- SeMoGa DiLiNdUnGi -

6:38 PM

Sepanjang beberapa hari di kampung saya yang tercinta ni (siapa yang nak aku ampu ni? Ketua kampung ke?), saya melihat banyak air yang menitis ke bumi. Hanya dalam dua hari ni barulah tangisan langit beransur reda, itu pun sekejap masih ada air yang mencurah turun, sekejap pula kering dan mentari yang malu-malu pula memunculkan diri. Itu pun tak lama mana.

Saat menaip n3 ni (ya... saya makin rajin mengarut di sini kan?), hujan rintik-rintik masih turun. Langit masih belum mahu menghentikan tangisan. Bukan hanya di tanah kelahiran saya ni, tapi di mana-mana memang menerima tangisan langit yang bagaikan belum ada titik akhir. Bahkan ada juga yang terkorban. Semoga mereka di tempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman dan semoga kaum keluarga yang masih tinggal dapat menerima kehilangan yang bukan mudah diterima itu dengan reda dan tabah.

Malam ni, saya dan keluarga akan bertolak ke Kuala Lumpur yang bermaksud tentu saja di rumah saya yang sudah beberapa hari saya tinggalkan sepi sendiri. Cuti, tentu elok kalau digunakan sepenuhnya. Sekurang-kurangnya janji yang saya buat pada anak-anak buah saya bakal tertunai. Tak seronok jadi manusia yang tidak menunaikan janji, walaupun memang ada masa-masanya saya akui yang saya terpaksa juga jadi orang yang mungkir atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan. Untuk itu, pada sesiapa yang saya pernah berjanji tetapi saya mungkir, tidak kira secara sengaja atau pun tidak, saya harap saya dapat dimaafkan.

Jika ditanya perasaan saya ketika ini, saya rasa seronok, sangat seronok. Itulah yang membelenggu saya ketika ini dan sejak plan dibuat oleh kami anak-beranak. Harapan saya, hujan tidak akan menggila seperti beberapa hari lalu. Lebih penting lagi, semoga perjalanan kami dan perjalanan balik mereka nanti akan lancar dan selalu berada dalam lindungan ALLAH.

You Might Also Like

0 comments