- NaNtI dAtAnG lAgI yA bUkIt TiNgGi & GeNtInG hIgHlAnD -

8:13 PM


Ya, mari sambung lagi membebel kisah cuti hujung minggu selama tiga hari [Sabtu, Ahad dan Isnin ( Awal Muharam)]. Opsss... kisah jalan-jalan kuruskan kaki di China tak habis lagi kan? Baru Part 1 aje kan? Aduhai, banyak betul hutang dengan diri sendiri! Tapi tak apalah, biar berhutang dengan diri sendiri daripada berhutang dengan orang lain [Tiba-tiba aje teringat pada beberapa wajah yang hilang begitu saja tanpa ada khabar berita. Tak apalah, bukan rezeki... hendak diapakan lagi kan? Pengajaran untuk yang manusia yang punya hati macam jeli kelapa. Padan muka!].

Ya… tak cukup dengan Jumaat malam, hari ni - Ahad [Sabtu, kami berdua hanya pergi Pasar raya Hero untuk beli barang. Beli barang lagi! Berapa banyak barang dah?] yang penuh kasih sayang, sekali lagi saya dan Fida membuat ‘plan gila’ bila kami tiba-tiba aje tergerak hati hendak ke Bukit Tinggi. Asalnya memang niat nak ke sana ada, hanya yang saya tahu niat tu tak akan dapat direalisasikan dalam jangka masa yang dekat. Maklumlah, cuti 3 hari ini [Sabtu, Ahad & Isnin], baik saya mahupun Fida, kami masing-masing ada kerja yang harus dibuat. Tapi… kerja hanya tinggal kerja bila seorang kawan [Ana] kata nak jumpa kami. Cepat aje kami berdua memutuskan nak ke Bukit Tinggi. Alang-alang nak lepak, baiklah lepak di tempat yang tentunya akan menimbulkan kenangan. Bukan juga di kedai mamak tak boleh, boleh aje walaupun saya agak kurang dengan kedai mamak. Tak apa, asalkan dapat menyembang dengan kawan-kawan.

Dan memang bukan rezeki, bila akhirnya hanya saya dan Fida aje yang pergi sebab kawan kami ada kerja yang harus dibuat di saat-saat akhir. Frust memanglah frust sebab ‘plan gila’ tu kami buat sebab mahu berborak sampai muntah dengan dia, tapi kami memahami. Berjalan memanglah boleh berjalan pada bila-bila masa aje, tapi kerja yang harus didulukan patutlah didulukan terlebih dahulu. Hidup ni kan, mudah kalau kita menjadikannya mudah? Dan jika kita fikir susah, maka susahlah yang akan kita rasa. Tak apalah, di lain kesempatan saya percaya kami masih dapat lepak-lepak lagi.

Pagi tadi, awal kami berdua bangun sebab menyiapkan mana-mana yang patut. Sebenarnya kami, konon-kononnya nak berkelah. Jadinya, Fida goreng nuget dan sosej. Saya pulak buat sandwich [Adoi... makan sandwich lagi. Semalam kan dah makan?]. Ya... memanglah semalam kami makan sandwich sebagai makan tengah hari. Tapi tak salahkan kalau kami nak makan sandwich selama 30 hari berturut-turut? Tak kena tangkap kan? Dan lagi... dah namanya berkelah, mestilah kena ada sandwich sebab nak goreng-menggoreng mihun, kami memang tak rajin. Lagipun, cuma makan berdua apa perlunya beria-ia kan?

Pukul 9.00 keluar rumah, bergerak terus ke Bukit Tinggi. Cuaca pun cerah macam hati saya yang ada rama-rama warna-warni yang tengah terbang bebas. Sampai aje, kami terus makan-makan tak ingat dunia, makan yang bermaksud konon-kononnya kami tengah berkelah dan sudah semestinya berkelah dalam Cik Viv milik Fida. Orang tengok semacam pun, kami hanya ketawa-ketawa sambil mempelawa orang tu sesama sendiri. Dan orang yang memandang, sudah semestinya tak dengar pelawaan kami kerana kami mempelawa dengan tingkap dan pintu kereta yang terkunci rapat.




Sebenarnya seumur hidup saya yang setua ini, memang saya tak pernah jejakkan kaki ke Bukit Tinggi. Entah apa yang ada di sana, saya sendiri pun tak tahu dan tak juga hendak ambil tahu. Tapi bila kaki benar-benar sampai, ya... saya kagum dengan binaan bangunan ala-ala Perancis. Perasan sekejap macam ada kat luar negara. Sekejap ajelah bila tiba-tiba kulit tak putih milik saya tiba-tiba aje terasa terbakar sebab panahan matahari yang terik. Malaysia... kalau tak hujan tentulah panas kan? Jadi, tak perlulah saya nak perasan lebih-lebih macam ada kat negara orang tu.




Pusing sekejap sambil posing-posing macam biasa, kami pun naik menara [Saya main hentam aje panggil menara] sebab nak tengok pemandangan dari atas, asalnya nak naik lift tapi lift rosak. Maka mendakilah saya dan Fida tersemput-semput macam siput. Penatnya rasa TUHAN yang tahu. Tapi... penat mendaki tangga menara tu taklah sepenat mendaki bukit menuju ke Japanese Village. Hampir-hampir saya angkat tangan tanda kalau saya menyerah. Tapi malu pulak rasa bila tengok orang tua pun still maintain aje walaupun saya dapat rasakan kepenatan mereka kerana saya dan mereka, kami berkongsi rasa yang sama. Beratnya langkah saya, lebih berat daripada langkah gajah. Nafas pula laju macam nafas lembu. Mujur aje tak termuntah pelangi. Baru saya sedar betapa saya dah lama tak buat senaman sampai stamina saya benar-benar hancur.



Jalan-jalan sekejap, kami pun turun dan bergerak pula ke Genting Highland. Sampai di tempat parking, sekali lagi kami berkelah dalam kereta. Adoi... kenyang sampai rasa nak pecah perut. Di Genting Highland, kami sekadar pusing-pusing dan makan waffle. Selepas 5 tahun, keadaan Genting Highland macam tak ada apa yang berubah di mata saya dan saya jadi ingat pada kenangan tahun 2006. Masa tu saya datang ke sini dengan Shanika Latisha. Ya... ada rindu menderu-deru dalam hati. Kenangan, lama mana pun berlalu, tetap juga segar dalam ingatan. Sungguh... saya rindu!



Ada umur, ada rezeki, NANTI SAYA DATANG LAGI YA BUKIT TINGGI & GENTING HIGHLAND

You Might Also Like

0 comments