- BuKaN mEmUjA bUlAn [16] -

7:16 PM

“SAYA cuma kenangan masa kecil awak. Mungkin bagi awak, tak ada apa yang menarik pada kenangan tu. Sebab itu awak pergi, lepas tu awak langsung tak kembali. Awak terus lupa pada kawan baik yang awak tinggalkan. Awak langsung lupakan dia macam langsung tak ada erti.”

Perlahan, sangat perlahan Zalis mengungkapkan kata-kata. Namun Khilfie terasa wajahnya seakan-akan ditampar bertalu-talu. Benar kata Zalis, dia sudah lama lupa pada Zalis dan kenangan masa lalu mereka berdua. Zalis dan kenangan itu dirasakan langsung tidak ada kepentingan dengan dirinya. Kini setelah mereka kembali bertemu, dia mula meminta yang bukan-bukan pada gadis itu. Alangkah tidak malunya dia.

“Boleh saya tanya awak sesuatu Khilfie?”

Khilfie angguk perlahan. Pudar sinar di wajahnya kerana ada kesal bertapak.

“Pernah tak... pernah tak dalam 18 tahun awak pergi, awak ingatkan saya?”

“Saya...”

“Kalau awak tak ingatkan saya tak apa. Tapi sekurang-kurangnya, pernah tak awak ingat kenangan zaman kanak-kanak yang pernah kita tempuh dulu?” Hatinya tercalar. Melihat betapa beratnya mulut Khilfie menyusun kata, dia tahu Khilfie langsung tidak ingat padanya selepas meninggalkannya hari itu. Padahal dia meraung-raung seperti orang gila mengejar kereta Raudah yang kian menghilang. Namun tidak mahu lukanya kian berdarah, dia membangkitkan juga soal kenangan yang pernah mereka ada. Kalau Khilfie tidak ingat padanya, tidak mengapa. Tapi hendaknya janganlah Khilfie lupa pada kenangan mereka.

“Zalis saya.... saya...”

Zalis pejam mata rapat-rapat dengan luka yang seperti tidak mampu dijahit lagi. Dalam hati dia sangat berharap yang air matanya tidak akan tumpah di hadapan Khilfie. Biarlah luka itu tidak sampai pada Khilfie. Tapi kejamnya Khilfie! Sampainya hati lelaki itu melupakan semua yang berkaitan dengannya. Kalau benar Khilfie tidak ingat padanya dan kenangan mereka, kenapalah lelaki itu tidak berbohong sahaja supaya dia tidaklah sampai terasa sakit begini sekali. Sampai hati awak, Khlifie... sampai hati awak...

“Zalis maaf...”

“Awak dah nak balik kan?” tanya Zalis pantas. Entah kenapa saat ini dia tidak mahu mendengar apa-apa daripada Khilfie. Semua kata-kata yang keluar dari bibir lelaki itu terasa hanya membuatkan luka hatinya tambah dalam, dalam dan terus dalam. Sebelum Khilfie terus berkata-kata, biarlah dia bertindak mencantas.

“Belum. Saya masih nak ada di sini.” Biar malunya terasa, biar wajahnya memerah, dia tetap tidak mahu ke mana-mana. Mahu tetap duduk di hadapan Zalis dan mahu mendengar semua yang mahu gadis itu luahkan. Memang salahnya kerana lupakan Zalis. Lupa pada kenangan yang dicipta bersama-sama Zalis walaupun dia mengaku dulu dia sangat sayangkan Zalis. Selebihnya dia mahu mengorek keluar isi hati Zalis yang saat ini tidak lagi mempamerkan senyuman.

Lain yang Zalis harap, lain pula yang Khilfie mahukan. Sangkanya lelaki itu akan cepat-cepat pergi selepas terkelu lidah, tidak mampu menjawab pertanyaannya. Tapi Khilfie, degilnya tetap juga seperti dulu. Lelaki itu masih mahu bertahan meskipun memang bohong kalau Khilfie tidak melihat riak wajahnya yang berubah. Dia memang bukan pelakon yang hebat. Bahkan kalau boleh saat ini juga dia mahu meninggalkan lelaki itu. Tapi tidak juga dilakukan kerana dia tidak mahu Khilfie memikirkan yang bukan-bukan tentang dirinya. Lebih dia tidak ingin Khilfie tahu, rahsia hati yang berbelas-belas tahun disimpan sendiri.

