- DiA sUdAh 2 TaHuN -




Kalau 22 Januari 2011 yang lalu kami anak-beranak melihat Mohammad Aqqif Najmie potong kek berbentuk kunci, 5 Februari 2011 hari tu, kami sekali lagi berkumpul semata-mata nak tengok Mohammad Naqib Zakwan potong kek. Kali ni tak ada bentuk yang aneh-aneh pada kek yang dipilih, yang ada hanya kek berbentuk bulat seperti yang ada dalam bayangan saya. Mungkin sebab Naqib masih tak tahu membuat pilihan. Hanya ikut apa saja pilihan yang dibuat kak long saya dan mak cik-mak cik dia, kecuali saya yang lebih selesa duduk di tepi kedai di Putrajaya dengan mak dan abah.

Kesimpulan yang saya boleh buat tentang birthday boy ni, hem... berat badannya kali terakhir saya letak atas timbang di rumah saya hari Jumaat lepas, 14 kilogram. Beratkan? Ya, memang sangat berat untuk seorang anak kecil berusia 2 tahun. Bahkan Naqib lebih berat dibandingkan Aqqif. Hampir-hampir saja saya termuntah masa dukung dia dan Aqqif serentak di I-City tempoh hari. Bukanlah saya nak tunjuk kuat, tapi masa saya dukung Aqqif, Naqib tiba-tiba berlari ke arah saya minta diangkat. Mahu dengan tidak, terpaksalah saya jadi Badang, mengeluarkan semua kekuatan yang saya ada. Cumanya, saya hanya boleh bertahan beberapa saat. Selepas kamera dipetik, cepat-cepat saya turunkan kedua-duanya sekali. Kalau tidak memanglah saya yang rebah sebab tangan dah lenguh sangat. Kalau Aqqif saya boleh angkat dalam jangka masa yang lama, Naqib hanya seketika. Terus terang saya kata yang saya tak cukup kuat untuk dukung dia lama-lama. Malah, kak long saya pun selalu aje angkat bendera tanda dah tak larat.

Lagi... Naqib di mata saya, seorang yang sangat kuat makan. Pantang melihat orang lain makan kat depan mata. Saya suap yogurt yang rasanya agak masam pun dia telan walaupun ketika menelan wajahnya berkerut-kerut seribu. Beberapa detik lepas tu, mulutnya kembali menganga minta disuap seperti anak burung. Mulutnya juga sangat bising walaupun sampai ke saat ini dia masih belum boleh bertutur dengan elok, hanya beberapa patah perkataan aje yang boleh dituturkan. Seingat saya, sejak beberapa bulan dilahirkan pun mulutnya memang sudah begitu bising dan sangat bising bertutur dalam bahasa yang hanya dia aje yang tahu agaknya. Tapi yang paling saya suka tentang Naqib, bila dia terjaga di tengah malam sebab lapar. Suara tangisan dia yang keluar kedengaran sangat syahdu dan mendayu-dayu di telinga saya. Sangat manja! Memang selalu buat saya tersenyum sendiri kalau terdengar.

Tapi Naqib juga sangat ganas. Saya pernah lihat, dia capai botol susu yang kosong, kemudian dia campakkan begitu saja di depan kakak dia minta dibuatkan susu. Dahi saya berkerut, ganasnya anak buah saya. Tapi saya tak juga mahu menyalahkan Naqib bila kakak kedua dia selalu ajak dia bergurau dengan cara yang kasar. Baru-baru ni, Arissa cium pipi dia curi-curi, Ya ALLAH... ganasnya cara Naqib kesat pipi dia. Bertalu-talu dia kesat sambil mata menjegil ke arah Arissa yang tiba-tiba aje jadi gatal masa kat Putrajaya hari tu. Marahlah tu. Tapi anehnya, esoknya dia pula yang cium Arissa. Hem... penyakit gatal Arissa berjangkit pada Naqib nampaknya.

Apa-apa pun, tak kira macam mana keadaan Naqib, saya akan tetap mendoakan yang terbaik buat dia. Harapan saya, satu hari nanti dia akan jadi anak yang baik, sangat baik dan benar-benar baik bukan hanya untuk orang tua tapi untuk semua orang yang akan ditemui dalam seumur hidup dia. Untuk Naqib, Selamat Hari Lahir, moga seluruh rahmat ALLAH akan jadi milik Naqib, ;-)




2 comments:

  1. Selamat Hari Lahir Naqib. Smoga jd anak yg soleh n sentiasa dlm perlindungan Allah s.w.t.

    P/s: Nak mintak kwn2 blogger doakan MM cpt2 dpt zuriat dlm ms terdkt ni.. Smoga dgn doa2 kwn blogger, akan termakbul permintaan MM n hubby (^.^)

    ReplyDelete
  2. terima kasih MM dan saya doakan moga MM akan dikurniakan zuriat mcm yg MM mahukan tu. sabar ye... org sabar, ALLAH sayang... ;-)

    ReplyDelete