- HANYA DIA TAHU... -

7:40 PM

Betul… HANYA DIA TAHU [HDT] itu memang tajuk novel ke-5 saya dengan Alaf 21 [Grup Buku Karangkraf]. Novel yang watak utamanya saya beri nama Zaen Luthfi dan Nasuhah Harlena. Kisah tentang Zaen yang dengan selamba dan egonya menolak Nasuhah sebelum kenal siapa sebenarnya gadis yang ditolak. Ayat yang Zaen keluarkan, walaupun dia tak cakap dalam nada yang kasar dan keras, tetap cecah sampai ke hati Nasuhah. Dan Nasuhah yang sedar diri, awal-awal membalas kalau dia tak pernah ada hati pada Zaen, malah tak pernah pun bermimpi mahu hidup di samping Zaen. Baginya, Ariana Luthfia hanya bergurau bila kawan baiknya yang merangkap adik kepada Zaen cuba memadankan mereka berdua.

Namun… sekali mata bertentang mata dengan Nasuhah, hati Zaen mencair bagaikan bongkah ais terkena panah matahari. Sedangkan di pihak Nasuhah, sekali dianggap ‘perasan’ oleh Zaen, sampai bila-bila pun dia akan ingat. Sejak itu, jadilah Zaen pemburu tegar cinta Nasuhah, padahal… Nasuhah kekal menjadi pelarian. Sudahnya, dalam pada mengejar dan menjadi pelarian, hati Ariana yang tak mengerti apa-apa, luluh berkeping-keping dan Nasuhah tersurat sebagai kawan makan kawan.

Tapi untuk N3 hari ni, saya bukanlah nak mengulas tentang novel yang sudah berusia 3 tahun tu, walaupun tajuk N3 saya sama dengan tajuk HDT tu. Langsung tak ada kaitan antara kedua-duanya. Mungkin, mungkin kalau ada yang ingin tahu tentang novel HDT tu, saya akan berkisah di lain kesempatan kerana saya sangat suka bercerita tentang novel dan dunia novel saya, selagi masih ada yang mahu tahu. Cumanya… bukanlah untuk kali ni kerana hari ni saya mahu membebel tentang sesuatu yang lain.

Sebenarnya, saya dan saya juga percaya ramai orang di luar sana yang sering membanding-bandingkan diri dengan orang lain. Bukan hanya dari segi rupa paras, tapi juga keluarga, pendidikan, harta dan banyak lagi. Kita… selalu merasakan yang diri kita kurang dan orang lain selalu lebih daripada kita dan kalau boleh kita mahu jadi seperti orang yang kita bandingkan tu. Kemudian kita tanya pula pada diri sendiri, “Kenapa dia lebih, kenapa aku tidak sedangkan aku pun manusia juga, macam dia”. Kita tahu pertanyaan-pertanyaan karut macam tu tak elok, seolah-olah kita mempersoalkan takdir yang didatangkan pada kita. Tapi kalau dah manusia tetap juga manusia. Bila rasa kecewa datang, kita lupa mana yang baik dan mana yang tak baik. Kita tetap juga bertanya dan terus bertanya walaupun jawapan yang kita harap-harapkan tetap juga tak kunjung tiba.

Tapi… kerana terlalu asyik mempersoalkan apa yang datang, kita lupa menilik diri sendiri. Kita tak fikir apa kekurangan kita sehingga kita tak diberikan apa yang kita minta sedangkan kita meminta pada apa yang tak sesuai dengan diri kita. Malah kita tak sedar, apa yang kita minta itu sebenarnya lebih baik tak dipenuhi daripada dipenuhi kerana bila kita dapat apa yang kita mahu, kita mungkin akan jadi orang lain.

Contohnya, kita tak ada duit yang banyak, tapi… kita tahu bagaimana caranya hendak berjimat cermat dan lebih penting daripada itu, kita tahu siapa diri kita. Mungkin… mungkin… bila kita yang tak ada duit yang banyak tiba-tiba dapat duit yang banyak, kita jadi lupa diri. Kita mula berbelanja sakan seperti kita tak pernah beli apa-apa sebelum ini. Lebih teruk daripada itu, mungkin… kita akan berubah menjadi manusia yang sombong dan berlagak sehingga kita sanggup memperlekehkan orang yang kurang dibandingkan kita. Kita jadi hendak menunjuk-nunjuk pada orang lain apa yang kita mampu beli. Malah, kita jadi lupa bagaimana hendak menjaga hati orang lain. Mungkin orang kurang daripada kita, tapi… mereka tetap punya hati dan perasaan, tetap tahu terasa hati dengan tingkah dan kata-kata kita yang jelas seperti mempamerkan keriakkan atau dalam erti kata lain, “Kau ada?”.

Kesimpulannya, hanya DIA tahu… apa yang lebih baik untuk kita dibandingkan diri kita sendiri. Tak semestinya, apa yang kita rasa baik untuk kita, itulah yang terbaik. Sebaliknya, yang kita rasa tak baik itu, mungkin itulah yang sebaik-baik pilihan untuk kita pilih. Cumanya, jadi orang itu jangan riak ya? Sebabnya… apa yang kita ada hari ni, tak semestinya akan kekal jadi milik kita. Lebih penting daripada itu, harta setinggi gunung pun akan habis kalau setiap hari ditarah, apalagi… kalau harta yang cuma lebih sedikit daripada biasa. Dan lagi, duit bukan segala-galanya, walaupun saya tak pernah nafikan hidup tanpa duit itu pun bukannya terlalu mudah, ;-)

You Might Also Like

2 comments

  1. salam...kenapa xboleh isi borang langganan? tick novel je boleh, isi nama xboleh plak...mcm mane eh? =)

    ReplyDelete
  2. hantar aje email, kat aleyaaneesa@yahoo.com.my.

    tulis nk novel apa, nama, nombor telefon dan alamat, ;-)

    ReplyDelete