- RiNdU yAnG pErGi... -

By | 2:49 PM 2 comments
Dulu...
Aku punya ladang mawar merah yang luas
Aku menjaganya tiap detik
Penuh kasih sayang yang tak berbelah bahagi
Segenap jiwa ragaku tumpah padanya
Hendaknya biar ia subur hingga hujung nyawaku kelak

Bila 6 tahun usianya
Kulihat ada yang tak kena dengan mawar merahku
Lalu segera kutebar baja
Kusiram air tepat pada masanya
Biar bentuknya kembali ke asal
Aku tidak mahu ia mati
Aku tidak mahu melihat warnanya bertukar kecoklatan
Kerana aku terlalu menyayanginya
Sayangnya ia tetap juga begitu
Langsung tak mengerti hati ini

Kecewa, lantas aku biarkan ia kering
Hiduplah aku dengan hati yang walang
Walau sesekali mataku menjeling penuh kesal
Pada ladang gersang lagi kontang itu

Kini 6 tahun masa berlalu
Satu hari bajuku terkait duri di jalanan
Kuamati sungguh-sungguh dengan dada berselirat gentar
Mawar putih rupanya!
Berpaling lantas aku meninggalkannya
Tekadku tidak mahu menjadi peladang lagi
Tapi saat kaki menapak, hatiku sayu
Tak sampai hati membiarkan ia dibalut dingin malam
Lalu kubawa pulang

6 bulan usianya saat ini
Baru, masih terlalu baru barangkali
Namun... entah angin apa melanda aku tersadung akarnya
Tubuhnya kulihat condong sedikit
Lalu kutegakkan kembali dengan air mata
Walau jari pedih terkena duri, aku rela
Aku tidak mahu ia mati
Sayangnya, bila kulihat esok harinya
Ia tetap juga condong seperti semalam
Aku kembali rawan
Terasa aku seperti akan kehilangan sekali lagi
Tapi salah apa aku?
Padahal, aku benar-benar sayang pada mawar putih itu
Cumanya mawar putih itu tak pernah mengerti hati ini
Atau tak akan mengerti sampai bila-bila.

AA, 14 September 2006

*** PESANAN PENUH KASIH SAYANG - Puisi [bagi saya, mungkin hanya luahan perasaan bagi orang yang memang pandai berpuis] lama, sengaja ambil dari blog lama dan tepekkan di sini, hari ni sebab mood tak berapa elok, ;-)
Newer Post Older Post Home

2 comments:

  1. ini....antara puisi yg kte suka... sb bait-baitnya bercerita... harap mood tak elok akan cepat bertukar elok.. :-)

    ReplyDelete
  2. entahkan puisi entahkan luahan perasaan sb mcm cara bercerita...

    ReplyDelete