- CINTA BUAT EMELDA, GEMENTARNYA RASA -

By | 9:43 PM Leave a Comment
Semalam... penantian saya berakhir juga bila drama CINTA BUAT EMELDA [CBE] yang diadaptasi daripada novel KASIH ANTARA KITA [KAK] muncul di skrin TV rumah saya dan tentu aje di skrin TV rumah orang yang ada TV juga. Itu pun kalau orang tu tengok TV, kalau ada TV tapi tak dihidupkan maka tak adalah CBE tu.

Sejujurnya, masa awal-awal tahu yang KAK bakal diadaptasi menjadi sebuah drama hujung tahun lepas, saya sebenarnya terkejut. Tak ada angin tak ada ribut tiba-tiba aje pihak Alaf 21 telefon bagi tahu. Rasa macam tak percaya pun ada juga. Maklumlah... saya walaupun dah lama menulis, tetap juga terasa diri kecil. Malah selalu aje beranggapan kalau karya-karya saya masih banyak kekurangan dan saya perlu memperbaiki mutu penulisan saya. Tapi saya tetap juga menerima berita baik tersebut sebagai satu anugerah daripada DIA terhadap jerih perih saya selama ini.

Ya... bukannya mudah bergelar seorang penulis walaupun saya bukannya menulis karya hebat yang layak dipanggil karya agung, apalagi sekarang ni penulis dan penerbit di Malaysia tumbuh bagaikan cendawan selepas hujan. Saya yang dah agak berusia dalam dunia penulisan harus kuat demi bersaing dengan penulis yang juga sama-sama memperjuangkan karya mereka. Malah, tidak cukup dengan itu terpaksa juga bersaing dengan karya-karya yang pernah saya hasilkan selama ini kerana fitrah manusia suka membanding-banding, termasuk diri saya sendiri.

Namun, di sebalik rasa gembira dengan berita daripada pihak Alaf 21 itu, saya sebenarnya gementar setiap kali mengenangkan novel setebal 500 lebih itu akan diadaptasi menjadi sebuah drama dan bakal diterbitkan oleh MIG, sebuah syarikat yang gah di tanah air. Bimbang kalau-kalau bakal mengecewakan pembaca yang pernah menghadamkan KAK. Maklumlah, sebuah novel bila diadaptasi tidak mungkin akan sama seperti dalam novel. Akan ada pengurangan dan penambahan kerana perlu sesuaikan dengan drama.

Tapi... risau macam mana pun saya, proses menyiapkan CBE tetap juga berjalan dengan seperti yang dirancang. Dan semalam... buat pertama kalinya CBE ditatap orang, termasuk saya. Tapi yang kelakarnya, saat pertama drama itu mula ditayangkan, dada saya seakan-akan sakit dipukul jantung. Sahlah yang saya memang berdebar-debar sangat. Terasa macam masuk ke dalam bilik interview aje layaknya. Mujurlah debaran itu beransur reda bila terus dilihat.

Benarlah, memang banyak yang berubah dan saya sebenarnya sudah tahu awal-awal lagi saat melihat ringkasan episod demi episod yang dikirim. Tidaklah saya terkejut sangat dan saya pun memang dah bersedia awal-awal lagi dengan perubahan tersebut. Tidak mahu terlalu mengikut hati, saya terima apa aje seadanya kerana tugas saya sudah selesai setakat perkataan tamat seperti yang terdapat dalam naskhah KAK. Lain daripada itu memang bukan kerja saya. Apa yang saya percaya, KAK bila didramakan haruslah mengikut acuan drama, bukannya ikut acuan novel kerana tidak mungkin akan jadi drama. Itu jugalah yang disebut oleh seorang yang sangat arif dalam dunia drama dan filem, Mahadi J Murad yang menjadi panel dalam Forum Sastera dan Populariti di UM yang saya hadiri siang tadi.

Dan sebagai pencetus [idea asal] lahirnya CBE, saya dah cukup berpuas hati asalkan CBE tidak membosankan dan mampu menghiburkan penonton. Dan selebihnya, kita semua dapat mengutip apa yang tersirat di sebalik yang tersurat.
Newer Post Older Post Home

0 comments: