- TaK mUdAh -

1:43 AM

Hidup... kadang-kadang saya fikir hidup ini mudah sangat, tapi ada masa-masanya, saya rasa hidup ini terlalu sukar hingga ada ketikanya saya buntu dalam mencari erti sebuah kehidupan. Semakin saya cuba memahami, semakin saya tak memahami kerana terlalu rumit. Malah ada detiknya, saya berjalan di atas jalanan yang rata, tapi sepertinya ada kerikil-kerikil tajam menikam kaki yang tak mengerti apa yang tersimpan jauh di dasar hati.

Hidup... segala-galanya nampak seperti sempurna tanpa ada sebarang cacat di mana-mana, tapi dalam pada itu terasa bagai ada ruang-ruang kosong yang tersimpan jauh di dasar hati. Sampai-sampai semangat yang setinggi gunung tiba-tiba aje terasa rebah menimpa diri hingga peluang untuk bangkit bagaikan tak wujud lagi. Yang ada, hanya lorong-lorong gelap yang terpaksa diredah walau hati terasa tidak ingin.

Hidup... saya berharap, malah selalu berharap yang hidup saya tidak akan berliku-liku seperti hidup ramai orang di luar sana. Kalau pun memang saya harus melalui liku-liku di sepanjang hidup, saya mengimpikan laluan hidup saya tidak akan sesukar mana. Biar mudah dan senang. Jika jatuh, saya mahu bangkit kembali kerana saya tidak mahu jadi manusia yang lemah atau dikalahkan semangat sendiri. Saya mahu punya semangat seteguh karang.

Hidup... sayangnya, hakikat hidup tidak semudah itu. Sebagai manusia biasa, mahu atau tidak saya harus melalui apa yang didatangkan pada saya macam banyak orang di luar sana. Masing-masing didatangkan ke dunia yang indah ini dengan pakej tersendiri. Mujur juga dalam melalui setiap liku-liku itu, saya punya sebuah keluarga yang sangat memahami. Mereka selalu ada setiap kali kaki saya tersadung akar-akar yang tak berperasaan. Tapi itu bukan bermakna keluarga saya sempura. Tidak! Keluarga saya sama saja macam keluarga orang lain. Ada masa setenang air di kali, ada ketikanya pula berkocak dan di lain detik pula bergelombang ganas.

Hidup... terlalu banyak sebenarnya yang mahu saya coretkan tentang hidup dan kehidupan saya. Tapi tak tahu kata bagaimana harus digunakan. Hanya yang pasti, di ketika ini... terasa ada sesuatu membelenggu diri, memaksa saya menarikan jari-jemari ini. Tapi esok menjelang, saya berharap mendung akan segera pergi. Dan mentari... muncullah kembali sebab saya tak mahu hati di dalam terus basah mengenangkan takdir yang harus digalas. Alahai... sangat jiwang n3 seawal 1.45 pagi. Tapi... :-(

Selamat malam pada yang mahu tidur dan selamat bercuti pada mereka yang tinggal di Kuala Lumpur. Moga kita semua dilindungi ALLAH tak kira di mana pun kita berada.

You Might Also Like

0 comments