“Kalau awak belum nak balik tolong tengok-tengokkan laptop saya. Saya nak pergi sekejap.”

Khilfie dongak wajah, memandang Zalis yang sudah pun menolak kerusi ke dalam. “Awak nak ke mana? Awak nak balik?”

Zalis geleng perlahan.

“Awak nak ke mana Zalis?” Khilfie sudah ikut bangun. Kalau boleh dia tidak mahu Zalis pergi begitu saja. Ada begitu banyak yang ingin dikatakan pada Zalis walaupun dia masih belum tahu harus memulakan kata dari mana. Paling penting dia mahu Zalis memaafkannya kerana pernah lupa pada Zalis. Padahal dulu dia sangat rapat dengan gadis itu.

“Saya akan datang sini semula. Tolong tengok-tengokkan laptop saya,” pinta Zalis sekali lagi.

Tidak sempat Khilfie menjawab, Zalis sudah mengatur langkah meninggalkan Restoran Seri Selera. Sedikit pun gadis itu tidak berpaling padanya walaupun Zalis tahu matanya memandang. Dia tiba-tiba rasa sangat kehilangan walaupun dia tahu Zalis akan kembali semula kerana masih ada barang-barang Zalis yang tertinggal di situ.
Inikah yang Zalis rasa saat dia melangkah pergi dulu? Ketika pergi pun dia langsung tidak pernah mengatakan yang dia akan kembali. Bahkan dia tidak pun memujuk Zalis walaupun dia melihat tangisan Zalis yang menjujuh-jujuh di pipi. Raungan Zalis juga berkali-kali menampar gegendang telinganya ketika itu.

Tidakkah Zalis rasa lebih kehilangan lagi sebab aku tak tinggalkan apa-apa pesan?
-------------------------------------------------------------------------------------------------
“Eh... ini laptop Kak Zalis kan? Kak Zalis mana?” tanya Ayun sambil membawa minuman yang dipesan Zalis. Turut dibawa Nescafe panas yang diminta Khilfie awal-awal tadi. Kepalanya berpusing ke kanan dan ke kiri mencari kelibat Zalis. Bimbang kalau-kalau Zalis marah dan meninggalkan restoran kerana dia lambat menghantar air. Bukannya dia sengaja, hanya hari ini dua orang pekerja ibunya bercuti dan mereka kekurangan kaki tangan.

“Kak Zalis marahkan saya ya?” tanya Ayun pada Khilfie walaupun dia sebenarnya baru pertama kali melihat lelaki itu.

Kepala Khilfie menggeleng. Hatinya masih terkilan kerana dia dapat merasakan betapa sedihnya Zalis bila tahu dia melupakan gadis itu.

“Dah tu Kak Zalis pergi ke mana sampai tinggalkan semua barang-barang dia. Tengok... blog dia pun terdedah macam tu aje,” bebel Ayun sambil mata memandang skrin laptop Zalis. Jelas tertera blog berwarna coklat cair yang isinya tersusun cantik. Dia memang tahu kewujudan blog Zalis itu kerana Zalis pernah memberikan alamat blog itu kepadanya. Itu pun setelah dia puas memujuk rayu Zalis dengan membuat muka sedih. Kalau tidak meminta simpati dengan cara begitu, pasti tidak akan dilayan Zalis.

“Kejap lagi dia balik sini semula.”

“Kak Zalis ni... mana pernah dia macam ni sebelum-sebelum ni. Main tinggal macam tu aje.” Ayun terus juga membebel. Kertas-kertas yang sedikit berselerak dicapai. Dia mahu mengemas sedikit meja yang terletak di sudut restoran itu kerana dilihat sedikit bersepah.

