- BOLEH SAYA SAYANG AWAK? [9] -

9:54 AM

NAJID sorong lagi pinggan di hadapan Najihah, meskipun kalau dihitung sudah lebih tiga kali dia melakukan perkara yang sama. Seperti tadi, sekali lagi Najihah menolak perlahan pinggan berisi roti telur kegemaran Najihah. Kelat wajah Najihah dengan bibir yang sengaja dimuncungkan, langsung tidak diendahkan. Sedar, dalam usaha memujuk rajuk Najihah, dia selalu memerlukan kesabaran yang lebih daripada biasa.

“Kalau abang, abang biarkan aje kalau Jiha merajuk. Tak kuasa nak pujuk, bukan untung pun!”

Itu kata-kata Ilham setiap kali mendengar Najihah merajuk dengannya. Bahkan tidak cukup dengan itu, Ilham siap mengajak dia supaya buat-buat tidak layan. Tapi setiap kali itu, dia tidak mempedulikan hasutan Ilham. Tetap juga memujuk Najihah sehingga hati Najihah yang hangat kembali sejuk. Tetap juga mengendeng-ngendeng di sisi gadis itu, sama seperti yang sedang dilakukan ketika ini.

“Jiha makanlah roti telur tu. Najid tahu Jiha tak makan lagi. Abang bagi tahu Najid tadi. Makanlah Jiha, nanti kalau perut Jiha masuk angin Jiha juga yang sakit,” ujar Najid lembut sambil kembali menolak pinggan roti telur ke arah Najihah. Sekali lagi dia hampa. Najihah memang keras kepala.

Dipandang Najihah lama-lama sambil memuntahkan keluhan perlahan. Kelihatan Najihah membelek-belek kuku sambil menyanyi-nyanyi perlahan. Entah lagu apa yang gadis itu alunkan, telinganya tidak mampu mendengar. Terasa kali ini rajuk Najihah agak sukar dipujuk.

“Jiha kata, Jiha tak nak tu tak naklah. Yang Najid nak paksa-paksa Jiha kenapa pulak?” bantah Najihah dengan nada suara yang tidak tinggi. Marah macam mana pun dia pada Najid, dia memang tidak pernah meninggikan nada suaranya. Sama seperti Najid yang tidak pernah menengkingnya walaupun kesalahan yang dilakukan kadang-kadang memang tidak masuk akal. Malah satu ketika dulu, dia pernah mencampak kasut bola baru Najid ke dalam longkang kerana Najid tidak mahu menemaninya makan aiskrim. Ketika itu, dia tahu Najid sangat marah padanya, namun Najid tetap tidak meninggikan suara. Sudahnya dengan wajah kelat, Najid mengikut juga.

“Okey... okey... Najid minta maaf. Lepas ni Najid janji bawa Jiha pergi shopping dan Jiha boleh ambik apa aje yang Jiha suka. Asalkan, Jiha berhenti mogok suara dengan Najid dan Jiha makan roti telur ni.”

Najihah diam beberapa detik. Separuh hatinya terasa mahu meneruskan mogok suara dengan Najid. Namun tawaran Najid dirasakan sangat lumayan. Terbayang-bayang di matanya beberapa pasang kasut, blaus, seluar dan barang-barang lain yang sudah dilihat di One Utama beberapa minggu lalu. Kalau dia meneruskan rajuk bermakna dia harus membeli semua yang diidam-idamkan dengan duitnya sendiri. Kalau merajuk cukup setakat ini saja, dia tidak perlu mengeluarkan satu sen pun termasuk untuk membeli segelas minuman.

Nak terus merajuk, atau lupakan saja? tanya hatinya berkali-kali.

Tak payah!

Teruskan!

Tak payah!

Teruskan!

Tak...

“Cepat buat keputusan Jiha. Tawaran Najid tak bertahan sampai bila-bila. Untuk setakat ini dan untuk hari ni aje. Kalau Jiha lambat buat keputusan, Najid tak kisah. Selamatlah duit Najid,” kata Najid dengan wajah selamba. Tangannya sudah ada di pinggan roti canai Najihah. Sudah bersedia menyorong pinggan itu. Melihat riak wajah gadis itu, dia yakin Najihah sudah teruja dengan tawaran yang dibuat. Bukannya selalu dia jadi pemurah.

Habislah duit aku, detik hati kecil Najid.

Tapi tak apalah. Bukannya selalu pun aku belikan Jiha apa-apa. Kalau ada pun pada hari lahir Jiha.

“Ji...”

Dengan sedikit gelojoh, Najihah menarik pinggan roti telur yang dipegang Najid. Tidak mahu terus bermain tarik tali kerana dia bimbang kalau-kalau Najid menarik kembali tawaran yang dibuat. Dan jauh di sudut hatinya, dia berjanji yang dia akan ‘mengerjakan’ duit lelaki itu sehabis-habisnya. Biarkan Najid menyesal kerana membuat tawaran lumayan begitu.

Biar padan dengan muka Najid!

Terus roti telur yang dicecah dengan kuah kari dimasukkan ke mulut dengan wajah yang sudah tidak kelat.

“Wah... dengar Najid nak belanja pergi shopping, terus laju makan ya?” sindir Najid.

Najihah panggung kepala. Ada senyuman di bibirnya. Lantaklah kalau Najid mahu menyindirnya, apa yang penting janji sudah Najid buat. Dia tahu Najid bukan jenis lelaki yang suka mungkir janji. Kalau sudah berjanji, Najid pasti akan berusaha sehabis daya untuk mengotakan apa yang dikata. Bukannya seperti dia, selagi boleh mengelak untuk melepaskan diri, dia akan berusaha sehabis tenaga.

Dia dan Najid, memang berbeza. Tapi perbezaan itu bukan tiket untuk mereka saling tidak rapat. Malah kerana berbezalah, maka dia dan Najid kelihatan seperti serasi bersama. Bukan dia yang kata, tetapi semua yang mengenali dia dan Najid akan mengatakan kalau mereka memang serasi.

Najid capai roti sardin yang dipesan. Namun matanya masih tertancap pada Najihah.

“Boleh senyum lagi ya?” Sindiran kedua Najid kedengaran. Sengaja mahu melihat reaksi Najihah.

Mata Najihah membulat. “Jangan kata kat Jiha yang Najid nak tarik balik tawaran yang dibuat.”

“Kalau memang ya kenapa? Apa Jiha nak buat?”

“Cubalah! Jiha mogok dengan Najid sampai setahun,” kata Najihah seperti mengugut. Dia bukan bercakap kosong. Kalau Najid mungkir janji, dia akan mogok selama setahun dengan Najid.

Najid ketawa perlahan. Kalau tidak mengenangkan Najihah sedang makan ketika ini, mahu juga dijentik tangan gadis itu. Kalau dia selalu berusaha mengotakan janji yang dibuat, dia percaya Najihah pula akan berusaha mengotakan ugutan yang baru saja dilafazkan padanya. Gadis itu kalau hitam katanya, maka hitamlah jadinya. Kalau putih, putih jugalah pada akhirnya.“Cara cakap macam tak ada duit aje?”

“Tolong sikit! Ni awal bulan ya, duit Jiha masih banyak. Tapi kalau Najid dah kata nak belanja, Jiha dah tentu tak tolak rezeki.”

Lebar senyuman Najid dengan jawapan spontan Najihah. Melihat Najihah tunduk pada permintaannya, nampaknya samalah seperti dia menunggu buah yang tidak jatuh-jatuh. Buah kekal di atas pokok, hati pula terasa geram. Tapi tidak mengapalah, asalkan dia tidak perlu melihat wajah keruh Najihah, tidak perlu melihat Najihah yang mogok suara dengannya.

Mungkin benar kata Ilham, dia terlalu memanjakan Najihah!

Tapi kalau bukan dia yang peduli pada gadis itu, siapa lagi?

Eleh... abang tu! Cakap aje lebih, dia yang manjakan Jiha, dia tak sedar agaknya.
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------
“Hari ni Jiha balik pukul berapa?” tanya Najid perlahan, dia duduk di hadapan Najihah. Bukannya tak sedar jarum jam semakin bergerak, tapi dia tetap juga mahu singgah di tempat kerja Najihah. Atau lebih tepat lagi, di syarikat ayahnya walaupun dia tidak bekerja di situ. Mulanya dia sekadar mahu menghantar Najihah sampai ke lobi, tapi kemudian dia bertukar fikiran.

Baru tiga hari tidak bercakap dengan Najihah, tapi dia terasa seperti mereka berdua tidak bercakap selama tiga bulan.

“Macam biasa. Kenapa?” Najihah memasukan beg tangannya di dalam laci di sisi kanan. Kemudian dia memandang wajah Najid yang kelihatan santai bersandar di kerusi. Cara Najid duduk macamlah hari ini lelaki itu cuti. “Yang Najid masih tak pergi kerja kenapa? Lagi lambat Najid gerak, lagi jalan jamlah!”

“Kejaplah. Bukannya Najid nak duduk sampai ke petang pun.”

Dahi Najihah berkerut sedikit. “Sebab papa dengan abang tak ada, Najid sengaja nak curi tulang ya?” Najihah bukanlah sengaja mahu serkap jarang. Dia hanya mahu menyakat Najid yang kelihatan seperti langsung tidak terkesan dengan kata-katanya. Tetap juga selamba wajah lelaki itu. “Najid jangan... walaupun Jiha kerja dengan ayah Najid, Jiha tak nak tengok company papa Jiha lingkup sebab adanya pekerja macam Najid ni. Company tu nanti Jiha yang punya,” sambung Najihah selamba.

