- MaLaM yAnG sEpI... pIpI...-

Salam dan selamat malam pada yang belum tidur dan mungkin bakal tidur beberapa detik lagi. Tak kiralah pukul berapa kalian tidur, saya berdoa dan berharap kalian akan mendapatkan mimpi yang indah-indah dan lebih penting daripada itu, kalian akan mendapatkan tidur yang berkualiti. Sedangkan saya sendiri tak ingat dan tak tahu bila agaknya kali terakhir saya mendapatkan tidur yang berkualiti kerana sejak beberapa tahun kebelakangan ini, saya sedar saya tidur dan saya lebih sedar yang saya tak pernah tak terjaga ketika tidur. Kadang-kadang saya terjaga selepas 30 minit saya tidur, kadang-kadang selepas 1 jam, kadang-kadang setiap satu jam, kadang-kadang saya terjaga lima kali sehari, kadang-kadang 4 kali dan kadang-kadang saya langsung tak dapat tidur sampai ke pagi. Hanya berpusing ke kanan dan ke kiri dengan rasa resah dan gelisah. Maklumlah, otak dah kata nak tidur, tapi mata enggan terpejam [sebenarnya otak yang masih mahu bekerja]. Dan saya dah lali dengan keadaan itu dan disebabkan itu juga saya sangat menghargai waktu tidur dan saya sangat suka tidur. Tapi seumur hidup saya, saya tak pernah ambil ubat tidur dan tak berharap untuk mengambilnya.

Okeylah, saya tinggalkan soal tidur saya yang bermasalah. Malam ni saya sekadar mahu menconteng apa yang mahu saya conteng. Tak ada kisah penting pun sebenarnya, hanya jari-jemari gemuk ini [tak runcing] terasa nak menconteng sesuatu di sini, di blog kesayangan saya. Ya… dibandingkan blog dan fb, saya memang lebih sayangkan blog yang ada masa-masanya meriah dengan conteng-contengan saya dan ada masa-masanya pula usang bagaikan tak berpenghuni. Bukannya tak ada tuan rumah, ada dan selalu ada. Hanya tuan rumah lebih selesa menyorok di dalam rumah semata-mata sebab tak ada jiwa nak menconteng.

Bila saya kata saya lebih memilih blog dibandingkan fb, saya kelihatan seperti pilih kasih kan? Ya, saya pun rasa macam tu juga! Tapi nak buat macam mana bila rasa sayang, rasa suka, rasa kasih dan rasa cinta itu datangnya begitu-begitu saja. Tak perlu dipaksa dan tak akan ada yang mampu memaksa, sama macam kita tak suka atau kita bencikan seseorang yang sebenarnya tak ada salah atau masalah dengan kita. Dan saya percaya, semua rasa itu adalah anugerah, tak kira rasa yang positif mahupun negatif. Hanya kalau boleh, rasa negatif tu janganlah dihadirkan dalam jiwa kita. Kalau masih dihadirkan juga, pandai-pandailah kita mengatasinya.

Cara saya menulis macam orang baik-baik aje kan? Tapi sebenarnya, saya bukanlah baik benar [tapi saya juga bukan orang jahat ya]. Saya manusia yang banyak kekurangan dan boleh dikatakan kerap melakukan kesalahan dalam hidup. Sehabis tenaga pun saya cuba mengusir sikap dan sifat buruk dalam diri saya, tetap juga ada. Hanya jahat saya tak adalah sampai mencuri, merompak, membunuh dan yang sewaktu dengannya. Tapi kalau diberi pilihan, saya lebih memilih mempunyai sikap dan sifat yang baik jika dibandingkan dengan sikap dan sifat yang buruk.

Duduk-duduk di Rumah Pink sambil ditemani TV [saat dan ketika ni, saya sebenarnya sedang menanti tayangan Hawaii Five-0 (S2) kat AXN – episode pertama hari ni], sambil menyanyi lagu kanak-kanak [MALAM YANG SEPI... PIPI, Pak Mat jual nasi...], saya teringat apa yang saya tanyakan pada kawan baik saya, Diana petang tadi, petang sebelum kami berdua menyaksikan teater kanak-kanak yang berjudul “Sang Kancil dengan Gergasi” di Auditorium Dewan Bahasa dan Pustaka. Syabas buat adik-adik yang telah menjayakan teater tersebut. Sekolah mana, saya sungguh-sungguh tak ingat. Tapi yang pasti, saya sungguh-sungguh terhibur dan kagum dengan bakat yang ditunjukkan mereka semua. Saya percaya suatu hari nanti, adik-adik inilah yang akan memastikan tanah air tercinta kita ni akan terus maju dan makmur seiring dengan dunia di luar sana.

