- Ni... BuKaN pEtAnDa OrAnG tAk PaNdAi KaN? -

7:25 PM

Saya tak ingat sejak umur berapa saya pandai tengok jam dan saya pun tak ingat saya pakai jam sejak umur berapa. Yang saya ingat, saya ada satu jam tangan yang abah beli. Tak cantik [mujurlah ada kan?], tapi agak comel juga di mata saya. Dengan jam tangan itulah saya berteman sejak bertahun-tahun lamanya, sampailah satu hari jam tangan saya tu terjatuh kat dalam toilet masa kat sekolah. Jarumnya terhenti walaupun puas dah saya ketuk-ketuk dengan harapan jarum yang terhenti akan kembali bergerak.

Sejak hari tu, tamatlah riwayat jam tangan pertama saya. Tak pasti berapa lama tangan saya kosong lepas kejadian tak best tu. Memanglah jam tangan harganya tak mahal mana, tapi masa tu saya fikir harganya agak mahal juga. Nak minta yang baru pada abah, rasa macam tak sampai hati. Saya yang cuai tak pandai jaga barang sendiri, takkanlah masih ada hati minta dibelikan jam tangan yang baru.

Sampailah satu hari, abang kedua [Angah] saya hulurkan jam tangan pada saya. Ya ALLAH... perasaan masa tu, TUHAN aje yang tahu betapa gembira dan bersyukur. Entah jenama apa, saya sungguh-sungguh tak ingat. Tapi sama ada, ada jenama atau pun tidak, saya tak peduli langsung. Bagi saya, yang penting saya ada jam sebab hidup tanpa jam tangan terasa bagaikan ada yang kurang dalam diri saya. Bukanlah saya jenis yang terlalu menepati masa [tapi angin juga kalau terpaksa menunggu berjam-jam lamanya], tapi dengan adanya jam tangan, saya terasa lebih percaya diri. Macam bagus aje ya alasan? Tapi, betullah tu! Tak ada jam, sama seperti saya tak ada telefon atau line internet. Bukan hanya patah kaki tangan, patah hati pun ada juga.

Bertahun-tahun juga saya pakai jam tu. Sampailah satu hari yang lain, abang ipar [suami Kak Long] saya bagi jam mahal. Ya, jam Baby G [sangat famous pada ketika itu] dengan harga RM319 warna kelabu. Hoho... tiba-tiba aje masa tu terasa macam nak lompat tinggi-tinggi sebab terlalu gembira. Tak pernah terlintas pun kat kepala saya, yang saya akan dapat jam semahal itu. Walaupun sebenarnya, dia bukanlah nak bagi kat saya pun sebab siapalah saya ni kan? Dia nak bagi pada Kak Long saya yang pada ketika itu hanya ‘buah hati pengarang jantung’ dia. Tapi sebab Kak Long kata, dia bukannya budak-budak nak pakai jam macam tu, sudahnya abang ipar saya bagi pada saya walaupun dia ada anak-anak saudara perempuan yang ramai. Mungkin dia berpegang pada prinsip, “Nak kakak, maka pikatlah adiknya”. Harap dia tak baca blog saya ni, kalau tak sure kepala saya kena sekeh. Kuikuikui...

- Ni bukan jam Baby G saya, jenamanya pun lain kan? Tapi... jam jenis inilah yang paling saya pandai tengok sebab ada angka-angka yang begitu sebati dengan mata saya. Bila sekali tengok, confirm tak buat silap. Hahaha -

Dari sekolah menengah sampai habis universiti, jam itulah yang jadi teman tapi mesra saya. Pernah satu hari saya pergi pasar malam. Kat tempat jam tangan, saya berhenti. Peniaga tu tanya pada saya, “Tu... jam Baby G tu original ke?” Saya senyum aje tanda mengiakan. Dia kata lagi, “Nak tak tukar dengan jam-jam yang ada kat sini? Awak boleh ambil 2 jam Baby G.” Saya geleng dengan senyuman. Apa... dia ingat saya ni tak cerdik benar ke? Jam yang dia jual, satu baru RM50, 2 baru RM100. Dan lagi... saya sayang gila dengan jam yang saya pakai masa tu. Bila cerita kat abang ipar saya, dia kata, “Ti tukar jam tu memang nak kena.” Saya gelak-gelak aje. Tak mungkin! Sekarang ni... jam tu masih saya simpan di tempat asalnya sebab saya dah terlalu tua untuk pakai jam macam tu. Tapi baterinya dah habis dan saya tak pernah gantikan. Mungkin sekarang ni langsung dah tak boleh guna. Harap-harap bila balik nanti saya teringat untuk bawa jam tu ke kedai jam, siapa tahu masih ada rezeki kan? Cumanya... kalau boleh guna saya nak simpan sendiri. Bukan tak mahu bagi pada anak-anak buah perempuan saya, tapi saya tak nak dua beradik tu bercakar dan kesudahannya saya kena beli lagi satu. No... no!

Dan selepas berpuluh-puluh tahun pakai jam, saya dah lama sedar yang saya sebenarnya tak pandai tengok jam yang cuma ada jarum pendek dan jarum panjang semata-mata, tanpa ada calit-calit yang menunjukkan minit dan waktu. Sebabnya, saya susah nak agak waktu. Bimbang pukul 1.00, saya kata pukul 2.00. Takut pukul 1.15, saya kata pukul 1.25. Untuk itu, dengan rasa agak malu, saya terpaksa mengaku itu kelemahan saya, sama macam saya yang tak berapa ingat nombor telefon, nombor plat kereta, alamat dan juga jalan.

- Jangan beri dan belikan saya jam macam ni sebab dah tentu tempatnya hanya di dalam almari. Hanya untuk dipandang tapi bukan untuk dilekapkan ke tangan sebab saya sungguh-sungguh tak reti tengok. Hehehe -

Jadinya, kalau ada rasa nak bagi saya hadiah jam tangan, sila beri yang ada tanda-tanda yang merujuk waktu dan minit [perasan, siapa yang nak bagi awak hadiah weh!].

- Kalau yang ada calit-calitan di sekeliling jam seperti ni, memang saya mahir tengok sebab senang nak buat kira-kira. Bila orang tanya pukul berapa pun, tak adalah malu sangat sebab terkial-kial nak pastikan betul atau tak. Kuikuikui -

You Might Also Like

2 comments