- SAYA & BULAN REJAB [1] -

Ya, bulan Rejab... bulan penuh keberkatan datang lagi, sama macam tahun-tahun sebelum ni yang tentunya akan sama juga seperti tahun-tahun akan datang, selagi bumi bertuah ni belum diambil ALLAH. Disebabkan ramai yang telah menulis tentang kelebihan bulan Rejab ni dan saya pun tahu ramai yang dah maklum tentang itu, maka saya ambil pendekatan untuk tak berkisah perkara yang sama dengan lebih mendalam. Lagipun, saya bukannya ‘ahli’ dalam bab agama kerana sampai ke detik ini saya masih berusaha untuk memperbaiki diri. Kalau ada yang mencari kelebihan bulan Rejab, mungkin boleh berkunjung ke rumah-rumah yang lain. Secara tak langsung, boleh juga mengangkat kembali budaya kunjung-mengunjungi yang semakin lama semakin hilang [Walaupun sekadar di blog]. Maklumlah, masing-masing dah terlalu lelah dengan rutin yang tak pernah habis. Lalu, mengambil keputusan untuk duduk diam-diam di rumah, atau pun berhibur di tempat-tempat kegemaran dengan alasan mahu mengecas kembali tenaga yang telah diperah.

Tapi boleh kan kalau saya nak kongsikan Sabda Nabi Muhammad SAW untuk ingatan kita bersama;

Hendaklah kamu memuliakan bulan Rejab, nescaya Allah muliakan kamu dengan seribu kemuliaan di hari kiamat.”

Sejujurnya, saya bukanlah baik mana. Ada tahun-tahunnya, saya hanya puasa pada bulan Rejab pada hari pertama aje. Hari kedua dan sampai habis bulan Rejab yang berganti dengan bulan Syaaban, lompang begitu saja walaupun tekad dah bulat. Konon-kononnya, mahu puasa sebanyak mana yang saya mampu. Konon-kononnya lagi, sebagai persediaan menghadapi bulan Ramadan supaya bila sampai masanya, saya tak akan jadi seperti ikan masin yang disidai di jemuran sebab keletihan. Sayangnya... tekad hanya tekad. Berjanji memang mudah, tapi nak mengotakan memang susah yang amat.

Ada tahun-tahunnya juga, saya langsung tak puasa walaupun untuk permulaan bulan Rejab. Terukkan saya ni? Ya... saya akui memang agak teruk saya ni. Patutnya, itulah masanya saya mengumpul sebanyak mana amalan yang mampu. Dahlah bulan-bulan lain, kecuali bulan Ramadan, nak suruh saya puasa memang agak liat, kecuali kalau puasa ganti. Itu pun agaknya, sebab wajib diganti. Kalau tak, memang tak berlaparlah saya selama 11 bulan. Padahal, bukankah bagus kalau saya puasa setiap Isnin dan Khamis. Dan niat tu memang ada, tapi tulah... niat sudahnya hanya tinggal niat semata-mata. Memang dasarlah lidah saya ni tak bertulang!

Tapi, tahun ni saya berazam membulatkan tekad, walaupun berpuasa bukan bulan Ramadan, memang agak sukar bagi orang macam saya. Banyak betul dugaan yang datang yang semuanya berpunca daripada diri saya sendiri. Asyik aje terbayang-bayang makanan yang bukannya tak biasa dimakan pun. Hanya saya tak mahu layan sangat perasaan yang entah apa-apa tu. Berpuasa aje pun, bukannya langsung tak makan sepanjang hari atau sepanjang bulan. Bukannya nak kena pergi berperang pun dalam keadaan perut kosong.

Jadinya, tahun ni saya mahu mencuba berpuasa dalam bulan Rejab ni setakat mana yang saya termampu. Kalau tak dapat banyak hari pun, dapat 3 hari pun dah memadai untuk diri saya. Tahun-tahun akan datang, saya akan cuba lebih banyak lagi. Harap-harap, kali ni saya tak berjaya ditewaskan nafsu yang entah apa-apa, terutamanya nafsu makan, ;-)

No comments:

Post a Comment