-Catatan Perjalanan (2)-

By | 2:13 PM Leave a Comment
Seperti yang dirancang, lepas sarapan kami semua mula bertolak, nak ke Cameron Highland. Pagi tu, Dewi tanya aku, "Kata nak buat cucur badak malam tadi?". Masa tu aku tengah tengok pokok kiambang comel. Nak tergelak besar pun ada juga rasa. Aku balas dengan muka selamba, "Macam mana nak buat, badak tak ada?" Tak terkata apa Dewi dengan jawapan aku. Apa kaitan badak dan cucur badak? Sudahnya, Shanika yang goreng cucur badak segera tu, masa tu aku dah pergi mandi. Pasttt... dengar-dengarnya, dia goreng dalam keadaan yang lemah-lembut. Dan kalau aku buat cucur badak, karang silap-silap, cucur badak bertukar menjadi badak. Lepas tu aku cakap kat Dewi yang aku ni mungkin lebih sesuai berkebun. Jawapan Dewi, nanti dia bagi aku cangkul suruh aku berkebun kat rumah dia. Jawab aku lagi, aku cuma boleh guna cangkul yang dibawa dari KL aje. Airul pula balas, cangkul yang ada kat rumah Dewi tu dibeli kat KL. Kali ni, aku pula yang tergelak-gelak. Mengadu kat Bikash, kata diaorang kutuk aku, Bikash balas... dia dah kena dulu. Aku sengih aje...





Bikash, aku, Ana dan Airul - kat Lata Iskandar. Kami singgah, nak celup-celup kaki dalam air yang sejuknya sama macam ais. Singgah pun tak lama mana, sekadar buat syarat kata orang. Agak ramai juga orang kat situ. Ada pulak beberapa orang budak kecik mandi. Nampak seronok. Tapi kami, dapat masukkan kaki dalam air pun dah cukup. Lepas tu pergi minum, hati berkobar-kobar nak makan laksa ikan bilis sebab katanya, rasa laksa tu boleh tahan. Malangnya, tak ada rezeki. Tak apalah... mungkin lain kali. Tapi agak pelik bila Babah minta air limau ais bubuh garam. Fieda kata sedap. Berkerut juga dahi aku yang memang selalu berkerut, sebab pertama kali dengar. Dalam hati bertanya, boleh minum air macam tu ke? Dan, bila rasa air yang sama yang Shanika minum... hem, rasanya agak boleh tahan. Patutlah Babah, Dewi dan Fieda kata sedap.

Lepas tu, perjalanan kembali diteruskan. Kami naik van yang dibawa Babah. Mujur juga perjalanan yang macam ular tu tak buat aku pening dah muntah. Kalau tak, memanglah haru. Tapi yang geram, bila diaorang tangkap gambar aku tengah tidur. Elok aje aku buka mata, diaorang tengah rakam. Kononnya nak masukkan dalam youtube. Hem... sabar ajelah kawan-kawan aku tu.








Newer Post Older Post Home

0 comments: