- KASIH BENAR KASIH, sElEpAs 6 BuLaN –

Cepat benar ya masa berlalu? Sedar-sedar aje... Cik November yang hanya berbaki 6 hari lagi, akan berakhir begitu saja dan kemudian digantikan pula dengan Cik Disember yang entah bagaimana agaknya keadaannya. Yang jelas, setiap kali Cik Disember datang, saya jadi ingat dan wajib ingat pada hari lahir bf saya - abah [27], Muhammad Hafiy Darwish – anak buah saya [22], Ryn – kakak ipar [29] dan Rahmat – sepupu yang mak saya jaga tapi di hati saya, dia tetap adik saya [16].

Berbalik pada KBK, ya... bulan depan genap 6 bulan usianya [Tak termasuk yang terbit bulan Mei masa PBAKL]. Lagi 6 bulan akan datang, bolehlah saya ucapkan ‘happy birthday’ kat KBK kan? Aduhai... saya buat novel-novel saya macam manusia. Tapi tak apalah sebab bukan salah dan bukan kena bayar pun kan?

Doa saya, biar pun setahun masa berlalu, KBK masih dicari orang dan akan terus dicari oleh pembaca yang sentiasa dahagakan bahan bacaan untuk santapan jiwa di saat keletihan menjerut rasa [Ceh, ayat novel lagi!]. Bahkan saya mengharapkan sedikit nilai yang ada dalam KBK akan mampu memandu mereka [Termasuk saya] yang ada masa-masanya lelah dengan cubaan dan dugaan yang datang, sampai-sampai terasa juga putus asa hingga terasa tak mahu buat apa-apa melainkan tidur sampai mata jadi lebam.

Ya, lumrah hidup dalam masyarakat. Kita begini, dikata orang begitu. Kita begitu, dikata orang begini pulak. Kesimpulannya, hendak memuaskan hati sendiri pun sukar, apalagi hati orang lain yang sudah semestinya tak mungkin mampu diselami dengan sedalam-dalamnya. Kalau rambut pun pada zaman ni dah tak sama warna [Padahal, saya pernah juga menyimpan angan-angan nak warnakan rambut saya, walaupun kenyataannya sampai ke saat ini rambut saya masih kekal hitam dan dalam seumur hidup, saya memang tak pernah pun warnakan rambut], apalagi hati manusia kan? Makanya, menjaga tepi kain orang bagaikan satu hobi yang digemari banyak orang.

Malah bila ada yang bertanya pada saya sama ada KBK mewakili luahan hati saya sendiri, saya tak bercadang pun untuk menafikannya. Sebabnya, memang itu kenyataannya! Saya tak menujukan novel itu pada sesiapa, walaupun dah terlalu kerap ditanya tentang soal jodoh sampai saya hilang diksi hendak menjawab. Tak seronok sebenarnya ditanyakan perkara yang kita sendiri tak ada jawapan. Bukankah sepatutnya soalan ditanya pada yang sudah ada jawapan? Bukan yang tak ada jawapan. Dan yang bertanya bukannya tak tahu kalau soal jodoh itu bukan kerja manusia, tapi kerja DIA YANG SATU. Hanya entah apa tujuannya, sengaja membalikkan hati daripada hakikat itu. Memang ada yang bertanya dengan tujuan mahu bertanya semata-mata, tapi ada juga yang bertanya dalam nada yang sinis sehingga terasa agak menyakitkan. Tapi biarlah... hak masing-masing. Mereka mungkin terlupa kalau setiap yang ada di tangan tu, tak semestinya akan terus kekal di tangan. Dugaan ALLAH datang dalam pelbagai cara, siapa tahu kalau sebelumnya hidup berdua, tiba-tiba aje jadi sendiri, atau bertiga, berempat atau juga berlima [kongsi-kongsi loh]. Jadinya, bersyukurlah dengan apa yang sudah pun dipegang tapi dalam masa yang sama tak perlu riak dan tak perlu juga memandang enteng perasaan orang lain.

Dan KASIH BENAR KASIH, SELEPAS 6 BULAN... alhamdulillah, dah pun diulang cetak sebanyak 3 kali. Tidaklah diulang cetak sekerap sesetengah novel yang ada di pasaran. Tapi tak apa-apa. Rezeki juga bukan kerja manusia. Saya selalu percaya, kalau memang dah rezeki kita tetap juga akan jadi milik kita, kalau bukan rezeki kita, sudah ada di mulut pun tetap juga bukan rezeki kita dan kalau memang rezeki KBK begitu, saya tetap juga menerima seadanya. Biarlah begitu daripada langsung tak dibeli orang.

Dalam masa hampir 6 bulan ni, ada yang berkata sangat sukakan KBK. Suka pada jalan ceritanya, suka pada nilai yang mahu disampaikan, suka pada karakter setiap watak yang ada di dalamnya, suka pada endingnya, suka pada Annura dan lebih ramai yang kata sukakan watak Doktor Dinzley yang kaki sakat dan sangat sabar. Ada yang kata setakat suka pada KBK. Dan lumrah hidup bila ada yang suka, tentu juga ada yang tak suka. Tapi tidaklah mereka mengatakan tidak suka secara terang-terangan, hanya berkias dengan kata-kata seperti, “Best lagi KASIH ANTARA KITA”, “SEGALANYA UNTUKMU lebih menarik”, “Watak Zean dalam HANYA DIA TAHU lebih memukau”, “Saya lagi suka SEMUSIM RINDU”, “AKU MAHU KAMU lebih sedih” dan banyak lagi kata-kata lain.

Tapi saya tidaklah melatah dengan komen-komen semacam itu dan saya menerima seadanya kerana komen-komen itu menunjukkan yang karya-karya saya dibaca orang. Lebih daripada itu, komen-komen itu sebenarnya mencabar saya supaya sentiasa menghasilkan karya yang lebih bermutu pada masa akan datang. Bagi saya, tanpa pembaca tak akan ada saya di dunia penulisan. Buat apa penat-penat menulis sedangkan yang nak membaca tak ada kan? Cumanya seperti yang saya selalu kata, “Komen memang saya tak kisah tapi biarlah komen yang diberikan berhemah”. Benar... berikan kami [penulis-penulis], komen yang adil dan jujur. Bukan hanya berat sebelah kerana kerjaya penulisan setiap penulis itu bergantung pada komen-komen yang diberikan. Jatuh dan bangunnya kami, kalianlah yang menentukan.

Dalam masa hampir 6 bulan ni juga, ada yang sukakan cover KBK dan ada juga yang tak suka sebab bila memegang KBK terasa seperti memegang cerita kartun dan agak malu kerana sudah terlalu tua untuk dianggap membaca cerita kartun. Dan saya sendiri, pada awalnya memang agak cuka melihat cover KBK. Hati tertanya-tanya, ‘Tak lari ke pembaca saya bila tengok cover kartun macam tu?’. Saya bimbang jika pembaca kata saya menulis karya remaja atau kanak-kanak. Comel memang sangat comel gambarnya, warna pink terang pula nampak menarik dan arnab yang cute tu pula rasa macam nak korek-korek matanya. Tapi bila ramai yang kata sukakan cover tu masa Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2011 hari tu, rasa cuak saya hilang diganti dengan rasa kembang setaman. Maklumlah, KBK rasa saya adalah novel pertama terbitan alaf 21 [Grup Buku Karangkraf] yang gunakan cover sebegitu. Sekarang ni dah banyak dan tak ada apa yang perlu digusarkan. Siapa tahu cover macam tu sebenarnya mampu menarik remaja untuk membaca KBK dan seterusnya dapat meningkatkan jumlah pembaca karya saya.

Apa pun, terima kasih pada yang sudah mendapatkan dan bakal mendapatkan KBK, juga novel-novel tulisan saya sebelum KBK [Sokong juga novel BUKAN MEMUJA BULAN – mungkin terbit awal tahun depan, hanya tak tahu bila tarikh yang tepat]. Setiap sokongan yang diberikan saya hargai sangat-sangat. Semoga kita semua dapat mengutip nilai dalam setiap karya-karya saya dan seterusnya meninggalkan mana-mana yang dirasakan tidak wajar dipraktikkan. Terima kasih berjuta-juta lemon ya!

3 comments:

  1. otw baca buku kasih benar kasih, sikit lagi nak abis. memang besh... harap2 pasni ada lagi novel nukilan aleyah aneesa yg besh2...

    ReplyDelete
  2. Salam buat semua stylo ladies di sini! :)

    Khas buat PENCINTA HANDBAGS!
    Koleksi yg menarik & stylo serta tips2 berguna.

    Kunjungi kami di http://mrsladysstylo.blogspot.com/

    TQVM! :)

    ReplyDelete
  3. hai akak... baru je abes bce kasih benar kasih and found this page. yup.. sgt menarik.. and I really love ur novel. semoga terus sukses utk menghasilkn novel yg lg best pd masa akn dtg.

    ReplyDelete