- RaMaDaN dAtAnG lAgI! -

Syukur... tahun ni sekali lagi saya diberikan kesempatan menyambut manisnya kedatangan bulan mulia, bulan Ramadan yang tentu sekali penuh dengan berakah, walaupun tahun ni, selepas tiga tahun masa berlalu, saya kembali menyambut Ramadan pertama seorang diri. Tapi tak apalah, saya sudah terlalu dewasa dan sebentar lagi akan jadi bongkok tiga untuk rasa sedih sebab tak ada keluarga di sisi yang boleh diajak bersahur dan berbuka puasa dengan saya. Maknanya, mulai hari ni saya kena sahur sendiri [Kalau rajinlah sebab saya jarang bersahur beria-ia, biasanya saya hanya minum air dan tiga biji kurma. Anehnya... bila raya tetap terasa berat badan macam dipam-pam], berbuka sendiri dan lebih penting daripada itu masak [Kalau saya tak belilah] dan makan pun sendiri. Tak apa dan pasti tak akan apa-apa.

Kalau dulu baru-baru duduk KL saya akui yang mata saya bergenang dengan air bila kenangkan saya tak menjalani ibadah puasa di kampung. Yang ada hanya kawan-kawan di rumah sewa semata-mata yang boleh dijadikan kawan. Opsss... saya bukan anak manja dan tolong jangan tuduh saya anak manja. Hanya saya beranggapan, kalau kita ada keluarga, buat apa nak sahur dan berbuka sendiri kan? Ayat cover bengang ya? Taklah... ayat tu sungguh-sungguh datang dari hati.

Kalau tiga tahun berturut-turut saya dapat lihat gelagat anak-anak buah saya yang pelbagai. Ada yang mintak minum air aje sebab tekak dah tak ada air. Ada yang mintak dibawa berjalan-jalan. Ada yang berpura-pura macam ikan masin yang tersadai. Ada juga yang ugut supaya dibawa ronda jalan kampung kalau tak nak dia buka puasa. Macam-macam kan kerenah anak buah saya? Tapi kerenah yang macam-macam tulah yang buat saya rindu nak sambut puasa pertama dengan mereka. Sayangnya... apa kan daya! Tahun ni tak ada rezeki dah harap-harap tahun akan datang masih ada kesempatan.

Tahun ni juga, merupakan tahun kedua saya berpuasa di Rumah Pink kesayangan saya. Tak adalah hebat mana berpuasa di rumah Rumah Pink ni, hanya biasa-biasa aje. Bukanlah bermakna duduk di Rumah Pink saya tak perlu masak dan tahu-tahu dah ada hidangan tersedia atas meja kaca hitam + jernih untuk sahur dan berbuka. Tidak, tidak & tentu sekali tidak. Tapi kalau memang ada, rasanya pelik dan saya pasti akan mengandaikan yang bukan-bukan yang tentu sekali pada akhirnya, akan menakutkan diri saya sendiri. Jadi... walaupun kedengaran agak senang, saya tak mahu tiba-tiba ada makanan atas meja rumah saya. Saya tak harap pun!

Tahun ni juga, semalam petang saya mendapat lagi seorang anak buah perempuan yang saya masih tak tahu akan diberikan nama apa. Tapi yang jelas, Angah saya ketika menghubungi saya di telefon bimbit, kedengaran suara dia sangat teruja dan gembira. Ya... mana ada bapa yang tidak gembira bila mendapat cahaya mata kan? Bapa yang tak mengharapkan wujudnya cahaya mata dalam hidup atau bapa yang belum bersedia tak masuk dalam kategori yang saya maksudkan tadi ya.

Tahun ni juga adalah tahun kedua saya dan keluarga menyambut Ramadan dan tentu juga Hari Raya nanti tanpa kehadiran nenek tersayang. Ya... cepat benar masa berlalu, sedar-sedar dah masuk tahun kedua nenek kesayangan saya pergi. Saya kelihatan berat sebelah kan bila hanya menyebut nenek? Bila ada nenek, saya tentu ada nenek dua dan atuk pun dua. Tapi saya tak menyebut tentang mereka kerana saya tak begitu kenal dengan mereka. Atuk belah mak saya meninggal ketika saya belum dilahirkan. Atuk belah abah saya meninggal ketika saya berusia 3 tahun dan nenek sebelah abah saya pula pergi ketika saya berusia 8 tahun. Sungguh... memang tak banyak memori saya tentang nenek saya tu, jauh sekali kedua-dua atuk saya. Tapi sebagai seorang cucu, saya selalu berharap atuk-atuk dan nenek-nenek saya ditempatkan dalam kalangan orang yang beriman.

Tahun ni juga, 1 Ramadan yang mulia, genap 5 tahun, dia yang pernah rapat dengan saya menemui PENCIPTA ABADI. Seiring dengan masa yang berlalu, saya tahu dia dah semakin jauh dari hati dan ingatan saya. Saya dah tak lagi sedih dan kecewa dengan apa yang jadi kerana saya percaya setiap yang berlaku, pasti ada hikmah. Awalnya memang sakit, tapi lama-kelamaan, sakit pasti sembuh juga kerana masa mampu menjadi penawar paling baik, apalagi bagi penyakit yang dialami hati.

Untuk atuk-atuk dan nenek-nenek saya, juga dia yang sudah pergi, saya hanya mampu menghadiahkan al-Fatihah. Untuk seluruh umat Islam di seluruh dunia, terutamanya yang menjengah blog saya tanpa paksaan, SELAMAT MENJALANI IBADAH PUASA sepanjang bulan Ramadan ni. Semoga ibadah kita akan diterima dan kita semua mendapat keberkatan daripada ALLAH.

1 comment: