- UNTUK KAMU YANG BELUM BACA : TANPAMU AKU RINDU -

Yazzer berjalan perlahan di sekitar kawasan rumah Tuan Ghazali. Sudah lama dia tidak menghirup udara segar yang satu ketika dulu saban hari dinikmati. Sambil berjalan, dia memusing-musingkan tubuhnya ke kiri dan ke kanan beberapa kali bagi melonggarkan kembali segala urat-urat yang dirasakan tersimpul. Berdetup-detap bunyi tulang-tulangnya. Kalau hendak dihitung dengan masa, rasanya sudah hampir empat minggu juga dia tidak melakukan sebarang senaman. Awal pagi tadi pun dia mahu keluar berjoging, tapi tidak juga dilakukan. Tubuhnya terasa lesu, penat sehingga dia terpaksa menarik kembali selimut selepas solat subuh.

Dipandang rumah indah milik majikan ibunya itu dengan pandangan yang dalam. Bertahun-tahun dia menghuni rumah itu, bahkan tempoh dia tinggal di situ sama panjang dengan Tuan Ghazali, Puan Atikah dan Zuyyin. Tapi dilihat, rumah itu tetap sama, tetap indah memukau mata yang memandang. Kalau pun ada yang bertukar, hanya warnanya saja. Kalau tahun ini, hijau, tahun depan mungkin biru, putih atau apa-apa saja warna yang berbeza daripada warna yang sedia ada.

Di rumah yang sama juga dia dilayan dengan baik oleh Tuan Ghazali dan Puan Atikah. Sedikit pun dia dan ibunya tidak dianggap orang luar atau orang yang menumpang. Bahkan, apa yang dibelikan untuk Zuyyin, biasanya dia juga akan dapat. Langsung tidak ada beza antara dia dan anak majikannya itu.

Dia tahu dia diterima dengan baik di rumah itu oleh pasangan suami isteri yang baik hati itu. Kalau ada pun yang tidak sukakan kehadirannya di rumah mewah itu, orang itu tentu saja Zuyyin. Anak gadis Tuan Ghazali dan Puan Atikah yang selalu saja memandangnya dengan pandangan yang sinis. Anehnya, hanya dalam beberapa belas tahun kebelakangan ini saja Zuyyin berubah laku. Padahal, dulu Zuyyin juga baik dengannya dan selalu menganggap dia sebagai abang.

Apa yang menyebabkan Zuyyin berubah, dia tidak tahu walaupun dia terasa sangat ingin tahu.

Tapi diakui yang dia berusaha bermati-matian untuk keluar dari kepompong kemiskinan selama ini pun, disebabkan Zuyyin. Gadis itulah yang membuatkan dia mahu meninggalkan rumah mewah itu, meskipun dia sayang dengan semua isi rumah itu.

Terasa letih berjalan-jalan sendiri, dia melangkah menuju ke arah gazebo yang terletak di sudut kanan rumah. Direnung dalam-dalam tempat yang pernah menjadi tempat dia melepak ketika diri masih bergelar pelajar. Ya, itulah satu-satunya tempat yang paling digemari kalau hendak mengulang kaji pelajaran. Suasana hijau yang ada di sekitar kawasan membuatkan dia rasa tenang dan damai.

Kemudian dia melabuhkan punggungnya di situ. Sungguh kalau ditanya pada hati, dia benar-benar rindu mahu melepak di situ.

“Kalau dah tau diri tu menumpang, buat ajelah cara orang menumpang!”

Mata dipejamkan rapat-rapat. Memang dia rindukan gazebo yang kini diduduki, namun setiap kali ke situ hatinya dipagut sayu. Kata-kata Zuyyin yang dirasakan sangat kejam itu selalu saja menghantui dirinya. Hanya gara-gara dia menegur sikap Zuyyin yang berkawan dengan budak-budak yang boleh anggap liar, dia dimarahi Zuyyin yang ketika itu hanya berusia 15 tahun. Tidak cukup dengan itu, Zuyyin tergamak juga melempar buku di tangan ke arahnya dengan wajah merah menyala.

“Abang sedar siapa diri abang, Zuyyin...”

“Aku tak ada abang. Tak payah nak bahasakan diri abang pada aku. Tak payah!”

Ya, itu jugalah detik permulaan dia tidak lagi membahasakan dirinya abang apabila bercakap dengan Zuyyin, walaupun sejak kecil memang itulah panggilan Zuyyin padanya. Biarlah kalau itu mahunya Zuyyin, dia akan mengikut. Seperti kata Zuyyin, dia hanya menumpang di rumah itu dan dia harus bersikap seperti orang yang menumpang. Bukannya berlagak terlebih sudu dari kuah.

Lantaran kata-kata itu jugalah, dia belajar bersungguh-sungguh. Dia mahu membuktikan kepada Zuyyin yang dia tidak akan selamanya menumpang di situ. Tidak akan membiarkan dirinya terus dihina oleh gadis yang jarang memikirkan hati dan perasaan orang lain itu. Tidak akan membiarkan dirinya terus-menerus bergantung hidup kepada Tuan Ghazali dan Puan Atikah.

Dia masih punya maruah dan dia sekali-kali tidak akan membenarkan maruah dirinya terus dipijak orang.

Dia berjaya, akhirnya dia berjaya juga membuktikan pada Zuyyin yang dia tidak perlu terus bergantung harap pada orang tua gadis itu. Dia masih boleh hidup mewah atas hasil usahanya sendiri, walaupun diakui bukan begitu mudah untuk dia ada di tahap sekarang ini. Bukan juga sedikit peluhnya menitis ke bumi. Mujur juga dalam dirinya ada sabar yang bukan sedikit, jika tidak tentu awal-awal lagi dia sudah mengaku kalah.

Terima kasih, Zuyyin... sebab cabar aku, detik hatinya sendiri.

Masuk tahun ini, sudah lapan tahun dia meninggalkan rumah yang sering dibangga-banggakan Zuyyin itu. Malangnya, sampai ke hari ini pun, setelah lapan tahun masa berlalu, dia tetap harus menjejakkan kakinya ke lantai rumah itu. Tetap harus menatap wajah Zuyyin yang tidak pernah manis kalau bertembung pandang dengannya. Semuanya kerana Zainah masih tinggal di situ. Ibunya tetap mahu kekal di situ, pun kerana Zuyyin!

“Ibu tak nak, ibu nak tinggal kat sini. Ibu tak nak tinggalkan Zuyyin, ibu dah jaga Zuyyin sejak dia umur satu hari lagi. Ibu tak nak tinggalkan dia.”

Keluhan Yazzer lepaskan perlahan. Kata-kata ibunya malam tadi terimbau lagi dalam ingatan. Spontan, air mata yang mengalir di pipi ibunya bagaikan ternampak-nampak di matanya. Hanya gara-gara Zuyyin, dia tanpa sedar telah menyebabkan air mata ibunya gugur. Entah kenapa, gadis itu dirasakan bagai satu sumpahan yang tidak mampu dinyahkan daripada hidupnya.

Bukan juga dia tidak suka ibunya tinggal di situ. Tapi yang dia kesalkan, ibunya terlalu sayangkan Zuyyin. Namun gadis itu langsung tidak memandang ibunya walaupun dengan sebelah mata. Kalau ada pun, itu dulu... berbelah-belas tahun lalu, sewaktu gadis itu masih berada di bangku sekolah rendah. Melangkah ke alam remaja yang penuh pancaroba, sikap Zuyyin langsung berubah, hingga adakalanya dia sendiri tertanya-tanya, Zuyyin yang dulu dengan Zuyyin yang sekarang ini, adakah masih orang yang sama? Atau, hanya sama pada nama semata-mata?
-------------------------------------------------------------------------------------------------
“Tak balik lagi ke rumah murah kau tu?” sinis soalan yang meniti di bibir Zuyyin. Ada senyuman sinis di bibir nipisnya. Tanpa dipelawa, dia duduk di gazebo yang sama. Namun sedikit pun dia tidak memandang ke wajah Yazzer. Hanya leka membelai kuku sendiri sambil sesekali kepalanya bergoyang, bibirnya pula menyanyi-nyanyi kecil. Tingkahnya, seolah-olah Yazzer tidak wujud di ruang yang sama. Cuma ada dia semata-mata.

Mata, cepat-cepat Yazzer pejamkan sambil bersandar malas di tiang gazebo. Sengaja dia berpura-pura tidur kerana dia malas mahu melayan mulut Zuyyin yang bisanya mengalahkan bisa ular tedung. Lagipun, bukannya ada untung pun melayan kata-kata Zuyyin yang diketahui dengan jelas hanya mahu menaikkan api kemarahannya. Bukan baru kali ini saja Zuyyin menghinanya, selalu sangat sampai dia pun sudah lali. Kalau dulu mungkin dia akan terasa kerana dia sedar siapa dirinya. Dia hanya menumpang di situ.

Tapi kini, tidak lagi. Lantaklah Zuyyin mahu berkata apa pun selagi gadis itu mahu, bukannya luak pun. Paling tidak pun, kalau dia sudah bosan dengan kata-kata Zuyyin dan dia merasakan gadis itu hanya mengganggu ketenangannya, dia akan membalas juga dengan kata-kata yang pedas. Sengaja juga ditimbulkan kemarahan Zuyyin kerana dia tahu gadis itu bukannya jenis orang yang penyabar. Tercuit sedikit, marahnya mengalahkan naga.

“Pekak ke?”

Mata Yazzer yang tadinya terpejam rapat, terbuka perlahan-lahan. Sakitnya hati melihat pakaian Zuyyin, TUHAN saja yang tahu. Sudah diperli malam tadi, tapi hari ini Zuyyin tetap juga memakai pakaian seperti itu. Pakai baju, tapi seperti tidak memakai apa-apa saja. Kalaulah gadis itu adiknya, memang dihadiahkan penampar ke wajah itu biar berbirat lebam. Biar lain kali beringat setiap kali mengenakan pakaian ke tubuh.

“Isyh... langau ni tak nak pergi pula pagi-pagi ni. Aku dah mandilah pagi tadi. Syuh... syuh...” kata Yazzer dengan wajah tanpa perasaan.

“Kurang ajar!” pekik Zuyyin tiba-tiba. Tangan kanannya naik mahu diletakkan ke pipi kiri Yazzer.

Yazzer yang memang sudah bersedia, mencapai pantas tangan itu. Lantas, dipulas ke belakang. Dia memang tahu benar dengan kelebihan Zuyyin yang satu itu. Kalau sudah tercabar, bukan hanya mulut Zuyyin yang berbunyi, tangan gadis itu juga akan mendadak naik tanpa perlu disuruh-suruh. “Kalau dah perempuan tu buatlah cara macam orang perempuan. Kawal kemarahan dan jangan nak baran tak tentu fasal.”

“Sakitlah mangkuk!”

Semakin kuat Yazzer memulas lengan Zuyyin. Biarkan, sekali-sekala anak orang kaya itu perlu juga diajar supaya tidak terus kurang ajar. Tapi soalnya, Zuyyin bukannya tidak diajar, cuma gadis itu saja yang tidak masuk diajar. Semua nasihat hanya masuk telinga kanan, kemudian keluar ikut telinga kiri. Langsung tidak ada apa-apa yang tertinggal untuk dijadikan bekalan.

Jeritan Zuyyin jadi bertambah kuat. “Lepaskan akulah!”

“Kau jerit lagi, aku pulas lagi kuat, biar sampai tangan kau putus,” ugut Yazzer dengan bibir mencebik. Kalau perempuan tu perempuan juga, suka menjerit, detik hati Yazzer.

“Bodoh! Lepaskan akulah bodoh!”

“Aku pulas lagi ya?” Yazzer sengaja mahu mencabar kesabaran Zuyyin. Biarkan, biarkan terbakar gadis itu dalam api kemarahan sendiri.

“Mama... mama...” panggil Zuyyin sebaik saja melihat Puan Atikah dan Zainah menghampiri mereka berdua. Tangannya terasa sengal dipulas Yazzer. Semakin dia meronta, semakin kuat Yazzer memulas. “Mama suruh budak ni lepaskan tangan Zuyyin. Tangan Zuyyin sakit, mama...” adunya kepada Puan Atikah.

Puan Atikah dan Zainah saling berpandangan seketika. Kemudian dia kembali memandang Zuyyin yang sudah berkerut muka. Yazzer dilihat masih mengilas tangan Zuyyin ke belakang. Wajah anak muda itu dilihat hanya tenang, bahkan sempat pula Yazzer menjongket kening padanya. Kalau tidak mengenangkan Zuyyin ada di situ, mahu saja dia ketawa besar sambil mengangkat ibu jari sebagai tanda bagus pada Yazzer. Orang kasar macam Zuyyin, memang patut dilayan dengan cara kasar begitu.

“Mama...”

“Padan muka! Orang yang bodoh sombong memang patut kena layan macam tu. Mari kita masuk semula Kak Nah, jangan layan Zuyyin. Tu dah tentu dia yang cari fasal dulu,” ujar Puan Atikah dengan muka selamba. Melihat anaknya dikasari begitu, dia langsung tidak terkesan kerana dia tahu Yazzer tidak akan bertindak begitu kalau bukan disebabkan mulut dan perbuatan Zuyyin. Anak itu memang pun sudah melampau.

“Mama...”

“Pulas aje Yazzer biar sampai putus.”

Zainah yang mendengar kata-kata Puan Atikah menggeleng perlahan. Tajam matanya menikam anak mata Yazzer yang tetap juga mempamerkan wajah kayu. Cara Yazzer mengilas tangan Zuyyin, seolah-olah anaknya sedang mengilas batang pokok. Dia yang melihat pula jadi gerun sendiri.

“Sudahlah tu Yazzer, lepaskan Zuyyin.”

“Biarkan dia Kak Nah, Zuyyin memang patut diajar. Bukannya Kak Nah tak tahu perangai dia”

“Yazzer ni yang tak boleh dibuat gurau,” balas Zainah perlahan. Perlahan-lahan dia menghampiri Zuyyin dan Yazzer. Lembut saja dia menarik tangan Yazzer yang masih mengilas tangan Zuyyin ke belakang. Kalau pun memang Zuyyin bersalah, dia tidak mahu Yazzer mengasari gadis itu.

Lepas saja pegangan Yazzer, Zuyyin merengus kuat. Tajam matanya menikam wajah Yazzer, lama. Sebelum pergi sempat lagi dipijak kaki Yazzer sekuat-kuatnya. Hatinya ketika ini terasa begitu sakit. Tak guna, detik hatinya geram.

No comments:

Post a Comment