Balik semula apa yang saya bualkan dengan Diana. Saya tanya dia, “Antara burung dengan rama-rama, mana yang lebih cantik?”. Diana kata, “Saya selalu jumpa dengan rama-rama yang warnanya kusam.” Saya kata, “Masa kecil-kecil dulu, kita jumpa dengan rama-rama yang berwarna-warni.”

Ya… satu ketika dulu, ketika saya masih anak-anak hingusan [sekarang pun berhingus juga sebab selesema], saya dan sepupu-sepupu saya memang suka tangkap rama-rama dan belalang kunyit juga belalang padang. Saya tangkap guna penyeduk [alat yang digunakan untuk menangkap udang] pak cik saya yang saya ambil secara diam-diam. Banyak rama-rama yang kami tangkap, kemudian letakkan dalam plastik. Mula-mula rama-rama tu nampak cantik sangat tapi lama-kelamaan rama-rama tu keras dan kaku sebab tak boleh bernafas sebabnya, ada masa-masanya kami buat lubang pada plastik tu tapi kadang-kadang kami lupa. Jahatnya saya dulu sebab jadi ‘pembunuh’. Tapi masa tu, saya bukannya bijak benar. Yang ada dalam kepala saya, rama-rama tu cantik dan bila dah cantik, haruslah ditangkap dan disimpan. Tapi kalau tindakan saya kejam, saya tau masih ada yang lebih kejam sebab saya pernah tengok rama-rama yang sengaja diawetkan dan dibingkaikan cantik-cantik untuk dijadikan perhiasan. Saya bunuh sebab saya kecil dan otak tak berapa berkembang [ayat bela diri betullah awak ni Aleya Aneesa @ Marwati Wahab], tapi saya percaya yang membingkaikan rama-rama itu tentu aje orang dewasa yang punya akal yang lengkap.

Itu rama-rama, belalang kunyit pula, saya tanggalkan ketingnya sebab keting tu biasanya akan menyebabkan jari-jemari saya luka. Belalang padang pula saya tak tahu apa yang saya buat dengannya, yang pasti saya tak makan ya. Tapi betul, saya suka tangkap belalang padang dengan tangan. Kadang-kadang dapat tangkap, kadang-kadang pula tak dapat tangkap langsung. Tak cukup dengan rama-rama, belalang kunyit dan belalang padang, saya juga tangkap berudu dan macam-macam lagi, kecuali ulat dan seluruh ahli keluarganya. Maaf ya haiwan-haiwan kecil, kalian sangat comel. Tapi maaf, dulu tu… saya bodoh sikit, tak macam sekarang!

Jahat kan saya masa kecil? Atau sebenarnya nakal? Tapi itulah saya, saya yang membesar dengan sungai dan hutan yang tak begitu tebal. Sakit dan luka masa tu, memang tak ada apa-apanya bagi saya. Tiap kali jatuh tersadung akar, saya bangun [akar sebenar, bukan akar yang bermaksud sepak terajang dunia]. Budak kampung, kalau mudah mengaduh memang tak layak digelar budak kampung. Dan seiring dengan putaran waktu, saya membesar macam anak-anak yang lain. Sedikit demi sedikit kenakalan zaman anak-anak saya tinggalkan begitu saja, zaman yang banyak mengajar saya supaya jadi kuat, sekuat tangan kecil saya yang bergayut macam tarzan pada dahan pokok getah di atas bukit. Mujur yang jatuh ke bawah sampai patah tangan kanan sebab dahan patah, kawan saya, bukan saya. Mujur juga turn saya jadi tarzan masa tu dah lepas. Kalau tak mesti abah saya tambah lagi kesakitan saya bila dah baik [orang tua kan memang macam tu, walaupun abah saya bukanlah jenis pantas tangan]. Dan bila satu hari saya balik didukung mak usu saya sebab kaki saya disengat ikan, tak pulak abah saya tambah dengan mencubit atau memukul saya, sebaliknya cepat-cepat saya dibawa ke klinik. Tapi saya bukannya jenis cepat serik, esok-esok saya buat lagi.

Sekarang… kenangan tu dah berpuluh-puluh tahun saya tinggalkan, tapi segala-galanya masih segar dalam ingatan, walaupun saya akui ada yang kian hakis kerana faktor usia yang makin meningkat. Hendaknya kalau umur panjang, saya masih berharap saya masih mampu mengingatkan kenangan-kenangan manis zaman kanak-kanak, biarpun untuk masa 10, 20 atau 30 tahun lagi supaya saya dapat kisahkan segala-galanya pada orang-orang yang dekat dengan saya kelak. Biar mereka mengambil iktibar dan pengajaran atas apa yang pernah saya lalui dulu. Dan lagi, sekarang ini saya tak pernah lagi tengok budak-budak tangkap rama-rama, belalang ataupun main sungai. Sangat rugi!

No comments:

Post a Comment