- BEIJING - KENANGAN TERINDAH [3] -

Hari ketiga di Beijing, pagi-pagi lagi saya dan kawan-kawan dah bersiap-siap sakan. Katanya mahu melawat ke salah satu tempat yang ‘mesti’ dikunjungi kalau datang ke Beijing. Kalau tak, kunjungan ke Beijing dianggap tak selesai dan tentu aje kena datang lagi. Itu menurut kata pemandu pelancong yang ada bersama-sama kami sepanjang jalan-jalan menghabiskan duit kali ni. Tempat yang saya maksudkan, Forbidden City yang sangat luas itu.

Macam hari sebelumnya, hari tu sejuk juga. Malah rasanya lebih sejuk lagi. Mujur juga awal-awal lagi dah diingatkan supaya pakai baju tebal. Sekali lagi saya sarungkan si purple yang sama yang pernah saya pakai masa pergi Korea dulu. Tak nak beli yang baru sebab harganya bukannya murah dan selagi tak rosak, selagi tulah saya akan pakai, pakai dan terus pakai. Tak cukup dengan pakai si purple, saya siap pakai tutup telinga yang berbulu-bulu itu. Aduhai... jasa si bulu-bulu itu sangat besar bila sejuk yang terasa seakan-akan diserap ke dalamnya. Cumanya, saya tak berapa berani buka sarung tangan sebab jari-jemari saya terasa macam beku dan kebas.

Terus terang kata, Forbidden City sangat luas. Tapi yang bestnya, saya langsung tak terasa sakit kaki berjalan. Entahkan cuaca yang buatkan rasa sakit kaki tu tak terasa, entahkan rasa teruja yang buat saya rasa seronok aje meneruskan perjalanan sambil sesekali berhenti bila Kak Oda suruh saya beraksi depan kamera. Memang banyak gila gambar yang diambil dan Kak Oda memang suka ambil gambar dan tentu aje saya jadi modelnya. Tapi okey juga ada Kak Oda, kalau tak... tak mungkinlah saya akan ambil gambar sendiri kan?

Sepanjang jalan, kami semua sentiasa dihidangkan dengan sejarah dan kisah-kisah yang berlaku di Frobidden City. Ada yang hanya macam angin di telinga saya, ada juga yang saya masih ingat. Bukanlah tak berminat nak tau, minat juga. Cumanya... saya lebih teruja melihat apa yang dihidangkan di depan mata dan seboleh mungkin mahu mengabadikan semuanya sebaik mungkin. Tentang sejarahnya pula, kalau saya nak tau saya pasti menjengah Encik Google seperti biasa.

Tapi sungguh... saya kagum melihat binaan yang tersedia di Forbidden City. Nampak sangat cantik di mata saya. Atau, saya ni yang sebenarnya pencinta sejarah. Sebabnya, saya memang sangat sukakan subjek Sejarah masa kat sekolah dulu, padahal... ramai benar yang tak suka subjek tu.










Sebelah petang, kami semua bergerak pula ke Beijing National Stadium, stadium yang digunakan masa Olimpik 2008. Tak semua turun sebab tak ada apa yang menarik di sana, kecuali bentuknya yang seperti sarang burung. Tapi saya, tentulah tak nak lepaskan peluang. Bukannya hari-hari pun saya berkunjung ke Beijing. Tapi yang tak bestnya, saya dan kawan-kawan asyik dikejar penjual layang-layang. Dah kata tak nak pun tetap juga dikejar. Mungkin dia tak faham apa yang kami katakan, tapi dah buat isyarat geleng-geleng dan tangan kanan digoyang-goyang tanda tak mahu. Tapi nampaknya tetap juga tak faham. Akhirnya, teringat anak-anak buah saya, saya beli juga layang-layang tersebut, itu pun saya beli masa dah naik bas. Harap-harap, tak akan ada peniaga macam tu di Malaysia sebab rasanya sangat tak selesa diikut terus-menerus.






Di bawah ni pula masjid yang saya dan kawan-kawan sempat pergi. Kalau nak dibandingkan masjid di sana dengan di sini, memang tak sama. Yang samanya, sana dan sini... tujuannya satu, menyerahkan diri pada DIA, ;-)

No comments:

Post a Comment