- CuTi-CuTi Di RuMaH sEnDiRi (3) -


Kali pertama dan terakhir saya pergi ke Sunway Lagoon, 15 tahun dulu. Lepas tu, berkali-kali merancang tapi jadinya tak sekali pun dengan alasan dan sebab yang tentunya kalau dikumpulkan sudah berbakul-bakul. Tapi satu hari, entah berapa bulan lepas, anak buah saya yang pertama dan kedua cakap pada saya. Katanya, “Sunway Lagoon tu jauh ke dari rumah Mak Tam?” Saya kata, “Tak jauh. Kenapa?” Dia orang balas, “Kawan kita orang kata nak pergi masa cuti sekolah nanti.” Hem... saya seperti tahu apa sebenarnya yang ada dalam benak mereka berdua. Tentu aje anak-anak tu nak pergi juga kalau diberi peluang. Saya balas lagi, “Kakak dengan Adik nak pergi ke?” Tengok dua beradik tu angguk bersungguh-sungguh, saya senyum dan kata, “Okey... Tahun Baru China nanti kita pergi.” Bila dia orang kata, nak... nak... saya yang ada di ruang yang sama terasa macam diberi bulan dan bintang. Oh... saya sekarang ni bukan hanya memanjakan adik-adik saya, anak-anak buah saya pun sama. Hendaknya, saya tak merosakkan mereka semua.

Dan seperti dijanjikan, pada 5 Februari 2011, saya dan rombongan saya, yang bermaksud keluarga saya pergi ke Sunway Lagoon. Asalnya nak pergi pagi sebab Sunway Lagoon dah buka seawal pukul 10.00 pagi. Tapi bila mata masing-masing dah melekat di kaca TV, langkah jadi semakin memberat. Sudahnya kami hanya bergerak seawal pukul 11.30 pagi. Ramai memang ramai orang masa tu, tapi untuk mendapatkan pas masuk yang berbentuk jam tangan, tidaklah sesukar mana sebab kaunter pun banyak juga.








Masuk ke dalam, oh... saya terasa ada rindu yang tertinggal lama dulu. Teringat kawan saya pernah menjerit meminta maaf pada mak dia semasa kami main satu permainan (saya tak ingat semua nama permainan di situ). Saya fikir masa tu, mesti dia banyak dosa, hahahaha. Tapi saya pernah ada kenangan buruk di sana dan pernah pun kata taubat tak nak naik lagi lepas mak saya marah bila tengok muka saya pucat sebaik saja turun. Orang tua, kalau boleh hanya mahu anak-anak duduk di sisi semata-mata. Dan sudahnya, baru-baru ni saya naik lagi sekali. Saya baru tersedar, rupa-rupanya saya bukanlah jenis penakut pada sesuatu yang kelihatan seperti bahaya dan mampu membuatkan rasa kering darah. Cumanya kalau dulu saya main banyak permainan, kali ni saya hanya main beberapa jenis aje sebab masa yang cemburu. Itu pun buntang mata mak abah saya bila tengok, saya, Abang saya dan Adik Ipar saya seperti tergantung di atas. Apa pun, saya seronok dapat membuatkan anak-anak buah saya seronok. Ada umur, ada rezeki, kami pasti akan datang lagi, ;-)













No comments:

Post a Comment