Khilfie senyum hambar. Geli hati melihat gadis muda seperti Ayun membebel mengalahkan murai tercabut ekor. Murai? Ditelan liur berkali-kali. Suatu ketika dulu dia pernah mengatakan Zalis meminjam mulut murai. Setiap kali dikata begitu, Zalis akan menangis mengadu pada ayahnya. Sudahnya ayahnya memujuk Zalis dengan mengatakan yang Zalis ada tahi lalat yang cantik di pipi. Selepas itu barulah Zalis tersenyum bangga, seronok dipuji ayahnya.

Kalau dia masih ingat kisah itu, bermakna dia masih ingat pada Zalis. Tapi kenapa dia hanya ingat selepas bertemu muka dengan Zalis? Ke mana kenangan itu bersembunyi selama 18 tahun kebelakangan ini?

“Tak payah kemas. Karang susah pula Zalis cari barang-barang dia.”

“Abang ni siapa?”

“Kawan dia?”

“Tak pernah nampak pun?”
Khilfie senyum lagi. Kali ini senyumannya tampak lebih ikhlas kerana Ayun berjaya mencuit hatinya. “Abang baru pindah ke sini. Tu... rumah kat hujung sana. Itulah rumah abang.”

Mata Ayun mengikut hala ibu jari Khilfie. Melihat beberapa saat sebelum kembali memandang wajah Khilfie. Memang dia ada dengar yang penghuni baru akan tinggal di situ, tapi tidak pula dia tahu siapa. Bahkan ada juga jemputan kenduri daripada tuan rumah itu, tapi dia tidak menunjuk wajah. Yang pergi hanya ibu dan ayahnya kerana dia menjaga restoran. Lantaran itu dia tidak kenal Khilfie.

“Oh... abanglah ya yang bertunang tu ya?” tanya Ayun bagaikan menyakat.

“Mana kamu tahu?”

“Tu, kat jari abang ada cincin,” usik Ayun terus. Terjuih bibirnya ke arah cincin yang tersarung di jari Khilfie.

“Kamu ingat semua orang pakai cincin ni dah bertunang ya?”

Dahi Ayun berkerut sedikit. “Jadi abang ni sebenarnya dah kahwin ya? Berapa orang anak abang?”

Ketawa perlahan Khilfie disebabkan Ayun yang banyak mulut. Gadis itu bersikap seperti agen CSI saja layaknya. Lepas satu, satu lagi disoal tanpa henti. Dia percaya Ayun tidak akan berhenti bertanya selagi tidak berpuas hati dengan setiap jawapan yang diberikan.

“Eh... pandai-pandai aje kamu kata abang ni dah kahwin. Ada anak lagi! Kalau saham abang jatuh, kamu kena bertanggungjawab. Kalau tak ada orang nak kat abang, kamu kena carikan abang calon isteri sebab kamu yang buat perempuan takut nak dekat dengan abang,” gertak Khilfie sambil membuat wajah serius. Manalah tahu dengan cara itu dia mampu mengunci mulut Ayun.

Namun wajah Ayun tetap juga selamba. Kata-kata berupa gertakan itu seperti tidak berkesan langsung. “Abang jangan risau, saya dah ada calon untuk abang kalau abang kena reject,” katanya selamba. Ada senyuman nakal bergayut di bibirnya.

“Siapa?”

Kening Ayun terjongket. “Kak Zalis sebab sepanjang saya kenal dia, dia kosong. Dia baik tau, bang... untung abang kalau dapat dia. Percaya cakap saya, tak ada yang lebih baik daripada Kak Zalis dekat-dekat sini.”

PESANAN PENUH KASIH SAYANG - Ini untuk yang tak pernah atau tak sempat menjengah [DI SINI]. Sudi-sudikanlah berkenal-kenalan dengan Zalis & Khilfie. Bagi yang dah baca di rumah sana, boleh aje kalau nak baca lagi. Terima kasih berjuta-juta lemon sebab sudi mencuri masa mengikuti kisah ini. Jasa kalian dikenang sangat-sangat-sangat, ;-)

You Might Also Like

2 comments

  1. sy suka baca novel ni...xsbar nak tau penghujungnya ^_^

    ReplyDelete
  2. terima kasih dhieya. insya-ALLAH kisah ni akan keluar bulan Mac ni kalau tak ada aral... ;-)

    ReplyDelete