- TaK sErOnOk BiLa MeNyAkItI -

Betul tak? Betul tak tajuk N3 yang saya tulis di atas tu? Kalau ada yang kata tak betul, itu bohong! Saya tahu tak ada orang yang akan rasa gembira setiap kali usai menyakitkan hati orang, walaupun kesakitan yang diberikan tidak juga sampai mampu mengeluarkan ‘hujan’ atau ‘darah’ kerana itu sememangnya fitrah manusia begitu. Tak melakukan kesalahan pun kita dah rasa bersalah bila ada yang terluka sebab tingkah kita, apalagi bila kita sudah terang lagi bersuluh memang sudah menggores hati dan perasaan orang.

Bagi orang yang ‘tak punya hati’ itu saya kurang arif kerana saya sedar dan cukup sedar kalau saya masih berhati. Makanya, saya akan rasa bersalah dan sedih bila saya sedar yang saya sudah pun menyakitkan hati orang. Tapinya, tak mustahil ada juga orang yang suka hati bila dapat menyakitkan hati orang. Entah disebabkan apa, saya kurang pasti. Hanya saya terasa alangkah, “Tak normalnya awak, kawan!”.

Tapi yang jelas itu orang lain, bukan saya! Kalau pun ada orang ‘tak punya hati’ berlegar-legar di sekeliling saya, saya tak tahu dan tak nak ambil tahu sebab saya tahu itu hak masing-masing sebagai manusia. Putih atau hitam, sesungguhnya kita sendirilah yang menentukannya, tidak sekali-kali orang lain. Walau memang ada yang nak menentukan, tetap juga kuncinya pada yang empunya diri.

Dan saya, saya memang tak pernah rasa gembira dan bahagia setiap kali saya menyakitkan hati orang. Sebabnya, setiap kali menyakitkan hati orang sama ada secara sengaja atau tak sengaja, saya sebenarnya turut menyakitkan hati sendiri, menoreh luka hati sendiri sampai hancur lumat. Dalam setiap langkah yang saya ambil, saya sedar bahawa kasih sayang itu adalah anugerah daripada DIA untuk yang bergelar manusia dan saya akan rasa sangat bersyukur bila tahu saya disayangi orang. Bahkan saya selalu berusaha untuk menyayangi orang yang sayangkan saya. Tapi saya menunjuk kasih sayang saya seadanya dan dengan cara saya yang tersendiri, yang mungkin tak sama macam orang lain kerana saya adalah saya. Ditikam mati berkali-kali pun, saya tak mungkin dapat paksa diri dan hati saya untuk jadi orang lain. Walaupun saya mengaku juga... ada masa-masanya, saya terpaksa jadi orang lain dengan mengubah kebiasaan diri demi melihat orang di sekeliling saya senyum dan ketawa. Lebih daripada itu, saya tak mahu hanya sebab saya, ada yang tak tenteram hidup. Saya tak mahu kekal dengan imej jahat di mata dan hati orang yang dekat atau pernah dekat dengan saya.

Tapi apakan daya... mahu atau tidak mahu, ada ketikanya saya terpaksa juga menyakitkan hati orang. Bukan sebab saya marah, benci jauh sekali sebab saya percaya bila kita marah atau bencikan orang, saya harus bersedia juga untuk dimarahi dan dibenci orang. Hidup memang saling ada balasan, baik balasnya baik dan jahat balasnya tentu juga baik. Tapi ada juga jahat balasnya baik dan baik balasnya jahat. Cumanya... saya tak tahu berapa banyak jumlahnya dan saya tak mahu ambil tahu kerana selama hayat bumi selama 2011 [Tak termasuk Tahun Sebelum Masihi atau sebelumnya] tahun, saya tahu sudah berbagai-bagai perkara berlaku dan sikap, hati dan tingkah manusia juga tentu rencam sehingga sukar untuk dimengertikan.

Dan saya, cukup sedar yang saya memang selalu juga menyakitkan hati orang yang ada di sekeliling saya. Saya tegaskan sekali lagi, bukan sebab BENCI bukan sebab MARAH. Tapi terpaksa! Untuk saya dan untuk sesiapa aje yang dah saya sakiti. Saya banyak kelemahan, sangat banyak sampai saya fikir saya lebih banyak kurang daripada lebih. Dan bertitik-tolak daripada kekurangan tersebutlah, saya akur bila saya ada masa-masanya agak pelik jika dibandingkan orang lain.

