- REVIEW KUZZEEN TENTANG KAHWIN DENGAN SAYA | 16/6/14 -

9:23 AM

Sebelum aku review yang indah-indah, aku nak buang pandang kepada yang menyakitkan mata dulu supaya yang tertinggal hanya yang manis2 sahaja.

i) Tajuknya? Langsung tidak menggambarkan inti pati cerita. Ulang cetak... Langsung Tiada.

ii) Blurb novel? Ada la sikit bayang-bayang. Nampak macam cerita picisan, romantik komedi, bacaan santai. Walakin, ceritanya jauh tersasar. Seperti menggambarkan cara2 membela kucing di rumah, padahal proposal asalnya adalah untuk membuka sebuah zoo (ohh, melampaunya analogiku). Ulang cetak... bayang2 saja (itupun x sampai 5%)

iii) Monolog dalaman antara dialog ke dialog.... Keupayaan penulis menyekat kreativiti dan ilham yang ada hampir-hampir menggejutkan Jin Emo-ku sewaktu membaca. Jika monolog dalaman ada kaitan dengan dialognya, itu masih boleh diterima (merujuk kepada watak Razita terutamanya). Ulang suara... penulis perlu tahu menggariskan sempadan perkembangan watak2 ciptaanya. Tak semua watak perlu diperincikan rasa dan jiwa mereka. Mungkin cukup untuk menebalkan helaian yang ada. Tapi di mana kewajarannya?

iv) Penceritaan agak meleret (penggunaan dialog terutamanya). Ada kala penulis terarah untuk memanjangkan dialog2 antara pelakunya biarpun ia tidak penting dan jika ditiadakan langsung tidak mengganggu jalan cerita.

DAN... yang indah?

i) Naskah inilah yang menjadi teman sepanjang food-hunting Sabtu kelmarin. Start dari Nasi campur pokok buluh > Cendol special Pantai Miami > Durian Balik Pulau > Laksa Janggus Kg Perlis > Pasembor Padang Brom > Tandoori Makbul.... ;p

ii) Ini novel ke-12 penulis, tapi pertama untukku... so buah tangan penulis senior tentulah seperti santan kelapa kan?

iii) Bab 69 - 80 naskah ini adalah KLIMAKS novel TERBAIK setakat ini... 

iv) Ceritanya....Sesuatu yang berbeza. Mungkin masih berpaksikan nikah-paksa-kahwin-rela, tapi cara penulis melakarkan penuh kesopanan dan kesusilaan. Pendek kata, ini bukan 13PG... ini dah ditarafkan sebagai U. Biarpun masih ada bunga2 fizikal romantik, tapi kain lapiknya berlapis-lapis. Romantik sipi2 inilah yang meng-goosebumps-kan pembaca. Tak perlu; I Love U, I Love U Too, I Love You More, I Love U Most.... :)

Perkembangan rasa pelaku2 utama dijaga sebaiknya. Jiwa Qara dilayarkan dengan teliti sekali. Kesedihannya ketika bergelar yatim piatu. Kepedihan hidupnya kerana dihina malah dicederakan oleh ibubapa BFFnya (Dhia) menyentuh sekali. Juga ketika remuk hatinya sewaktu ditinggalkan oleh Syahil semata-mata kerana harta. Luka hatinya apabila tidak diterima sebagai menantu oleh Hajah Yasirah yang termakan dengan fitnah keluarga Dhia. Namun paling meruntun jiwa adalah ketika Dhia yang sudah dianggap saudara sendiri sanggup berpaling tadah dan 'menikamnya'. Dan tentu sekali kata2 makian Haq yang salah anggap bahawa Qara berlaku curang dengan Syahil. 

Begitu juga dengan Umair Haq. Kekalutannya untuk menyelamatkan bayi yang tidak berdosa, menjeratnya dengan tanggungjawab yang pasti belum bersedia untuk dipikul. Desakan Hajah Yasirah untuk Haq beristeri semula menemukan dia dengan Qara. Mereka bersatu juga biarpun banyak halangan menimpa. Dan.. nakalnya si Haq untuk menawan hati si isteri...ya ampunnn... ;P

Biarpun, cerita ini agak serabut dengan lambakan2 pelaku2 sampingan, tapi tidak mengganggu jalan cerita kerana semuanya ada hubung-kait sendiri. Mungkin sedikit kesabaran diperlukan untuk 'menapis' cerita yang betul2 perlu diberi perhatian.

DAN.. kebolehan penulis untuk menyimpan rahsia status sebenar Irham Firdaus (anak angkat si Haq)... adalah sesuatu di luar jangka. Langsung tiada bebayang siapa si Irham sebenarnya hinggalah dimunculkan watak Syifa dan Fareez. Rahsia demi rahsia diselak helaian demi helaian menrasionalkan tindakan dan keputusan yang diambil Haq.... mungkin kerana itu naskah ini agak tebal.

Qara to Syahil; "Itu...hadiah untuk kau. Satu...kerana meninggalkan aku kerana harta. Dua, sebab kau buka jalan untuk Haq membongkar kebenaran dan kebenaran itu sangat menyakitkan. Hati aku....hancur! Aku bencikan kau, Syahil!....."m/s 557

Qara to Haq; "Kenapa tak percayakan Qara?"........"Kenapa pergunakan Qara?"..........."Kenapa hina Qara?"......."Kenapa tipu Qara?"...... "Kenapa biarkan Qara pergi?"..... m/s 599

 "Tapi, kau hancurkan hati aku"......."Sebelum aku kahwin dengan Haq, aku tak ada sesiapa, Dhia. Aku ada kau aje,"..... "Aku nak belajar ke luar negara kau tak kasi sebab kau tak nak aku tinggalkan kau. Bila aku tak jadi pergi, jadinya lain. Hati aku yang jadi taruhan kau."......"Nasib aku memang malang, kan?"..... m/s 622-623 

UNTUK KUZZEEN 
Terima kasih daun keladi atas review yang buat saya terasa sangat-sangat lega, walaupun analoginya sangat dahsyat. Semoga review ini mampu membangkitkan minat pembaca yang belum baca novel KAHWIN DENGAN SAYA?, ;-)

You Might Also Like

2 comments

  1. Salam :) I read your novel and I must say an awesome novel. I am a novel addict. Ive been reading a lot. Difficult for me to cry except few novels (siti rosmizah) only able to make me shed my tears. But last week I found yours! And finally i shed my tears. I didnt expect I would cry reading your novel but yes you managed to bring me bacl my emotion while reading the novel.Keep up the good work. Congratulations once again! :)) iz- from Brunei

    ReplyDelete
  2. @Anonymous: Thanks Iz. Hope akan datang sudi baca lagi, ;-)

    ReplyDelete