- BuAh HaTi SaYa AdA kAt KoReA -

Hoho... macam best aje tajuk N3 hari ni kan? Kat mata automatik macam terbayang-bayang orang mata sepet yang kulitnya putih-putih cantik. Bila senyum, nampak macam cute aje. Rambut pulak macam panjang-panjang sikit macam pelakon yang selalu kita nampak kat dalam TV. Cuma... yang tak bestnya, yang ada di Korea tu bukan buah hati sayalah. Tapi buah hati subang saya.

Subang saya? Agaknya tentu ada yang tertanya-tanya, apa maksudnya subang saya ada buah hati kat Korea kan? Atau pun... saya ada saudara mara nama Subang dan saya mahu berkisah tentang dia? Tapi tidak! Ni bukan cerita fasal orang nama Subang. Ni cerita tentang subang yang melekat di telinga, subang yang mesti dipakai kedua-dua sekali, di telinga kiri dan kanan. Bukan hanya kanan semata-mata, atau kiri semata-mata, atau tak juga di hidung, lidah, pusat dan mana-mana aje yang subang tu boleh hidup.

Ini kisah tentang subang saya, subang di telinga saya. Tapi soalnya, subang saya tu... ada buah hati ke? Boleh ke subang ada buah hati? Ada dan bolehlah! Telinga saya kan ada dua, ada kiri dan juga kanan. Jadinya, subang saya pun mesti ada dua, yang kiri, pasangannya kanan. Hanya... sekarang ni subang yang dibeli abah saya 10 tahun lepas dah tak ada buah hati lagi. Buah hati dia dah tinggal di Korea, negara empat musim itu sejak penghujung tahun 2009 lagi. Bukanlah saya sengaja nak tinggalkan dia, nak pisahkan mereka. Saya tak sekejam itu dan saya tak sebaik itu untuk buang-buang barang berharga macam tu aje. Cumanya, saya ‘terhilangkan’ dan hanya perasan yang di telinga saya hanya ada satu subang sehari selepas balik ke Malaysia dalam percutian ‘jalan-jalan menghabiskan duit’.

Masa tu rasa frust sangat sebab subang tu ada sentimental value yang tersendiri. Itu pemberian abah saya yang saya sangat sayang [lepas ni dah tentu tak dapat sebab dah kerja]. Pernah hilang berkali-kali, tapi akhirnya jumpa juga macam dalam kisah [DI SINI]. Cumanya, itu di rumah, memang boleh dicari. Tapi kalau hilang di Korea, nak cari macam mana? Takkanlah saya kena patah balik semata-mata kerana subang? Dah tu, nak cari di mana? Jeju Island? Nami Island? Seoul? Sudahnya... saya hanya pasrah. Tapi yang buat saya kesal, masa sikat rambut di Korea tu saya tengok kedua-dua subang yang masih melekat di telinga. Hati berdetak, “Subang ni macam nak hilang aje”. Ternyata detak hati saya memang tak silap. Hem... tak apalah memang jodoh saya dengan subang tu hanya setakat itu. Dan kini, subang yang dah tak ada pasangan tu kekal bersama saya. Harap dia pun tak tinggalkan saya macam pasangan dia yang dah jadi warganegara Korea tu.

Tapi yang pasti, ada umur, ada rezeki... saya mahu ke Korea lagi sebab saya sangat sukakan Korea. Setahun lebih masa berlalu, saya masih dapat rasa segarnya udara di sana, sejuknya cuaca di sana dan masih melihat bayang-bayang tempat-tempat yang pernah saya sampai. Harap sangat masih ada kesempatan. Jadi... sebab saya tak pernah masukkan gambar semasa di Korea di sini, hari ni saya nak masukkan. Kalau dah basi pun, boleh kan? Tak ada bau kan? Dan hendaknya, janganlah ada yang muntah ya, ;-)







- Harap satu hari yang masih belum pasti lagi, dapatlah saya dating kat sini dengan orang tersayang. Doakan saya ya, kawan-kawan sebab itu jugalah yang saya cakap masa ada kat sana dulu. Mana tau berkat doa semua, saya betul-betul dapat datang lagi. Kalau tak dapat tu, tak ada rezekilah tu. Kukuikui -





4 comments:

  1. Seronoknya kak dapat pergi Korea. Teringin nak pergi sana jugak. Harap suatu hari nanti dapat ke sana.

    ReplyDelete
  2. ya, sangat seronok. akak doakan nada dapat pergi sana nanti. doakan akak dpt g sana lg tau... ;-)

    ReplyDelete
  3. Insya-Allah moga Allah murahkan rezeki untuk kita.

    ReplyDelete