- BUAH HATI SAYA YANG KE-7 -

Pagi ni ada yang tanya pada saya, TANPAMU AKU RINDU [TAR] ni novel terbaru saya ke gara-gara baru nampak novel ni ada di wall FB Alaf 21. Jadinya, sekarang ni saya tepekkan sedikit apa yang ada dalam novel ke-7 saya ni. Novel ni bukannya novel baru. Bila terbit dua tahun lepas, orang dah tak panggil novel baru dah tau. Tapi untuk yang tak tahu kewujudan TAR ni bolehlah anggap novel ni baru korang. Bila dah anggap novel ni baru, bolehlah cuba dapatkan dan kemudian baca ya, macam selalu korang buat tu. Kalau tak tahu mana nak cari novel ni sebab tak jumpa di kedai-kedai buku berhampiran, boleh PESAN DI SINI. Pembelian korang sangat-sangat dihargai saya. Bagi yang dah beli dan baca, terima kasih tak terhingga tau. Kalau korang tak ada, dunia penulisan saya, MATI!

Sergahan Zainah yang tiba-tiba membuatkan Yazzer yang baru terlelap, membuka mata. Terpisat-pisat dia kerana agak terperanjat. “Kenapa ibu?” tanyanya dalam nada suara yang malas. Beberapa hari kebelakangan ini tidurnya tidak pernah lena kerana galak memburu langkah Zuyyin. Kini setelah gadis itu pulang, dia mahu membayar hutang mengantuknya yang tertangguh.

Wajah Zainah pucat tidak berdarah. “Zuyyin mengamuk, menjerit-jerit,” ujar Zainah cemas.

“Kenapa?” Yazzer sudah terduduk tegak.

Zainah hanya geleng perlahan, wajah pucatnya dihiasi suram. Cengkung mata itu jelas di pandangan Yazzer. Ibunya sayangkan Zuyyin seperti Zuyyin itu anak kandung ibunya, adik kepada dirinya. Bahkan ibunya lebih memilih menjaga Zuyyin daripada diri sendiri. Pelik, adakah orang di dalam dunia ini yang mirip ibunya? Yang jelas, hebat benar penangan Zuyyin hingga mampu membuatkan wajah ibunya pucat kerana cemas.

“Cepatlah Yazzer, ibu tak nak apa-apa berlaku pada Zuyyin nanti,” balas Zainah tanpa menjawab soalan Yazzer. Dalam masa seperti ini, dia merasakan penerangan tidak begitu penting dibandingkan Zuyyin yang masih menjerit-jerit mengalahkan orang tersampuk hantu. Padahal tadi, elok saja dilihat gadis itu tidur setelah dipujuk. Dia pun sudah terlelap ketika mendengar jeritan Zuyyin. Bingkas dia berlari mendapatkan Yazzer setelah merasakan dia tidak mampu bertindak sendiri. Tenaga Zuyyin dirasakan sangat luar biasa kuatnya. Hampir-hampir saja dia jatuh terduduk kerana disenggol Zuyyin.

“Yalah, Yazzer nak pergilah ni, tapi ibu tolong telefonkan Doktor Ain, takut kita tak dapat buat apa-apa nanti,” pesannya pada Zainah.

“Ibu dah suruh Suharti telefon tadi lagi.”

Yazzer tersenyum, geli hati bila tangannya ditarik Zainah supaya bangun. Lebih dia kagum bila ibunya bertindak cepat. Jarang benar ibunya itu berlengah-lengah kalau sesuatu itu berkaitan dengan Zuyyin. Benarlah kata orang, kasih sayang itu tidak pernah mengenal batas sempadan.

“Siapa sebenarnya anak ibu ya? Yazzer atau Zuyyin?” usiknya dalam senyuman.

Membulat mata Zainah dengan pertanyaan yang tidak disangka-sangka itu. Pantas tangannya naik menampar bahu Yazzer perlahan. Dia tahu anak itu hanya menyakatnya. Baik macam mana pun dia dengan Zuyyin, dia tidak pernah mengabaikan anak sendiri. Yazzer tentu tahu kerana anak itu membesar dalam rahimnya selama sembilan bulan 10 hari. Lagipun hati budi Yazzer, memang ada dalam koceknya. Kalau selama ini Yazzer sudah menjadi anak yang baik buatnya, akan datang pun dia dapat merasakan yang satu-satunya anak yang dia ada itu akan jadi anak yang baik juga.

“Main-main ya?”

Senyuman Yazzer melebar. “Lama dah Yazzer tak usik ibu. Ibu asyik sibukkan anak orang aje sampai terlupa anak sendiri,” sakat Yazzer terus. Sengaja membakar hati ibunya yang tentu saja masih gusarkan Zuyyin.

“Yazzer!”

“Sorry... bergurau aje.” Ketawanya semakin kuat. Kemudian dia bangkit dan berlalu meninggalkan ibunya sendiri.

Di bilik Zuyyin, Suharti hampir terjatuh kerana ditolak Zuyyin. Terkial-kial Suharti memeluk tubuh kurus Zuyyin. Semakin kuat dia memeluk Zuyyin, semakin kuat Zuyyin meronta-ronta. Bahkan pandangan Zuyyin yang tajam-menikam membuatkan dadanya terasa seperti hendak luruh. Tapi mengenangkan pesanan Zainah sebelum keluar tadi, dia berusaha untuk terus bertahan.

“Berambus! Berambus!”
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Tersentak Yazzer mendengar nada suara Zuyyin yang tinggi, dijeling jam di dinding, pukul 2.00 pagi. Dalam diam dia mengeluh perlahan. Sepatutnya pada masa-masa seperti ini, semua orang sedang lena dibuai mimpi. Tapi hari ini gara-gara Zuyyin, semua orang dalam rumah Tuan Ghazali tidak dapat tidur. Mujur juga Pak Murad tidak menetap di situ, kalau tidak tentu orang tua itu juga tidak dapat bermimpi hari ini.

“Suharti...”

Suharti berpaling ke sisi kanan. Cerah wajahnya sebaik saja melihat Yazzer berdiri di muka pintu. Lega. Selepas ini tentu Yazzer yang akan mengambil alih tugas menenangkan Zuyyin. Dia benar-benar tidak larat terus memegang Zuyyin yang tidak juga tahu penat setelah beberapa minit meronta-ronta. Yazzer tentu saja mampu bertahan kerana tubuh lelaki itu tegap. Tidak kurus seperti tubuhnya.

“Tolong Yazzer, Cik Zuyyin agresif sekali,” adu Suharti dengan harapan Yazzer segera menenangkan Zuyyin.

“Zuyyin...” panggil Yazzer lembut. Kalau boleh dia mahu Zuyyin tidur kerana dia pun hendak menyambung tidur yang terganggu. Esok masih banyak perkara yang harus diselesaikan. Dia benar-benar memerlukan rehat yang cukup. Kalau dia tidur lewat lagi, pukul berapa pula dia harus bangkit esok? Silap-silap gaya, dia pula yang dapat penyakit hanya disebabkan Zuyyin membuat onar.

Lagipun, simpati juga dia melihat Suharti yang berpeluh-peluh dalam dinginnya penghawa dingin di bilik Zuyyin. Tentu gadis Indonesia itu sudah tidak larat kerana dilihat Zuyyin benar-benar agresif. Kalau Suharti tidak kuat memegang, mungkin gadis itu akan jatuh tersungkur.

“Kau pun, kau pun berambus! Aku tak nak tengok muka korang, aku tak nak tengok!” jerit Zuyyin terus.

Aku pun kena halau juga? Detik hati Yazzer sendiri.

Yazzer datang ke depan, Zuyyin yang terlepas dari rangkulan Suharti, meluru ke arah Yazzer. Dada Yazzer dipukul bertalu-talu seperti dia sedang memukul batang pisang. Yazzer yang mengerti keadaan Zuyyin hanya membiarkan saja. Mungkin dengan cara ini Zuyyin dapat menenangkan jiwa yang tidak tenteram. Namun bila pukulan Zuyyin sudah naik sampai ke muka, dia tidak dapat bertahan lagi. Dipegang tangan Zuyyin kuat-kuat, sabarnya seperti hendak bertabur kerana sakit dipukul gadis itu. Mata Zuyyin direnung dalam-dalam, lama. Mata Zuyyin berkaca tiba-tiba.

“Zuyyin...”

“Aku benci kau. Aku benci kau!”

“Sabar Zuyyin, sabar...” pujuk Yazzer lembut. Tidak pernah lagi dia melihat Zuyyin berkeadaan teruk sampai begitu sekali. Inilah pertama kali dan jauh di sudut hatinya yang paling dalam, dia berharap yang dia tidak akan melihat Zuyyin dalam keadaan seperti itu lagi. Tidak esok dan tidak sampai bila-bila. Dia lebih rela melihat Zuyyin marah-marah dan mengamuk seperti orang hilang akal daripada sedih seperti tidak mahu meneruskan sisa-sisa hidup di atas muka bumi ini.

“Aku nak mama aku, aku nak mama aku...” rintih Zuyyin dalam tangisan.

