanya gara-gara saya meraung disengat ikan masa main sungai. Saya tak ingat peristiwa di sekolah tu. Yang terngiang-ngiang di telinga saya, seorang kawan abang saya kata, "Sam... adik kau muntah!" Tapi apa yang terjadi selepas tu saya tak ingat walaupun saya tahu saya tak pengsan. Langsung tak ingat. Lain-lain, hanya ada kenangan main kejar-kejar, sembunyi-sembunyi dan sebagainya. Tapi tetap juga tak ada kenangan kami berkumpul berlima macam dalam mimpi saya tu.

Dan malam tadi, cuma mimpi semata-mata. Tapi dalam mimpi tu saya melihat kegembiraan yang luar biasa ada pada kami berlima. Ikatan yang ada bagaikan terlalu rapat dan sangat erat. Bahkan sempat lagi kami bermain badminton sedangkan abah nak bawa kami berlima keluar entah atas tujuan apa. Cantik pakaian kami dalam mimpi saya yang sangat singkat itu. Kak Long pula tak ada dalam mimpi tu. Kata mak saya, Kak Long saya belajar dan tak duduk di kampung.

Kejap aje mimpi tu datang. Macam angin, berhembus kemudian pergi. Tapi sampai ke detik ini, saya masih melihat wajah-wajah kecil milik kami yang ketawa dan senyum. Seakan-akan ada sebak yang menghunjam jauh ke dasar hati yang paling dalam. Sungguh... saya rindukan kenangan masa kecil. Saya mahu kembali ke zaman itu dan mahu menggunakan detik-detik itu dengan sebaiknya supaya bila dewasa menjelang ada banyak kenangan yang boleh saya imbas. Sayangnya... berangan memang tak perlukan bayaran. Hakikatnya, badan yang dah makin mengembang tak memungkinkan semua itu.

Dulu... satu ketika yang dah begitu jauh saya tinggalkan, saya akui yang saya tak begitu menghargai erti sebuah keluarga. Bagi saya, mak abah, abang-abang dan satu-satunya kakak yang saya ada itu, hanya tahu mengongkong hidup saya. Semua yang saya buat jarang betul di mata mereka, walaupun bila difikir kembali, memang saya yang salah. Saya tak sepatutnya bergaduh sampai heboh nama sekampung, saya tak sepatutnya mengukur jalan kampung sebaik saja pulang dari sekolah, saya tak sepatutnya main badminton dan bola jaring tanpa kenal erti siang, malam dan tengah malam. Bahkan banyak lagi perkara tak patut harus saya lakukan sebagai bukti yang saya bukan anak atau adik yang hanya tahu menurut kata-kata orang tua. Saya lebih bahagia ditemani kawan-kawan yang entahkan ikhlas entahkan tidak berkawan dengan saya. Tapi semakin masa berlalu, saya makin sedar, kalau kawan kita baik, keluarga kita pasti lebih berganda-ganda lagi baiknya. Selagi mereka semua masih ada, saya mahu terus menghargai mereka walaupun ada masa-masanya, kepala saya dipeningkan mereka, ;-)
Newer Post Older Post Home

3 comments:

  1. baiknya awk ni... semoga Allah balas..

    ReplyDelete
  2. Hai, saya menemukan blog Anda melalui Google ketika mencari pertolongan pertama untuk serangan jantung dan posting Anda terlihat sangat menarik bagi saya..

    ReplyDelete
  3. : kak azie - mana ada baiknya kte ni, mcm org lain gak. tp mmg selalu harap ALLAH tolong kte dr segenap segi... ;-)

    : anonymous - hai juga... terima kasih ya masih sudi singgah wlupun secara kebetulan... :-)

    ReplyDelete