- REVIEW AZIZAH TENTANG KAHWIN DENGAN SAYA | 19/6/14 -

Kulit buku dengan tajuk yang amatlah kecil font untuk jodolnya tapi terlebih gedabak untuk nama penulisnya bagaikan salah satu cara pemasaran untuk memaklumkan penulis ini sudah hampir otai dalam bidang penulisan. Namun kadang kala KakChik rasa jodolnya macam tiada kaitan pula dengan jalan cerita melainkan cuma sepotong ayat itu yang dilafazkan oleh encik hero yang ganteng itu.

Qara - si anak yatim yang rupanya tersalah ukur baju di badan sendiri. Setelah 2 tahun menyulam cinta bersama Syahil, akhirnya dia jatuh terhempas selepas abang kawan baiknya, Dhia tega menolak jauh dirinya. Hanya kerana dia anak YATIM PIATU! Syahil yang senang hati menerima Elma kerana tidak mahu hidup susah dan jugak tidak mahu hilang harta. Diugut sedikit sahaja oleh orang tuanya yang bergelar Datuk + Datin itu.

Walaupun Qara cuba untuk bertahan namun bukan mudah untuk mengubat rasa kecewa di hati. Dalam masa yang singkat pelbagai dugaan yang datang. Dia terkejut kerana rumah pusaka tinggalan nenek hampir dilelong. Dia hampir putus asa. Hanya satu impiannya, pergi jauh dari semua perkara yang melukakan ini.

Namun, tiba-tiba kehadiran lelaki yang bernama Haq dan Ilham, anak kecil yang sudah buat dia jatuh hati. Kadang kala kasih sayang Allah itu tidak terjangka oleh fikiran kita. Walaupun Qara amatlah takut untuk menerima tapi kerana dia hanya mahu punya KELUARGA, mungkin itu jalan yang terbaik buatnya.

Haq - selepas 12 tahun di kota London, dia pulang membawa anak kecil. Perkara yang buat Hajah Yasirah hampir gila. Anak yang baik dan taat itu tega membelakangkan orang tua dalam membuat keputusan penting dalam hidup. Bermula saat itu Hajah Yasirah sentiasa sahaja mencari salah Haq & Ilham hanya untuk melampiaskan rasa sakit hatinya.


Haq yang sentiasa tenang dan hormat uminya. Padanya sayang umi tak akan pernah luntur walaupun pelbagai kata yang melukakan hati terluah dari umi sendiri. Keadaan Haq makin tertekan selepas Hajah Yasirah memberi sangat untuk mencari calon dalam masa 3 bulan untuk dijadikan ibu Ilham. Kehadiran Qara secara tidak langsung telah menjentik hatinya. Ilham dijadikan Ilham untuk melamar Qara, walaupun bermandi air tembikai tidak dia berputus asa.

Dalam tenang dan sabar, kadang kala ada juga sudut nakal Haq dalam usaha menambat hati isteri. Namun kadangkala sikap baran itu terluah juga tapi yang sedihnya dia khilaf dalam menilai hati isteri sendiri.

Datuk Kamil + Datin (tak ingat nama) - memang watak suami isteri yang jahat tak ingat akhirat. Biasanya hanya Datin yang ego mementingkan pangkat dan darjat tapi kali ini, Datuk Kamil itu pula yang nampak melebih-lebih. Tambah lagi permulaan bab-bab awal sudah dijamu dengan karektor tak semenggah ini.

Hajah Yasirah - Aduhhhhhhhhhhhhh, kalau dapat mak mentua kelaku begini, haruslah KakChik sumbat telinga denganearphone sahaja. Dia bukan nampak kalau kita pakai tudung. Memang mak hajah ni tak padan dengan dah pernah naik haji tapi perangai dan kelaku memang ke lautttttttttttttt. Tahap sakit hati sungguh dengan dia. Kata-kata dia tak pernah lembut dengan Qara dan kelaku juga tak fikir langsung hati orang lain. Sampai suami dia sendiri pun dia main bangkang aje kalau dia tak suka. Nasib baik di akhirnya sudah berubah, kalau tak memang membara aje rasa hati KakChik.

Dhia - sahabat baik Qara yang sentiasa menyokong Qara walaupun sering dimomokkan dengan segala keburukan dan kejelikan oleh mama dan papanya. Dia banyak membantu Qara untuk terus berjuang selepas kematian neneknya. Kerana Dhia takut kehilangan Qara, Akif iaitu tunangan Dhia telah mencadangkan untuk menjodohkan Haq-Qara. Walaupun pada awalnya Dhia menegah, akhirnya dia turut bersetuju. Apatah lagi selepas bergelar isteri, Qara nampak lebih gembira walaupun kadang kala ada sahaja oleh Hajah Yasirah yang menyakitkan hati. Tapiiiiiiiiiiiiii, Dhia menjadi sahabat yang sangatlah mementingkan diri sendiri apabila dia sanggup menikam Qara dari belakang apabila Syahil jadi gila mahu kembali kepada Qara. Disebabkan tindakan tidak rasional Dhialah, Qara telah dilabel dengan kata-kata kesat oleh suami sendiri. Haq hilang rasa percaya kerana Dhia yang telah salah menilai.

Sama ada Qara hilang suami+anak susuan sebab fitnah kawan baik sendiri atau Haq hilang isteri+anak kerana ego seorang lelaki? Jawapannya ada dalam naskhah ini..:P

Komentar: 


AA masih lagi menggunakan latar belakang kekeluargaan sebagai tulang belakang cerita ini. Kekuatan AA adalah bahasanya yang agak terjaga dan juga mudah untuk dihadam.

Walaupun begitu masih ada ruang lingkup yang sedikit mengecewakan KakChik terutamanya permulaan jalan cerita yang agak meleret-leret dan memang buat mata asyik nak tertutuk aje.

Kadang kala KakChik tersengih sendiri dengan telatah Haq dalam menangani konflik rumahtangga dengan Hajah Yasirah dan dalam masa yang sama untuk menjaga hati Qara.


Bila menjelma pula watak Lisa, tiba-tiba rasa pening. Sebab tiba-tiba muncul tanpa ada signal. Dan hilangnya watak Lisa juga seperti sekelip. Jadi impak tidak ada urmmmm.

Dan AA bagaikan memberi 'hukuman' yang lebih ringan untuk watak antagonis dalam kisah ini. Tiada titik noktah bagaimana Datuk+Datin+Syahil boleh insaf. Watak antagonis agak senang dikambus kesalahan mereka.

UNTUK AZIZAH
Terima kasih daun keladi atas review yang buat saya terasa sangat-sangat lega. Semoga review ini mampu membangkitkan minat pembaca terhadap novel KAHWIN DENGAN SAYA?, ;-)

No comments:

Post a Comment