“Zuyyin... mama kau dah tak ada lagi. Kau kena relakan dia pergi,” pujuk Yazzer perlahan. Mata yang masih berair itu terus ditatap.

“Aku tak nak orang lain, aku nak mama aku, aku hanya nak mama aku...” tangis Zuyyin terus. Mengongoi-ngongoi dia.

“Jangan macam ni Zuyyin. Nanti tak tenang mama kau kat sana. Biarkan dia tenang kat sana dan dia hanya akan tenang kalau kau tenang. Kalau kau reda bila dia tinggalkan kau. Kau kena lepaskan dia, Zuyyin...”

Kepala Zuyyin menggeleng perlahan. “Aku... aku tak ada masa mama pergi. Aku tak dapat tengok dia buat kali terakhir. Aku tak dapat cium dahi mama aku buat kali terakhir. Aku dah tak ada mama lagi. Mama dah tinggalkan aku... mama dah tinggalkan aku,” rintih Zuyyin perlahan. Hatinya sedih tidak terkira. Kalaulah dia tidak keluar rumah, tentu dia berpeluang melihat wajah mamanya buat kali terakhir. Kalaulah dia tidak ke mana-mana, tentu dia masih dapat mengucup dahi mamanya sebelum dikebumikan. Kalaulah dia mendengar kata, tentu dia tidak terkilan seperti sekarang ini.

Kini, apa yang tinggal untuknya? Kecuali dosanya yang menimbun pada mamanya yang tentu saja tidak diampunkan sampai bila-bila kerana mamanya sudah tidak ada, tidak ada apa-apa lagi yang tinggal untuknya.

“Mama... mama...”

“Sudahlah tu, jangan cakap apa-apa lagi sebab kau hanya akan lukakan hati sendiri bila terus bercakap macam tu.”

“Aku tak sempat minta maaf pada mama. Mama tentu pergi dengan rasa terkilan sebab aku jahat...”

“Zuyyin...”

Zuyyin ketuk dahi yang masih berbalut dengan tangan kanannya.

“Zuyyin!” Yazzer terus capai tangan Zuyyin. Dipegang erat-erat kerana tidak mahu Zuyyin terus mencederakan diri sendiri. Luka yang ada masih baru benar, kini Zuyyin seperti mahu menambah luka yang baru. Kalau begitu keadaannya, bila baru luka di dahi dan tangan gadis itu akan sembuh?

“Aku jahat pada mama... aku tak dengar cakap mama...”

Yazzer mengeluh perlahan, dia tidak nampak lagi Zuyyin yang degil dan keras kepala, melainkan seorang gadis kecil yang dicempungnya satu ketika dulu gara-gara terpijak duri pokok bunga kertas di halaman. Simpatinya pada Zuyyin tumpah melimpah-ruah. Dia mengerti kesakitan Zuyyin saat ini.

“Aku nak mama aku...”

Kepala Zuyyin, Yazzer rapatkan ke dadanya. Diusap-usap perlahan rambut lurus milik Zuyyin. Kalau dengan cara itu dia dapat menenangkan Zuyyin yang kelihatan sangat tertekan dengan pemergian mama gadis itu, dia akan melakukannya. Saat ini pun, yang ada dalam bayangannya adalah Zuyyin yang selalu mengekor ke mana saja langkahnya. Zuyyin yang polos dan tulus. Zuyyin yang itu!

“Aku nak mama aku...”

“Syhhhh... tak apa, aku ada... aku ada,” pujuk Yazzer sambil terus mengusap rambut itu.

4 comments:

  1. Saya dah dapatkan dan dahpun ulang baca..Tolong promote jugak ni..."sape2 yang belum baca, boleh dapatkan ye novel ni...anda takkan rugi sebab novel ni akan buat kita insaf..."

    *peace*

    ReplyDelete
  2. Wahh... dah lama x singgah blog kak aleya. dah banyak entry tertinggal dan nak kena pulun baca balik ni. buah hati akak yg ke-7 ni pulak, mcm best je.. mcm sofia nk kena pergi cari je nih. hehehe... btw, may ALLAH bless you always ya, kak....

    ReplyDelete
  3. ezan - terima kasih ya sb tolong promote, sangatlah dialu-alukan. nanti-nanti promote lg ya... hehehe...

    ReplyDelete
  4. cik violet sofia - tak pe, dtg aje pd bila-bila masa sb sentiasa dialu-alukan. nvl ni terbit thn 2010. masih ada di kedai...

    moga ALLAH lindungi sofia juga, ;-)

    ReplyDelete