- HiDuP kUcAr-KaCiR -

Oh... saya sihat, cukup sihat dan sangat sihat sebenarnya. Tapi dalam dua minggu kebelakangan ni, hidup yang saya mahu atur macam dalam n3 di sini, terasa sedikit kucar-kacir. Tidak dilanda todak, jauh sekali disapa geroda yang datang tanpa diundang. Tidak sekali-kali! Tapi itulah dia, yang dinamakan manusia memang tak pernah lepas daripada dugaan. Dan saya anggap, inilah dugaan buat saya kerana saya tak mungkin akan sentiasa berada di atas. Ada masa-masanya, saya harus juga berada di bawah supaya saya sedar apa maknanya bermuhasabah diri dan bersyukur dengan semua nikmat yang pernah saya kecap.

Apa yang membuatkan hidup saya bergelombang, tentu saja manusia dan bukan alien. Siapa manusia tu? Ramai... dan yang ramai itu tentu saja ada kaitan dengan diri saya, bukan diri orang lain. Kalau saya tak kenal mereka dan mereka tak kenal saya, mana mungkin mereka mampu membuatkan hidup saya yang memang tak berapa nak tenang, beriak, kemudian berkocak dan selepas itu bertukar menjadi gelombang yang akhirnya mereda juga sedikit demi sedikit setelah berhempas pulas saya cuba berenang sambil menggamit tangan-tangan yang lain supaya tak terus lemas. Untuk melihat orang-orang itu lemas, tak mungkin dan tak akan mungkin selagi saya mampu menarik mereka.

Wah... saya nampak macam sangat penting bagi segelintir orang kan? Kalau tidak, tak mungkin peranan saya yang tak berapa besar ni nampak sangat besar? Ya, ya dan ya tapi bukan untuk semua orang kerana bagi banyak orang lain, saya mungkin bukan siapa-siapa. Hanya seorang penulis kecil yang cuba membesarkan diri dalam dunia penulisan novel yang penuh dengan rencah dan asam garam. Ada atau tidak saya, tak akan ada kesan apa-apa. Tapi saya tak ambil hati kalaupun orang tak kenal saya, bagi saya... cukuplah hanya orang-orang yang mampu menggegarkan hidup saya terus menghargai saya tak kira apa juga yang saya akan dan dah pun buat.

Selain orang-orang itu, saya sedikit tersemput-semput membaca pruf manuskrip TDS yang dah dikirim editor Alaf 21 dua minggu sudah. Kerja saya kali ini, memang sangat, sangat lambat. Entahkan sebab saya suka bertangguh kerana merasakan masa yang masih panjang, entahkan saya masih berusaha berenang melawan arus yang menggila. Tapi bila akhirnya pruf TDS bertemu titik akhir, saya kembali mampu menarik nafas panjang. Saya tak berharap judul TDS yang membawa maksud - - - - - - - - _ - - _ - - - - - - itu ditukar kerana sampai ke hari ini saya masih gagal mencari judul lain. Tapi kalau tetap juga memerlukan pertukaran, mahu atau tidak saya terpaksa memerah otak sekali lagi.

Apa pun, jatuh bangun, atas bawah... saya tetap mahu menjalani hidup ini seadanya. Saya mahu ketawa pada sesuatu yang patut saya ketawakan. Saya mahu tersenyum pada sesuatu yang memerlukan senyuman saya. Saya mahu marah pada sesuatu yang patut menerima kemarahan saya. Saya mahu menangis pada sesuatu yang patut saya tangisi. Dan pendek kata, saya mahu menjalani hidup saya seperti orang lain juga. Orang lain yang sentiasa berbahagia melalui hari-hari yang patut dilalui, ;-)

No comments:

Post a Comment