- PaTaH tUmBuH hIlAnG bErGaNtI -

... AkHiRnYa DiA bEnAr-BeNaR pErGi. MeLiHaT lAnGkAh YaNg MaKiN mEnJaUh, RaSa KeHiLaNgAn. Di MaNa PuN dIa SeLePaS nI, MoGa TaLi SiLaTuRaHiM tAk PuTuS ...

Itu status saya di FB hari ni yang bertarikh 21 Februari 2011 bersamaan dengan 18 Rabiuawal 1432. Melankolik kan kelihatannya? Sekali pandang macam status yang ditujukan pada orang tersayang yang mahu pergi, mahu meninggalkan saya kan? Orang tersayang yang bermaksud, ehem... ehem, alah... yang gitu-gitu tu, sambil mata terkelip-kelip ala-ala tak keruan gitu. Macam tu kan kelihatannya?

Tapi tidak, kata-kata tu tak ditujukan pada orang tersayang yang seumpama dengannya, seperti yang ada dalam bayangan kamu, kamu dah kamu juga. Tapi kata-kata tu memang ditujukan pada seseorang yang selama ini saya panggil Kak Nor atau yang sebenarnya bos saya sejak saya menjadi warga DBP lebih 5 tahun dulu. Walaupun, dalam 3 bulan pertama, bukanlah dia yang jadi bos saya, sebaliknya orang lain. Ketika itu Kak Nor hanya editor biasa dengan pangkat yang memang dah pun tinggi.

Saya sedang mengampu dia? Tidak! Tidak dan tidak sama sekali. Sebabnya, kalau nak mengampu pun dah tak guna sebab dia bukan lagi bos pada saya bermula daripada hari ini. Kalau betul saya nak mengampu dia atas tujuan untuk kepentingan diri sendiri, baik saya buat sepanjang 5 tahun yang lalu. Tapi saya tak buat sebab saya bukan pengampu dan tak mahu pun jadi pengampu. Bagi saya, bila saya mengampu itu bermakna saya sedang memalukan diri sendiri dan perkara terakhir yang tidak mahu saya lakukan dalam hidup ialah menjatuhkan air muka sendiri. Benar-benar tak mahu saya lakukan selagi saya masih waras.

Terpulanglah orang mahu menggelarkan saya apa, asal saja saya tahu apa yang ada dalam hati saya. Tapi sungguh, hari ni ketika melihat dia berdiri di jabatan lain dalam Perhimpunan Bulanan DBP, terasa seperti ada sesuatu yang hilang. Bila dia bersalaman dan berpeluk sambil berlaga pipi seperti kebiasaan orang perempuan termasuk saya sendiri, saya bukan lagi terasa seperti kehilangan, sebaliknya benar-benar sudah kehilangan dia. Dia yang walaupun seorang perempuan, bukanlah seorang bos cerewet seperti bos perempuan yang banyak diceritakan banyak orang di luar sana. Sebaliknya, dia bos yang sangat perhatian dan prihatin walaupun air mukanya sedikit serius, dalam erti kata lain tampak garang. Bahkan tidak pernah marah pada anak-anak buah, kalau pun ada yang nak ditegur, dia akan menegur dalam cara yang paling berhemah. Satu cara teguran yang membuatkan darjat dia nampak tinggi di mata saya kerana saya tak suka atau sangat benci pada orang yang menegur ikut suka hati tanpa memikirkan air muka orang lain walaupun orang lain itu bergelar bawahan. Jadi... kalau kamu, kamu dan kamu mahu dipandang tinggi oleh saya, maka jangan sesekali menegur kesalahan orang lain dengan cara yang tidak wajar kerana yang ditegur itu juga punya hati dan perasaan.

Untuk dia yang bernama Kak Nor, di jabatan mana pun dia kini, saya tahu dia akan jadi bos yang baik juga. Untuk kami di bahagian yang bakal bekerja dengan bos yang baru yang juga kami kenali semasa di Jabatan Sastera dulu, moga kami semua baik-baik juga. Patah tumbuh hilang berganti. Itu ungkapan biasa dan sudah pun sampai ke tahap klise. Kalaupun yang datang tak serupa, saya percaya setiap orang pasti ada kelebihan tersendiri. Untuk kamu, kamu dan kamu juga... semoga kita semua diberkati ALLAH, ;-)

3 comments:

  1. Sering juga dia membahasakan diri sebagai "Kak Nor" tapi lidah terkelu untuk memanggilnya sebegitu. Sangat setuju dengan Mar, dia memang bos yang baik dan "menegur" dengan cara yang sangat berhemah. Didoakan semoga beliau berjaya dunia dan akhirat.

    ReplyDelete
  2. orang yg baik2 itu walaupn sudah jauh dari mata tetap akn tinggal tetap dalam hati.. :)

    ReplyDelete
  3. : lan - yup... hari tu mmg kteorg sedih, tp patah tumbuh hilang berganti kan? wlu x serupa... matlamatnya tetap sama...

    : kak azie - yup, selalu mcm tulah... ;-)

    ReplyDelete