-2 Hari Lagi!-

3:45 PM

Ya... 2 hari lagi, segala yang berlaku dalam tahun 2009 akan kekal menjadi sebuah sejarah yang mungkin tak akan terulang lagi. Kalaupun terulang, mungkin sama tapi tak serupa kerana masa yang pergi tak mungkin dapat dibalikkan semula. Mahu atau tak, selamat tinggal tetap harus diucapkan pada tahun 2009.

2009... apa nak dikata tentang tahun ni. Terlalu banyak yang berlaku, ada suka dan ada duka. Tapi yang pasti... tahun ni banyak melihat jatuh bangun aku. Ya... aku jatuh, aku bangun, jatuh lagi dan bangun lagi dan begitulah seterusnya sampai ke hari ini. Kadang-kadang aku terasa macam tak nak bangun pun ada juga, tapi mujur masih ramai yang sudi menghulur tangan, menarik aku supaya tak terus tertiarap gara-gara percaturan takdir. Terima kasih untuk mereka yang tak pernah jemu memberikan sokongan.

2009... antara ketawa dan menangis, rasanya aku lebih banyak ketawa, walaupun ketawa itu bukan bermakna aku suka. Sekurang-kurangnya, aku ketawa sebab aku nak menggembirakan orang yang ada di sekeliling aku. Tapi yang jelas, ada dua peristiwa besar berlaku dalam tahun ni yang membuatkan aku menangis berhari-hari. Sampai-sampai aku pernah bertanya, “Kenapa?” Ah... aku manusia yang khilaf! Sepatutnya aku tak harus bertanya sebab siapa aku kan?

Tapi antara dua peristiwa itu, yang paling berbekas adalah kehilangan nenek. Kehilangan yang tak disangka, rupa-rupanya sangat menyakitkan. Tak ada petanda, tiba-tiba dia pergi buat selama-lamanya tanpa ada pesan. Dan sampai ke hari ini aku masih ralat. Ralat sebab aku berbual-bual dengan dia pada Jumaat (18 Disember 2009), aku duduk dengan dia sambil minum kopi sebab hobi aku memang minum kopi kat rumah dia. Hari tu aku minum dua cawan, tapi anehnya sampai ke saat jari aku bergerak atas keyboard ni aku tak ingat satu pun yang aku bualkan dengan dia. Lebih ralat lagi, aku lebih berminat tengok skrin TV yang menayangkan cerita kartun daripada tatap wajah dia. Padahal, itulah masa yang aku ada untuk tengok dia dekat-dekat sebab lepas tu aku tak akan ada peluang lagi. Ralat juga sebab Sabtu, aku lebih sibuk nak berjoging daripada tengok dia, padahal jarak rumah aku dengan rumah dia tak sampai pun 15 langkah. Kenapa hati aku tak tergerak ke rumah dia Sabtu tu, aku sendiri tak tahu. Ralat aku bertambah bila kenangkan Ahad siangnya, aku dan keluarga aku sibuk berkelah, padahal kalau tak pergi mungkin kami ada masa yang lebih untuk bersama-sama dia.

Cuma sebelum bertolak tu, aku sempat jengah bilik dia, aku tengok dia tidur macam bayi, aku nampak tarikan nafas dia tak seperti biasa. Aku tanya Ucu, “Kenapa nafas Mak Endek macam tu?”. Bila Ucu kata dia memang macam tu dah lama, aku pun tak endahkan sangat. Perkara biasa, apa yang nak dikisahkan. Aku keluar tanpa cuit dia sebab aku fikir tak ada apa yang nak dirisaukan sebab nenek tak sakit. Tapi yang aku tak tahu, hari tu adalah hari terakhir nenek tinggal di dunia ni. Hari terakhir aku dapat tengok wajah nenek.

Sebak dada aku bila kenangkan yang sampai ke saat dah nak pergi, satu-satunya cincin yang ada kat tangan nenek adalah cincin yang aku belikan masa raya hari tu. Nenek tak lucutkan, sedangkan cincin lain dia dah tak pakai. Ya, memang dibandingkan cucu-cucu yang lain, aku lebih rapat dengan nenek. Satu-satunya bilik cucu dia yang pernah jadi tempat tidur dia adalah bilik aku sebab kebiasaan nenek akan lari ke rumah aku bila hari hujan. Mak kata, hari Khamis (17 Disember 2009) itulah kali terakhir nenek tidur dalam bilik aku sebab bermula hari Jumaat, nenek dah tak keluar rumah. Dan aku juga satu-satunya cucu yang peluk dia, cium pipi dia kiri dan kanan. Sambil cium tu aku akan kata, “Pendeknya Mak Endek”. Macam biasa nenek akan tepuk bahu aku. Sekarang ni nenek dah tak ada lagi, tapi selagi aku masih bernafas, aku akan terus mengenang betapa aku pernah punya seorang nenek yang sangat baik. Doa aku untuk nenek, tak akan pernah putus. Al-Fatihah untuk Tijah Mohd. Lazim...

You Might Also Like

0 comments