Apa yang peliknya dengan saya, biarlah hanya saya saja yang tahu. Bimbang bila saya senaraikan satu demi satu, bimbang pula kepelikan itu akan dijadikan modal untuk orang yang saya kenal menyakat saya. Kemudiannya, saya akan terus-terusan disakat.

Hem... sebenarnya saya tak tahu apa yang hendak saya tuliskan dalam N3 kali ni. Saya tak ada modal yang cukup untuk menconteng-conteng ketika ini. Hanya yang nak saya sampaikan, saya TAK SERONOK BILA MENYAKITI hati orang dan jika memang saya dah menyakiti hati orang, saya minta maaf sangat-sangat. Bukan tak suka, bukan benci atau marah, hanya saya kesal kerana saya tak macam orang lain. Dalam pada mahu menjaga hati orang, saya menggores juga. Dan bila saya mengambil keputusan untuk menjadi ‘BISU’ bukan bererti saya sudah jemu. TIDAK! Hanya... seperti saya pernah katakan pada satu ketika yang entah bila, “Saya tak mungkin dapat berikan komitmen sepanjang masa dan saya tak mungkin akan ada sepanjang masa kerana saya juga punya life saya sendiri.” Jadi penulis... siapa kata begitu mudah? Apalagi, penulis yang bukan kerjanya hanya menulis semata-mata.

Dan yang jelas, saya memang dari dulu ‘begitu’ dan rasanya tak akan ada sesiapa yang dapat mengubah saya kerana saya tahu tak mudah sebenarnya hendak mengubah kebiasaan seseorang manusia. Saya juga tak mahu menjadi orang lain, kalau mahu teman-berteman dengan saya, terima saya seperti mana adanya saya, kurang dan lebih saya, juga seadanya sebab itu adalah saya.

Ya, mungkin silap saya sebab ada masa-masanya saya gagal menjadi manusia yang BERTERUS TERANG. Tapi bila tak berterus terang, juga bukan sebab saya mahu MENIPU atau cuba jadi manusia HIPOKRIT. TIDAK! Tapi saya tak tergamak mahu terus menoreh luka, saya mahu menjaga hati yang ada, malah tak mahu luka yang ada jadi tambah dalam dan sudahnya, dalam diam saya sebenarnya sudah menjadi orang lain dalam ‘RIUH’ yang cuba saya tunjukkan. Demi sekeping hati dan beberapa keping hati yang lain, saya cuba lakukan yang terbaik dan saya memang berjaya memberi tempat di hati saya. Hanya... seiring dengan waktu yang berputar saya kelelahan selepas menjalani proses usaha yang tak henti-henti. Janji saya, Saya Hanya Mampu Memberi Setakat Apa Yang Mampu Saya Beri dan Saya Tak Mampu Menjanjikan Perhatian Yang Keterlaluan kerana saya adalah saya, tak mungkin jadi orang lain. Bila yang diminta melebihi apa yang mampu diberi, maka... hati saya mula buat perangai, mula memberontak walaupun saya tak paksa. Mula degil dan mula selalu mahukan ruang untuk diri sendiri yang tentu aje tak pernah kenal erti batas.

Untuk itu pada yang pernah, telah dan bakal saya gores hati, saya minta maaf dengan rendah hati. BISU dan BEKU... bukan tanda MARAH dan BENCI kerana saya tahu jauh dalam hati, semua orang yang pernah dekat dengan saya, ada di hati saya. Hanya... saya tak mampu memberi melebihi apa yang saya ada, lebih daripada itu saya tak mahu terus menyakiti kerana rasa-rasanya saya dah terlalu kerap menyebabkan air mata orang titis disebabkan saya, makanya... mungkin ini yang terbaik, biarlah saya berteman dengan KEBISUAN dan KEBEKUAN ini.

Jahatkan saya ni? Atau... sebenarnya saya menconteng tentang apa ni ya? Tak ada dan tak ada apa-apa...

No comments:

Post a Comment