Aneh, memang aneh bila papanya dan ayah Najid ada syarikat sendiri, tapi mereka berdua tidak mahu bekerja sebumbung dengan orang tua sendiri. Padahal, masing-masing tahu yang satu masa kelak merekalah yang akan menerajui tampuk syarikat kerana mereka berdua anak tunggal. Lebih aneh lagi, bila papanya dan ayah Najid langsung tidak kisah bila mereka mengatakan tidak mahu bekerja di bawah telunjuk papa dan ayah sendiri.

“Takut sangat company papa dia lingkup!” ejek Najid dengan bibir sedikit mencebik. Dia masih lagi bersandar malas di kerusi. Alang-alang sudah lambat, biarlah dia masuk lewat sedikit hari ini. Ilham bukannya ada pun. Kalau ada, sakit jugalah telinganya mahu menadah bebelan bapa saudara Najihah itu. Tapi sebanyak mana pun Ilham membebel, dia sebenarnya langsung tidak kisah. Apa yang dibebelkan Ilham, biasanya masuk telinga kanan, langsung keluar ikut telinga kiri.

“Mahunya tak takut. Kalau company tu lingkup, Jiha macam mana?”

“Jiha tetap Jihalah. Takkanlah kalau company papa Jiha lingkup, Jiha nak tukar jadi orang lain pulak?”

Najihah merengus. Sebenarnya dia tidak suka mendengar perkataan ‘lingkup’ itu. Dia tahu betapa susah payah papanya mendirikan syarikat yang ada sekarang ini. Papanya berusaha keras. Sebagai anak, dia tidak berharap melihat papanya kecewa untuk kali kedua. Cukuplah hanya sekali papanya kecewa dalam hidup bila mamanya memilih berpisah. Papanya tidak boleh kecewa untuk kali kedua, dia sungguh-sungguh tidak rela.

“Najid macam mendoakan company papa Jiha lingkup aje,” kata Najihah dalam nada suara yang sangat perlahan.

“Hah?” Mata yang tadinya hampir terpejam, kembali terbuka. “Jiha cakap apa tadi?” Dia seperti dengar tidak dengar saja.

“Jiha kata, Najid macam doakan company papa lingkup aje.”

Ketawa perlahan meletus. Hari ini dirasakan Najihah agak sensitif. Dia main-main, tapi gadis itu beranggapan sungguh-sungguh. Lantas, wajah Najihah yang kelihatan sedikit keruh ditatap dalam-dalam. Ayahnya selalu berpesan supaya tidak membuli Najihah kerana Najihah tidak ada mama di sisi. Cara ayahnya berpesan, macamlah dia ada uminya di sisi. Dibandingkan dia dan Najihah, patutnya dia lebih layak diberikan simpati kerana uminya sudah meninggal dunia. Sedangkan mama Najihah, masih lagi menghirup segarnya bumi bertuah milik ALLAH.

“Jiha perempuan dan orang perempuan tak sekuat lelaki. Najid lelaki, tak ada umi pun tetap mampu berdikari.”

Itu pula yang dijawab ayahnya bila dia mula mengatakan yang dirinya lebih malang jika hendak dibandingkan dengan Najihah. Tapi rasa tidak puas hati itu hanya terbit ketika dia kecil. Selepas dewasa, dia mula sedar yang dibandingkan dirinya dengan Najihah, gadis itu lebih kasihan. Dia tidak bertemu uminya kerana uminya benar-benar sudah tidak ada di dunia ini. Sedangkan Najihah tetap tidak bertemu dengan mama gadis itu walaupun mama Najihah masih ada. Lalu dirasakan, dia jauh bernasib baik kerana hatinya tidak kecewa seperti Najihah yang selalu berharap dapat bertemu dengan wanita yang dipanggil mama.

“Hei... yang emosi tak tentu fasal ni kenapa?” Jari-jemari kanan Najihah, Najid jentik.

“Dah Najid cakap macam tu, takkanlah Jiha nak ketawa besar?”

“Najid main-main ajelah. Takkanlah Najid nak doakan yang bukan-bukan pulak. Itu tempat Najid cari makanlah. Lagipun papa Jiha tu dah macam ayah Najid sendiri,” terang Najid tenang. Hubungan dia dan Najihah baru saja pulih, dia tidak berharap salah faham begini akan menyebabkan Najihah mogok suara lagi dengannya. “Hari ni Najid ada kerja sikit. Jiha buatlah kerja Jiha sampai Najid datang. Jiha tunggu Najid tau?” ujar Najid sengaja memesongkan topik perbualan.

Najihah geleng perlahan. Ada senyum di bibirnya. “Jiha nak balik dulu sebab Jiha nak singgah Jusco sekejap sebab nak cari barang.”

“Jusco lagi?” Melopong sedikit mulut Najid. Tidak mengerti mengapa Najihah cukup suka pergi ke Jusco. Tidak kiralah di mana lokasinya, asal saja namanya Jusco.

Kali ini barulah ketawa Najihah meletus. Bukan hanya Najid, semua orang tahu dia suka ke Jusco. Kadang-kadang dia tidak membeli apa pun, hanya sekadar melihat-lihat saja.

You Might Also Like

0 comments